Portal Berita Ekonomi Minggu, 22 September 2019

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 20:52 WIB. Brazil - Presiden Brazil sudah tanda tangani peraturan liberalisasi ekonomi dengan mengurangi birokrasi
  • 16:30 WIB. China - AIIB akan investasi US$1,09 M untuk 6 proyek di Asean
  • 15:13 WIB. Mobil Listrik - China miliki 245 pos untuk ganti baterai pada Agustus,  107 diantaranya di Beijing
  • 15:09 WIB. China - Mobil Maserati yang recall akan diperbaiki dengan gratis
  • 15:06 WIB. China - Jumlah pos pengisian energi baru bertambah 9 ribu pos pada Agustus
  • 14:58 WIB. China - Maserati tarik 711 mobil di China karena ada cacat pada lampu (headlight beams)
  • 12:59 WIB. India - Petronet LNG akan pasok 5 juta ton per tahun LNG dari proyek Driftwood
  • 09:56 WIB. China - Wearable device yang dikirim China naik 34,3% pada kuartal 2 atau 23,07 juta unit
  • 09:04 WIB. AS - Barron Hilton meninggal dalam usia 91 tahun di kediaman Los Angeles

Tudingan Kanker Akibat PLTU Tak Berdasar

Tudingan Kanker Akibat PLTU Tak Berdasar - Warta Ekonomi
WE Online, Jakarta -

Tudingan segelintir orang yang menyebutkan pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) mempengaruhi langsung kesehatan manusia, seperti penyakit kanker,  adalah tak berdasar, mengada-ada, dan sulit dibuktikan. 

 

Pendeteksian kanker memerlukan upaya medis komprehensif, tak bisa dilakukan dengan klaim. Tudingan  lebih mengesankan sebagai upaya menggiring opini untuk menjegal investasi, yang justru dibutuhkan untuk memastikan kebutuhan tenaga listrik buat masyarakat dan industri.

 

Deputi Bidang Ilmu Pengetahuan Teknik Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Agus Haryono mengatakan, agak sulit membuktikan bahwa polusi udara dari cerobong asap pada PLTU bisa menjadi penyebab kanker otak, seperti yang sempat dituduhkan baru-baru ini terhadap pembangunan PLTU Suralaya, Banten. Alasannya, tanpa ada PLTU sekalipun, di sekitar lingkungan tersebut masih banyak benda yang berpotensi menjadi penyebab kanker, misalnya asap rokok.

 

"Kalau ada penduduk yang menderita kanker, sulit membedakan apakah penderita tersebut mengidap kanker karena asap rokok atau karena asap cerobong," ujar Agus Haryono, akhir pekan (30/8).

 

Baca Juga: Sistem Monitor Emisi PLTU Bisa Tekan Konsumsi Batubara PLN

 

Agus menjelaskan, banyak yang bisa menjadi sumber penyebab kanker. Termasuk diantaranya penggunaan handphone, televisi dan gawai lain yang berlebihan. 

 

"Tidak ada indikator bagi orang awam untuk menentukan aman atau tidak. Yang penting, buangan asap cerobong selalu dilakukan monitoring," ujarnya.

 

Senada, Direktur Eksekutif Institute for Essential Service Reform (IESR) Fabby Tumiwa menyebutkan, secara umum kehadiran PLTU memang berpotensi memberikan dampak lingkungan utamanya pada kualitas udara. Namun, dugaan munculnya berbagai gangguan kesehatan, termasuk kanker, yang dikeluhkan oleh masyarakat seputar Suralaya perlu dibuktikan secara ilmiah. 

 

 “Perlu dikukuhkan dengan kajian-kajian ilmiah yang dilakukan oleh perguruan tinggi atau pun semacam kajian independen,” katanya.

 

Baca Juga: Menkes: Mari Lebih Cerdik Tanggulangi Kanker

 

Seperti diketahui, dalam pemberitaan beberapa media asing, disebutkan ada tiga warga Banten mengirimkan petisi kepada Presiden Korea Selatan Moon Jae-In dan Pimpinan Dewan Nasional Iklim dan Udara Bersih Korsel Ban Ki Moon. 

 

Mereka meminta pemerintah Korsel menghentikan pendanaan terhadap pemerintah Indonesia yang rencananya membangun proyek PLTU Jawa 9 dan 10 tersebut. Salah satu alasan yang menjadi dasar petisi adalah penyakit kanker keluarga pengaju yang disebut disebabkan PLTU. 

Terfisien, Modern, Ramah Lingkungan

 

Menyoal hal sama, Direktur Teknik dan Lingkungan Ketenagalistrikan Ditjen Ketenagalistrikan Kementerian ESDM, Wanhar, sebelumnya dikutip dari Antara, menjelaskan, PLTU berbahan bakar batubara yang kini beroperasi saja telah dilengkapi dengan continuous emission monitoring system (CEMS) yang berfungsi untuk memonitor emisi secara berkelanjutan. 

 

Warhan menambahkan, PLN juga menerapkan teknologi rendah karbon dengan tingkat efisiensi tinggi atau High Efficiency and Low Emmission (HELE), seperti Clean Coal Technology (Super Critical dan Ultra Super Critical).

 

Sedang PLTU Jawa 9 dan 10 yang tengah mulai dibangun adalah PLTU dengan teknologi terkini, lebih modern. Teknologi serupa kini lazim dipakai di banyak belahan dunia, menggantikan teknologi pembangkit yang sudah lama beroperasi. 

