Portal Berita Ekonomi Kamis, 09 April 2020

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 16:18 WIB. Gold - Spot price emas diperdagangkan pada level 1.658 USD/Troy Ounce.
  • 16:17 WIB. Oil - Harga acuan Brent diperdagangkan pada level 33,82 USD/Barel.
  • 16:16 WIB. Oil - Harga acuan WTI diperdagangkan pada level 26,06 USD/Barel.
  • 16:15 WIB. Valas - Dollar AS melemah 0,19% terhadap Poundsterling pada level 1,2406 USD/GBP. 
  • 16:14 WIB. Valas - Dollar AS melemah 0,08% terhadap Euro pada level 1,0867 USD/EUR.
  • 16:13 WIB. Valas - Dollar AS melemah 0,07% terhadap Yuan pada level 7,06 CNY/USD.
  • 16:12 WIB. Valas - Dollar AS menguat 0,05% terhadap Yen pada level 108,88 JPY/USD.
  • 16:11 WIB. Valas - Rupiah ditutup menguat 2,28% terhadap Dollar AS pada level 15.880 IDR/USD.
  • 16:10 WIB. Bursa - Indeks Hang Seng ditutup positif 1,38% pada level 24.300.
  • 16:08 WIB. Bursa - Indeks Shanghai ditutup positif 0,37% pada level 2.825.
  • 16:07 WIB. Bursa - Indeks Straits Times ditutup positif 1,11% pada level 2.567.
  • 16:07 WIB. Bursa - Indeks FTSE 100 dibuka positif 1,23% pada level 5.747.
  • 16:06 WIB. Bursa - Indeks Nikkei ditutup negatif 0,04% pada level 19.345.
  • 16:04 WIB. Bursa - Indeks KOSPI ditutup positif 1,61% pada level 1.836.
  • 15:01 WIB. IHSG - IHSG menguat 0,48% di akhir sesi II.

Saksi Sebut Rumah di Pondok Indah Milik Ibu Mertua Emirsyah Satar

Saksi Sebut Rumah di Pondok Indah Milik Ibu Mertua Emirsyah Satar - Warta Ekonomi
WE Online, Jakarta -

Saksi Sandrani Abubakar, puteri Mia Suhodo yang juga saudara kembar dari almarhum Sandrina Abubakar, isteri Emirsyah Satar dalam sidang lanjutan perkara dugaan suap dan pencucian uang dengan Terdakwa Emirsyah Satar dan Soetikno Soedarjo menegasakan bahwa, Rumah mewah di Pondok Indah, Jalan Pinang Merah II Blok SK Persil 7 dan 8 yang sebelumnya disita KPK terkait perkara Emirsyah Satar ternyata adalah milik almarhum ibu mertua Emirsyah Satar, Mia Suhodo. 

 

“Pembelian rumah tersebut oleh ibunya, Mia Suhodo karena almarhum ingin mencari rumah yang lebih kecil, supaya biaya perawatan lebih murah dan juga ada uang simpanan karena orang tuanya sudah tidak bekerja lagi, jelas Sandrani dalam kesaksiannya. 

 

Baca Juga: Soal Rumah di Pondok Indah, Saksi Sebut Tak Kenal Emirsyah Satar

 

Sandrani meyakini rumah tersebut dibeli almarhum ibunya Mia Suhodo setelah almarhum menjual rumah lamanya di Permata Hijau dan ia yakin pembelian dan renovasi yang dilakukan terhadap rumah itu dibayar oleh ibunya, adalah hasil kerja keras di Caltex dan kepala pelaksana Jakarta Convention Centre, hasil jual-beli rumah lama di kawasan Jakarta Selatan, tetapi setelah rumah di Pondok Indah tersebut dibeli almarhum Mia Suhodo justru menghibahkan rumah lamanya di Permata Hijau kepada saudara kembar Sandrani, almarhum Sandrina Abubakar.

 

Terkait renovasi yang dilakukan, saksi Nana Hadna yang juga dihadirkan dalam sidang hari ini menyatakan bahwa rumah di Pondok Indah tersebut adalah rumah milik almarhum Ibu Hajjah Mia dan sepengetahuannya yang membayar ongkos renovasi ke saksi adalah almarhum Mia Suhodo, karena Emirsyah Satar tidak pernah ikut mengurusi renovasi rumah tersebut.

 

Dalam sidang hari ini yang menghadirkan 6 saksi; masing-masing Sandrani Abubakar, Friatma Mahmud, mantan general manager finance Garuda di Singapura, Nana Hadna, kontraktor yang merenovasi rumah mertua Emirsyah Satar di Pinang Merah, juga karyawan Bank UOB Florentina Damayanti, dan Hendi Kurniawan tersebut; juga terungkap bahwa pembayaran pembelian apartemen Silversea yang dahulu dimiliki Emirsyah Satar di Singapura dilakukan melalui Friatma Mahmud karena ketentuan dan mekanisme perbankan di Singapura dimana pembayaran jarang melalui transfer, melainkan lewat cek. 

 

"Saya diminta tolong Pak Emir keluarkan cek untuk pembayaran uang muka apartemen lewat rekening pribadi saya karena di Singapura pembayaran biasanya pakai cek, jarang sekali lewat cash atau transfer. Di BAP saya sudah jelaskan kalau Pak Emir minta tolong saya untuk keluarkan cek karena Pak Emir beberapa kali transfer tapi gagal, uangnya juga sudah digantikan oleh Pak  Emir." Jelas Friatma kepada Jaksa.

