Sambut Kehadiran 5G di Tanah Air, Pemangku Kepentingan Sepakat Bangun Ekosistem

Sambut Kehadiran 5G di Tanah Air, Pemangku Kepentingan Sepakat Bangun Ekosistem Kredit Foto: ICT Institute

Perkembangan teknologi 5G sebagai bagian dari evolusi teknologi seluler telah diadopsi di banyak negara. Menurut laporan GSA (Global Supplier Association), hingga akhir Februari 2020, tercatat 63 operator di 35 negara telah mengkomersialkan 5G.

Dan bila dihitung secara keseluruhan operator telekomunikasi, termasuk yang sudah berinvestasi dengan melakukan uji coba dan sedang melakukan pembangunan, maka secara total sudah ada 359 operator yang berhasrat untuk memanfaatkan teknologi baru tersebut.

Kemudian, untuk di Indonesia saat ini, beberapa operator telah pula melakukan serangkaian uji coba pemanfaatan teknologi 5G. Namun untuk adopsi dan implementasi teknologi, ada beberapa hal yang harus didiskusikan secara bersama dengan semua stakeholders (pemangku kepentingan) di sektor telekomunikasi. 

Baca Juga: Meski Dapat Peran Terbatas di Jaringan 5G Inggris, Perusahaan China Ini Masih Harus Diselidiki

Heru Sutadi, Direktur Eksekutif Indonesia ICT Institute sebagai penggagas forum, diskusi bersama dengan seluruh kepentingan ini penting mengingat adopsi dan implementasi 5G tidak bisa berjalan sendiri dan masing-masing.

“Dalam adopsi teknologi, ada tiga hal utama yang perlu dikedepankan, yaitu bisnis, teknis dan aturan. Lewat forum ini semua hal tersebut coba didiskusikan. Tujuannya, sebelum adopsi dilakukan dan 5G diimplementasi, kita siap. Kesiapan di sini terutama adalah terbangunnya ekosistem,” katanya dalam acara, “Indonesia 5G Ecosystems Forum 2020” yang digelar di Hotel Sultan Jakarta, Selasa (10/3/2020).

Lanjutnyam Salah satu elemen penting dalam adopsi 5G adalah alokasi spektrum frekuensi. Direktur National ICT Strategi dan Marketing Huawei Mohamad Rosidi, memaparkan potensi spektrum yang dapat digunakan untuk 5G, dari benchmark yang didapatkan dari seluruh dunia. Dalam kesempatan itu, Rosidi menyampaikan bahwa adopsi 5G di banyak negara kian cepat dibanding adopsi teknologi seluler sebelumnya.

“Percepatan dapat dilakukan jika ekosistem mendukung. Semua pihak harus bahu-membahu untuk bersama membangun ekosistem 5G agar manfaat 5G untuk pembangunan dan peningkatan sumber daya manusia juga makin nyata,” katanya.

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini