Ini Kunci Menangkan Kompetisi di Tengah Persaingan Gelombang Digitalisasi

Ini Kunci Menangkan Kompetisi di Tengah Persaingan Gelombang Digitalisasi Kredit Foto: Agus Aryanto

Era digital telah berhasil membuat peta persaingan bisnis sekaligus konsep brand activation di tanah air berubah. Oleh karena itu, kesadaran para pelaku brand untuk bertransformasi secara digital pun makin masif dilakukan guna mengungguli pesaing di kategori bisnisnya. Hanya melalui strategi dan penerapan branding secara tepatlah yang mampu menjadi kunci keberhasilan sebuah brand untuk memenangkan kompetisi di tengah persaingan gelombang digitalisasi yang makin sengit ini.

Melihat hal itu,?infobrand.id?bekerja sama dengan?TRAS N CO Indonesia?serta IMFocus Certified Google Partner kembali menyelenggarakan malam penghargaan Indonesia Digital Popular Brand Award untuk keenam belas kalinya sebagai barometer utama dalam pengukuran popularitas dan keterpilihan sebuah?brand?di dunia digital.

Baca Juga: Sederet Sejarah Nama Brand Terkenal Dunia, Mulai dari Google Sampai Rolex

Chairman TRAS N CO Indonesia, Tri Raharjo, saat menggelar jumpa pers di Hotel Shangri-La, Jakarta Pusat, Rabu (30/10/2019) mengatakan, dengan mengusung tema "Being The Most Popular Brand in Digital Era", kegiatan ini menjadi tolok ukur bagi perusahaan untuk melakukan pengukuran kesuksesan terhadap kinerja digital brand activity yang dilakukannya.

"Penghargaan ini turut mendorong pelaku bisnis untuk terus aktif berkompetisi agar dapat memanjakan konsumen loyalnya serta memenangkan hati calon konsumennya," ungkap Tri Raharjo.

Terlebih, dalam catatan Tri yang mengutip data Asosiasi Penyelenggara Jasa Internet Indonesia (APJII), pada 2018 pengguna internet di tanah air telah mencapai lebih dari 171.17 juta jiwa atau 64,8% dari total keseluruhan penduduk Indonesia. Dengan begitu, hal ini akan makin mempermudah para pelaku brand untuk melakukan brand actitivy mereka di ranah maya.

Lebih lanjut, Tri mengatakan bahwa para penerima penghargaan ini secara empiris telah berhasil lolos Survei Indonesia Digital Popular Brand Index melalui tiga metode penilaian yaitu Search Engine Based, Social Media Based, dan Website Based. Survei dilakukan mulai bulan Juni sampai September 2019 terhadap 237 kategori bisnis dengan lebih dari 1500 brand tersurvei di Indonesia.

"Adapun aspek yang dikaji bertujuan untuk mendorong para pelaku brand agar makin kreatif, informatif, serta konsisten dalam rangka membangun keunggulan brand-nya," terang Tri.

Menurut Tri, pencarian yang dilakukan netizen di internet pada beberapa kategori dalam Survei Indonesia Digital Popular Brand Index kali ini terlihat mengalami pertumbuhan yang cukup signifikan. Misalnya, di kategori bumbu penyedap makanan terjadi kenaikan mencapai 37,25% dari 13.960 pencarian per bulan di 2018 menjadi 19.160 pencarian per bulan di 2019. Begitu juga dengan kategori susu untuk semua umur yang mengalami kenaikan sebesar 22,60% dari 23.320 pencarian per bulan di 2018 menjadi 28.590 pencarian per bulan di 2019.

Faktanya, Kemenkominfo mencatat ada sekitar 1.387 hoaks yang beredar di tengah pandemi Covid-19 selama periode Maret 2020 hingga Januari 2021. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini