Portal Berita Ekonomi Selasa, 22 September 2020

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 11:31 WIB. IHSG - IHSG melemah 0,87% pada penutupan sesi I.
  • 08:21 WIB. Oil - Harga acuan Brent diperdagangkan pada level 41,74 USD/barel.
  • 08:20 WIB. Valas - Dollar AS menguat 0,09% terhadap Euro pada level 1,1761 USD/EUR.
  • 08:19 WIB. Valas - Dollar AS menguat 0,05% terhadap Poundsterling pada level 1,2810 USD/GBP.
  • 08:18 WIB. Bursa - Indeks Dow Jones ditutup negatif 1,84% pada level 27.147.
  • 08:17 WIB. Bursa - Indeks S&P 500 ditutup melemah 1,16% pada level 3.281.
  • 08:16 WIB. Bursa - Indeks FTSE 100 ditutup negatif 3,38% pada level 5.804.
  • 08:15 WIB. Valas - Dollar AS melemah 0,07% terhadap Yen pada level 104,58 JPY/USD.
  • 08:14 WIB. Gold - Spot price emas diperdagangkan pada level 1.915 USD/troy ounce.

Tantang Dewas Buktikan Tudukan ke Helmy, DPR Ancam Pecat Balik Dewas

Tantang Dewas Buktikan Tudukan ke Helmy, DPR Ancam Pecat Balik Dewas
WE Online, Jakarta -

Anggota Komisi I DPR RI, Effendi Simbolon, menantang balik anggota Dewan Pengawas (Dewas) TVRI untuk membuktikan secara komprehensif soal alasan pemecatan Helmy Yahya dari jabatan direktur utama TVRI. Bila tudingan itu tidak dapat dibuktikan melalui audit investigasi yang diusulkan, ia mengancam balik memecat dewas.

"Kita masuk ke audit investigasi, baru audit itulah menentukan benar atau tidak benar. Kalau tidak benar, barulah dewas kita pecat. Karena kita bisa memecat dewas," kata Effendi belum lama ini.

Baca Juga: Ini Loh Kronologi Pemecatan Helmy Yahya dari TVRI Versi Dewas

Dewas TVRI dalam paparan pada Komisi I DPR RI menyebut sejumlah tudingan pada Helmy Yahya yang mengakibatkan pemecatan atas dirinya. Tudingan itu di antaranya soal pembayaran honor pegawai, rebranding yang dianggap tak sesuai tupoksi TVRI, hingga persoalan hak siar Liga Inggris dan Kuis Siapa Berani yang berpotensi menimbulkan utang.

"Kalau tuduhan tidak terbukti ya kami harus mengambil sikap," tegas politikus PDI Perjuangan itu.

Bahkan, Effendi menantang Dewas untuk melaporkan Helmy ke polisi bila memang menuduh Helmy terkait dugaan penyelewengan keuangan, hingga korupsi, kolusi, dan népotisme.

"Kalau ini seperti yang anda sampaikan, kalau memang ada dugaan tindak pidana korupsi KKN yang seperti Anda sampaikan, silakan laporkan ke Bareskrim. Bahwa saudara dirut, Helmy Yahya, diduga apalah. Sampaikan saja. Tapi jangan suudzon, jangan diduga jangan difitnah seperti ini," kata Effendi.

Effendi pun mempertanyakan, mengapa dewas seolah geram dan murka kepada Helmy Yahya. Ia menilai, poin-poin yang disampaikan Dewas TVRI soal kesalahan Helmy tak terlalu substantif hingga menyebabkan keputusan pemecatan Helmy.

"Saya ingin elaborasi, ada apa sih seperti marah kaya seperti Iran vs Amerika," kata Effendi.

"Apa gara-gara Helmy ini jadi rusak semuanya TVRI, kan enggak juga. Kenapa tidak melakukan tindakan yang lebih persuasif manajerial. Kan ada manajemen pak," ujar dia menambahkan.

Pada kesempatan yang sama, Effendi mempertanyakan mengapa Dewas TVRI juga hanya mempertimbangkan rekomendasi dari Menkominfo Johnny G Plate yang menilai pemecatan oleh dewas sesuai wewenang. Effendi menyayangkan dewas yang tak mengindahkan rekomendasi menteri lainnya seperti Mensesneg yang mengimbau dewas tak perlu melakukan pemecatan yang menimbulkan kegaduhan.

"Di rapat ini juga saya ingin tahu pada saudara Johnny Plate. Kenapa saudara membiarkan ini? Ini sangat serius karena menguasai TVRI itu menguasai media. Tidak ada yang selengkap infrastruktur TVRI di zaman sekarang dibanding swasta," ujar dia.

Effendi pun berharap keputusan Dewas TVRI bisa dianulir. Ia meminta untuk sementara posisi direktur utama tetap dipegang oleh Helmy sebelum kesalahan Helmy uang ditudingkan Dewas TVRI terbukti melalui audit investigasi keuangan dan kinerja.

Keterangan yang disampaikan Dewas TVRI tidak sepenuhnya diterima oleh Komisi I DPR RI yang dalam rapat itu dipimpin oleh Abdul Kharis Almasyhari dari PKS. Terlebih, satu Dewas TVRI Supra Wimbarti menyampaikan pendapat yang berbeda. Di akhir rapat, Komisi I pun menyatakan telah mendengar keterangan tersebut lalu akan mendengarkan pula keterangan lebih lanjut dari Helmy Yahya terkait polemik di TVRI tersebut.

Dewas TVRI tidak terima apabila dipengaruhi secara politik untuk menganulir keputusan mereka sebelumnya. Hal itu menanggapi pernyataan sejumlah anggota Komisi I DPR yang meminta Helmy Yahya diangkat kembali menjadi direktur utama TVRI.

"Lucu ya, saya yang enggak bisa terima itu lho, yang membuat aturan harus menganulir aturan. Kan lucu. Ketawa masyarakat nanti," kata anggota Dewas TVRI, Made Ayu Dwie Mahenny belum lama ini.

Made berpandangan, pihaknya tidak masalah Helmy dihadirkan dalam RDPU Komisi I DPR RI berikutnya. Hanya saja, keinginan sejumlah anggota Komisi I DPR RI agar Helmy tetap menjadi direktur utama TVRI berarti melanggar aturan perundang-undangan yang berlaku.

"Terus buat apa kewenangannya dikasih ke kami. Kami diangkat sebagai dewas kan dengan aturan itu. Nah, sekarang hak kami diambil dan beliau-beliau yang mengangkat kan menurunkan derajatnya sendiri dong," katanya.

Dalam keterangan persnya pekan lalu, Helmy mengakui, salah satu dasar pemberhentian dirinya yakni mengenai pembelian hak siar siaran langsung Liga Inggris yang dinilai tidak tertib administrasi. Menurut Helmy, pembelian hak siar Liga Inggris bertujuan agar TVRI memiliki sebuah konten yang membuat semua orang menonton TVRI.

"Semua stasiun di dunia tentu ingin memiliki sebuah program killer content atau lokomotif konten yang membuat orang menonton. TVRI karena kepercayaan orang, karena jangkauan kami lima kali lipat dari TV lain, akhirnya kami mendapatkan kerja sama dengan Mola TV untuk menayangkan Liga Inggris," jelas Helmy.

Partner Sindikasi Konten: Republika

Baca Juga

Tag: TVRI, Dewan Pengawas (Dewas) TVRI, Helmy Yahya, Komisi I DPR

Penulis: Redaksi WE Online

Editor: Puri Mei Setyaningrum

Foto: Antara/Indrianto Eko Suwarso

loading...
Kurs Rupiah
Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,960.94 3,921.43
British Pound GBP 1.00 19,033.39 18,841.06
China Yuan CNY 1.00 2,187.72 2,165.31
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,855.91 14,708.09
Dolar Australia AUD 1.00 10,721.51 10,607.47
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,916.99 1,897.72
Dolar Singapura SGD 1.00 10,906.62 10,794.14
EURO Spot Rate EUR 1.00 17,475.01 17,299.66
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,593.59 3,555.26
Yen Jepang JPY 100.00 14,216.18 14,073.38
Ringkasan BEI
No Name Today Change Stock
1 Composite Index 4999.360 -59.863 707
2 Agriculture 1186.632 14.903 24
3 Mining 1356.542 -13.892 47
4 Basic Industry and Chemicals 709.020 -15.931 80
5 Miscellanous Industry 852.292 -14.243 53
6 Consumer Goods 1868.676 -15.659 60
7 Cons., Property & Real Estate 344.831 -3.052 95
8 Infrastruc., Utility & Trans. 819.931 -18.145 79
9 Finance 1083.035 -10.759 94
10 Trade & Service 630.732 -5.803 175
No Code Prev Close Change %
1 DPUM 66 89 23 34.85
2 PSGO 98 132 34 34.69
3 TFCO 412 510 98 23.79
4 SOHO 11,350 13,600 2,250 19.82
5 RDTX 5,325 6,325 1,000 18.78
6 PCAR 298 348 50 16.78
7 ATIC 545 635 90 16.51
8 ARGO 1,610 1,865 255 15.84
9 GSMF 85 98 13 15.29
10 SQMI 154 176 22 14.29
No Code Prev Close Change %
1 SGRO 1,500 1,395 -105 -7.00
2 GLOB 144 134 -10 -6.94
3 POLI 1,085 1,010 -75 -6.91
4 BBHI 145 135 -10 -6.90
5 TALF 290 270 -20 -6.90
6 SSTM 436 406 -30 -6.88
7 ASRI 131 122 -9 -6.87
8 IFSH 350 326 -24 -6.86
9 NZIA 146 136 -10 -6.85
10 INTD 161 150 -11 -6.83
No Code Prev Close Change %
1 BBCA 28,150 28,025 -125 -0.44
2 DEAL 124 132 8 6.45
3 BBNI 4,740 4,590 -150 -3.16
4 BBRI 3,220 3,190 -30 -0.93
5 BEST 181 169 -12 -6.63
6 TLKM 2,890 2,810 -80 -2.77
7 ASRI 131 122 -9 -6.87
8 BRIS 870 825 -45 -5.17
9 MEDC 430 402 -28 -6.51
10 ENVY 65 61 -4 -6.15