Portal Berita Ekonomi Selasa, 28 Januari 2020

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 14:06 WIB. Valas - Dollar AS menguat 0,15% terhadap Poundsterling pada level 1,3037 USD/GBP.
  • 14:05 WIB. Valas - Dollar AS menguat 0,01% terhadap Euro pada level 1,1018 USD/EUR.
  • 14:04 WIB. Valas - Dollar AS menguat 0,16% terhadap Yen pada level 109,07 JPY/USD.
  • 13:50 WIB. Gold - Spot price emas diperdagangkan pada level 1.578 USD/troy ounce.
  • 13:50 WIB. OIL - Harga acuan Brent diperdagangkan pada level 59,26 USD/barel.
  • 13:49 WIB. OIL - Harga acuan WTI diperdagangkan pada level 53,16 USD/barel.
  • 12:01 WIB. IHSG - IHSG melemah 0,99% di akhir sesi I.

No Deal Brexit: Inggris Bisa Miskin....

No Deal Brexit: Inggris Bisa Miskin.... - Warta Ekonomi
WE Online, Jakarta -

Ada kabar yang menakutkan. Menurut dokumen resmi yang dibocorkan yang dilaporkan oleh Sunday Times, Inggris akan menghadapi kekurangan bahan bakar, makanan dan obat-obatan jika meninggalkan Uni Eropa (UE) tanpa kesepakatan transisi (no deal Brexit). Walaupun kabar ini segera ditentang para Menteri.

Sebagaimana dikutip dari laman Reuters, laporan surat kabar tersebut menjabarkan tentang kemungkinan pelabuhan-pelabuhan yang macet, protes publik, serta gangguan-gangguan susulan yang meluas.

Tetapi Michael Gove, menteri yang bertugas mengoordinasikan persiapan “no-deal”, menantang penafsiran itu, dengan mengatakan bahwa dokumen-dokumen tersebut memang menetapkan skenario terburuk dan bahwa perencanaan telah dipercepat dalam tiga minggu terakhir.

Baca Juga: Trump Sarankan Inggris Sudahi Pembicaraan Brexit dengan UE

The Times mengatakan hingga 85% truk yang menggunakan penyeberangan jalur utama mungkin tidak siap untuk bea cukai Prancis, yang berarti akan terjadi gangguan di pelabuhan hingga tiga bulan, sebelum arus lalu lintas membaik.

Times pun mengungkapkan bahwa pemerintah juga meyakini bahwa perbatasan yang ketat antara provinsi Inggris di Irlandia Utara dan Republik Irlandia, anggota UE, kemungkinan akan terjadi karena rencana untuk menghindari pengecekan transportasi antar negara.

"Disusun bulan ini oleh Kantor Kabinet di bawah nama sandi Operasi Yellowhammer, berkas tersebut mengungkap pandangan dan perencanaan rahasia yang dilakukan oleh pemerintah untuk mencegah keruntuhan bencana dalam infrastruktur negara," lapor Times.

Perdana Menteri, Boris Johnson, mengatakan dirinya tidak ingin mengomentari dokumen yang bocor. Tetapi Gove mengatakan itu adalah dokumen lama yang tidak mencerminkan kesiapan saat ini.

“Seperti halnya, semua orang tahu, bahwa jika kita memiliki jalan keluar tanpa kesepakatan, pasti akan ada gangguan. Itu sebabnya kami menginginkan kesepakatan," ungkap Gove kepada wartawan.

"Tapi itu juga merupakan kasus bahwa pemerintah Inggris jauh lebih siap sekarang daripada di masa lalu, dan juga penting bagi orang-orang untuk menyadari bahwa apa yang dijelaskan dalam dokumen-dokumen ini adalah skenario kasus terburuk," tambah Gove.

Sebuah sumber pemerintah menyalahkan kebocoran pada mantan menteri yang tidak disebutkan namanya yang diduga ingin mempengaruhi negosiasi dengan UE.

"Dokumen ini adalah dari saat para menteri memblokir apa yang perlu dilakukan untuk bersiap-siap pergi namun dana tidak tersedia," kata sumber itu, yang menolak disebutkan namanya. "Itu telah sengaja dibocorkan oleh seorang mantan menteri dalam upaya untuk mempengaruhi diskusi dengan para pemimpin Uni Eropa."

Baca Juga: Brexit, Harta Orang Terkaya di Inggris Malah Melonjak

Tidak Ada Jalan Kembali

Inggris sedang menuju kepada krisis konstitusi dan pertikaian dengan Uni Eropa ketika Johnson telah berulang kali bersumpah untuk meninggalkan blok UE pada 31 Oktober tanpa kesepakatan, kecuali jika setuju untuk menegosiasikan kembali soal Brexit.

Namun setelah lebih dari tiga tahun Brexit mendominasi urusan Uni Eropa, blok tersebut telah berulang kali menolak untuk membuka kembali Perjanjian Penarikan.