 

Dengan teknologi terbaru Ultra Super Critical layaknya pembangkit  yang biasa digunakan negara-negara maju (OECD), PLTU USC ini menggunakan konsumsi batubara yang lebih efisien dan handal, sekaligus lebih ramah lingkungan sesuai standar internasional terkini, dan lebih baik dibanding yang terdahulu.  

 

Teknologi ini juga menerapkan electrostatic precipitator yang menghilangkan partikel polutan baik kondisi kering maupun basah, dan menggunakan sea water flue gasdesulfurization yang menurunkan unsur sulfur. 

 

Baca Juga: Resmikan Terminal Batu Bara, PLN Kebut Penyelesaian PLTU Jawa 7

 

Pembangunan PLTU USC  2 X 1000 MW sendiri merupakan langkah strategis sebagai bagian dari pembangunan kebutuhan listrik nasional. Pembangkit ini ditujukan memenuhi kebutuhan di Pulau Jawa dan Bali, sebagai salah satu dari program 35.000 MW dari pemerintahan Joko Widodo dan Jusuf Kalla. 

 

Wapres Jusuf Kalla di suatu kesempatan juga menjelaskan bahwa energi listrik yang bersumber dari fosil seperti batu bara masih yang paling efisien dan terbaik dari sisi pemenuhan energi dan keekonomian. Dibeberkan, saat ini biaya produksi kilowatt hour (KwH) listrik berbasis batu bara hanya berkisar 5,5 sen. Sementara untuk pembangkit jenis lain seperti energi baru terbarukan berkisar 6-10 sen per kWh.

 

Dijelaskan Wapres Kalla, pasokan listrik dari pembangkit ini juga  tidak bergantung dengan alam. Sedang, pembangkit energi terbarukan seperti pembangkit dengan tenaga angin, panas bumi (geothermal),  ataupun air sangat bergantung dengan kondisi keadaan alam. Jika alam berubah, maka pasokan listrik akan tidak stabil.

 

Di sisi lain data Riset Kesehatan Dasar 2018 menunjukkan, prevalensi kanker di provinsi Banten berada di bawah rata-rata nasional. Secara nasional, prevalensi kanker nasional mencapai 1,8%. Banten ada pada urutan 14 di bawah rata-rata nasional tersebut.

 

Masih dari data yang sama, terdapat 12 provinsi dengan prevalensi kanker lebih tinggi dari rata-rata nasional. Daerah Istimewa Yogyakarta berada di urutan pertama, dengan prevalensi kanker mencapai 4,9%. 

Tag: Kanker, Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU)

Penulis: Redaksi WE Online

Editor: Annisa Nurfitriyani

Foto: Pembangkitan Jawa Bali (PJB)

Loading...

Kurs Rupiah

Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,773.96 3,736.24
British Pound GBP 1.00 17,748.95 17,572.01
China Yuan CNY 1.00 2,001.27 1,981.48
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,155.00 14,015.00
Dolar Australia AUD 1.00 9,608.41 9,511.98
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,807.08 1,789.13
Dolar Singapura SGD 1.00 10,276.61 10,169.80
EURO Spot Rate EUR 1.00 15,648.35 15,492.18
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,384.74 3,348.06
Yen Jepang JPY 100.00 13,113.77 12,980.46

Ringkasan BEI

No Name Today Change Stock
1 Composite Index 6231.473 -12.997 654
2 Agriculture 1373.405 5.845 21
3 Mining 1665.437 14.211 49
4 Basic Industry and Chemicals 880.940 -6.688 73
5 Miscellanous Industry 1168.551 -4.934 49
6 Consumer Goods 2224.357 -12.734 53
7 Cons., Property & Real Estate 500.602 -0.838 81
8 Infrastruc., Utility & Trans. 1228.506 14.718 75
9 Finance 1256.024 -5.058 90
10 Trade & Service 796.555 -5.213 163
No Code Prev Close Change %
1 AHAP 56 75 19 33.93
2 KPAL 560 680 120 21.43
3 TIRA 244 286 42 17.21
4 SAPX 870 1,000 130 14.94
5 POLI 1,165 1,335 170 14.59
6 SMMA 10,000 11,000 1,000 10.00
7 POWR 1,010 1,100 90 8.91
8 HOTL 155 168 13 8.39
9 ABMM 1,805 1,950 145 8.03
10 SSTM 454 490 36 7.93
No Code Prev Close Change %
1 HOME 113 84 -29 -25.66
2 KRAH 1,500 1,135 -365 -24.33
3 VINS 136 103 -33 -24.26
4 OKAS 258 216 -42 -16.28
5 APEX 550 462 -88 -16.00
6 JKON 500 428 -72 -14.40
7 ALKA 488 420 -68 -13.93
8 FILM 480 416 -64 -13.33
9 TRIM 170 150 -20 -11.76
10 GGRP 945 855 -90 -9.52
No Code Prev Close Change %
1 MNCN 1,270 1,250 -20 -1.57
2 HOME 113 84 -29 -25.66
3 MAMI 140 147 7 5.00
4 FREN 163 166 3 1.84
5 YELO 176 176 0 0.00
6 BBRI 4,220 4,160 -60 -1.42
7 IPTV 530 520 -10 -1.89
8 TLKM 4,210 4,290 80 1.90
9 KPAL 560 680 120 21.43
10 SWAT 118 120 2 1.69