 

Baca Juga: Kasus Emirsyah Satar, KPK Periksa Dirut PT Mabua Harley Davidson

 

Selanjutnya Friatma Mahmud menegaskan bahwa apartemen Silversea tersebut adalah milik Emirsyah Satar. Sepengetahuannya pembelian apartemen Silversea oleh Emirsyah Satar tersebut dilakukan setelah Emir menjual apartemen yang dimiliki sebelumnya, di Belmont Road dan Emirsyah Satar tidak pernah menutupi kepemilikannya atas apartemen Silversea tersebut.

 

Emirsyah Satar di penghujung sidang membenarkan kalau ia memang meminta tolong Friatma Mahmud membayarkan pembelian apartemen karena Bank mensyaratkan pembayaran harus dilakukan dengan cek, sementara rekening yang dimiliki Emirsyah Satar adalah saving account.

 

Saksi dari Bank UOB menjelaskan bahwa Emirsyah Satar pernah memiliki pinjaman tetapi Bank menyatakan pinjaman telah dibayar lunas dan tidak mengetahui ada yang janggal dari kredit yang diajukan dan telah dilunasi Emirsyah Satar, meskipun saksi mengaku hanya membaca dari dokumen, karena tidak menangani langsung kredit tersebut.

 

Dalam sidang sempat ada perdebatan ketika Sandrani menerangkan almarhum ibunya Mia Suhodo buta perbankan dan tidak pernah memiliki rekening bank, setelah sebelumnya Jaksa menayangkan rekening koran almarhum Mia Suhodo. 

 

"Tidak mungkin almarhum ibu saksi tidak punya rekening bank, pernah kerja ketua pengelola Balai Sidang Jakarta selama 20 tahun dan sebelumnya karyawan Chevron yang perusahaan Amerika, masa gajinya diterima dengan amplop coklat?" Tukas Luhut Pangaribuan, penasehat hukum Emirsyah Satar. Hakim kemudian menengahi dan menyatakan "Sudah itu kan menurut saksi, nanti tuangkan saja di pembelaan, biar kami menilai."

 

Di awal persidangan saat memberikan keterangan, Sandrani sempat terbawa emosi ketika menerangkan bahwa rumah milik almarhum ibunya di Pondok Indah, rumah tempat ibunya meninggal dan disemayamkan tersebut saat ini disita KPK.

Ada jutaan anak yang terkendala belajar online karena keterbatasan akses internet. Ada banyak tenaga medis yang tidak dibekali APD lengkap. Mari kita sama-sama sukseskan kampanye #AmanDiRumah untuk mencegah penyebaran Covid-19.

Donasi Anda akan disalurkan untuk membantu pengadaan APD dan fasilitas pendidikan online anak-anak Indonesia. Informasi soal donasi klik di sini.

Baca Juga

Tag: Emirsyah Satar, Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK)

Penulis/Editor: Annisa Nurfitriyani

Foto: Sufri Yuliardi

loading...
Kurs Rupiah
Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 4,342.17 4,294.39
British Pound GBP 1.00 20,236.28 20,028.46
China Yuan CNY 1.00 2,309.57 2,286.24
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 16,322.21 16,159.80
Dolar Australia AUD 1.00 10,162.21 10,059.48
Dolar Hong Kong HKD 1.00 2,104.82 2,083.74
Dolar Singapura SGD 1.00 11,448.56 11,330.67
EURO Spot Rate EUR 1.00 17,727.55 17,544.69
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,765.22 3,719.17
Yen Jepang JPY 100.00 14,982.75 14,830.95
Ringkasan BEI
No Name Today Change Stock
1 Composite Index 4626.695 -151.944 688
2 Agriculture 978.421 -34.066 22
3 Mining 1228.044 -34.552 49
4 Basic Industry and Chemicals 653.864 -23.079 78
5 Miscellanous Industry 727.043 -32.128 52
6 Consumer Goods 1697.996 -58.668 57
7 Cons., Property & Real Estate 334.365 -13.299 90
8 Infrastruc., Utility & Trans. 821.336 -31.949 78
9 Finance 991.588 -33.035 92
10 Trade & Service 600.535 -7.731 170
No Code Prev Close Change %
1 KBAG 100 135 35 35.00
2 VINS 96 129 33 34.38
3 SBAT 105 141 36 34.29
4 RUIS 171 220 49 28.65
5 PYFA 173 220 47 27.17
6 MTPS 336 420 84 25.00
7 DFAM 322 402 80 24.84
8 AMFG 2,250 2,690 440 19.56
9 TIRA 274 324 50 18.25
10 HDFA 131 153 22 16.79
No Code Prev Close Change %
1 ENVY 100 93 -7 -7.00
2 PANS 1,000 930 -70 -7.00
3 PNIN 715 665 -50 -6.99
4 TKIM 5,300 4,930 -370 -6.98
5 AKRA 2,150 2,000 -150 -6.98
6 BALI 645 600 -45 -6.98
7 ITIC 4,300 4,000 -300 -6.98
8 CSRA 344 320 -24 -6.98
9 DOID 129 120 -9 -6.98
10 LMPI 86 80 -6 -6.98
No Code Prev Close Change %
1 BBRI 3,030 2,820 -210 -6.93
2 BTPS 2,780 2,660 -120 -4.32
3 BBCA 28,275 28,175 -100 -0.35
4 BBNI 4,310 4,010 -300 -6.96
5 REAL 72 67 -5 -6.94
6 TLKM 3,220 3,110 -110 -3.42
7 IPCC 298 322 24 8.05
8 PURA 75 72 -3 -4.00
9 KAEF 1,275 1,340 65 5.10
10 BMRI 5,125 4,770 -355 -6.93