Menteri Brexit, Stephen Barclay, mengatakan di Twitter bahwa dia telah menandatangani sepotong undang-undang yang menyulut pencabutan tindakan Masyarakat Eropa 1972, yaitu undang-undang yang membuat Inggris menjadi anggota organisasi yang sekarang dikenal sebagai Uni Eropa.

Meskipun kepindahannya sebagian besar bersifat prosedural, sejalan dengan undang-undang yang disetujui sebelumnya, Barclay mengatakan dalam sebuah pernyataan: "Ini adalah sinyal yang jelas kepada orang-orang di negara ini bahwa tidak ada jalan untuk kembali (dari Brexit)."

Sekelompok yang terdiri lebih dari 100 anggota parlemen menulis surat kepada Johnson yang menyerukan penarikan darurat parlemen untuk membahas situasi yang terjadi.

Baca Juga: Brexit Ditunda, Bursa Asia Melemah Berjamaah

"Kami menghadapi keadaan darurat nasional, dan parlemen sekarang harus ditarik kembali pada Agustus dan duduk secara permanen hingga 31 Oktober sehingga suara rakyat dapat didengar, dan bahwa ada pengawasan yang tepat terhadap pemerintah Anda," kata surat itu.

Johnson minggu ini akan memberi tahu Presiden Prancis, Emmanuel Macron, dan Kanselir Jerman, Angela Merkel, bahwa parliament Westminster tidak dapat menghentikan Brexit dan kesepakatan baru harus disepakati jika Inggris ingin menghindari meninggalkan UE.

Merkel mengatakan selama diskusi panel di Kanselir: “Kami siap untuk hasil apa pun, bahkan jika kami tidak mendapatkan kesepakatan. Tetapi pada semua acara saya akan berusaha untuk menemukan solusinya sampai hari terakhir negosiasi."

Johnson berada di bawah tekanan dari politisi di seluruh lingkup politik untuk mencegah kepergian dari UE yang kacau, dengan pemimpin oposisi Jeremy Corbyn bersumpah akan menjatuhkan pemerintah Johnson untuk menunda Brexit.

Namun, tidak jelas apakah anggota parlemen sepakat mencegah keluarnya Inggris dari Uni Eropa tanpa kesepakatan, yang bisa jadi langkah paling signifikan dari pemerintah Inggris sejak Perang Dunia Kedua.

Baca Juga

Tag: British Exit (Brexit), Uni Eropa

Penulis: Redaksi WE Online

Editor: Kumairoh

Foto: Reuters/Francois Lenoir

loading...
Kurs Rupiah
Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,656.32 3,619.56
British Pound GBP 1.00 17,913.47 17,729.80
China Yuan CNY 1.00 1,977.29 1,957.47
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 13,715.24 13,578.77
Dolar Australia AUD 1.00 9,260.53 9,161.60
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,763.16 1,745.50
Dolar Singapura SGD 1.00 10,098.10 9,993.94
EURO Spot Rate EUR 1.00 15,112.82 14,961.09
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,359.93 3,324.06
Yen Jepang JPY 100.00 12,589.72 12,461.02
Ringkasan BEI
No Name Today Change Stock
1 Composite Index 6133.208 -110.901 675
2 Agriculture 1340.323 -33.345 21
3 Mining 1435.283 -41.883 49
4 Basic Industry and Chemicals 928.567 -43.428 77
5 Miscellanous Industry 1176.233 -37.933 51
6 Consumer Goods 2041.978 -21.111 57
7 Cons., Property & Real Estate 463.802 -9.451 85
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1073.560 -25.517 76
9 Finance 1366.311 -12.338 92
10 Trade & Service 731.689 -9.459 167
No Code Prev Close Change %
1 PKPK 62 83 21 33.87
2 CSRA 444 550 106 23.87
3 ARTO 3,290 4,000 710 21.58
4 IBFN 312 374 62 19.87
5 BOGA 1,355 1,560 205 15.13
6 GLOB 350 400 50 14.29
7 MYTX 56 64 8 14.29
8 PAMG 145 164 19 13.10
9 LUCK 565 635 70 12.39
10 SIPD 900 995 95 10.56
No Code Prev Close Change %
1 OMRE 1,100 825 -275 -25.00
2 PICO 740 555 -185 -25.00
3 PDES 900 680 -220 -24.44
4 AMIN 356 272 -84 -23.60
5 LPIN 298 234 -64 -21.48
6 TFCO 525 424 -101 -19.24
7 BMSR 110 89 -21 -19.09
8 NASA 560 454 -106 -18.93
9 DMND 1,350 1,095 -255 -18.89
10 REAL 416 338 -78 -18.75
No Code Prev Close Change %
1 TOWR 825 840 15 1.82
2 MNCN 1,690 1,645 -45 -2.66
3 INAF 925 915 -10 -1.08
4 LUCK 565 635 70 12.39
5 ANTM 785 750 -35 -4.46
6 BBRI 4,740 4,650 -90 -1.90
7 TCPI 7,000 6,500 -500 -7.14
8 BUMI 56 51 -5 -8.93
9 PGAS 1,880 1,815 -65 -3.46
10 JSKY 182 166 -16 -8.79