Kisah Pilu Perawat Tangani Pasien Corona: Meninggal Sendirian Adalah Hal Buruk

Kisah Pilu Perawat Tangani Pasien Corona: Meninggal Sendirian Adalah Hal Buruk Kredit Foto: Antara/Hafidz Mubarak A

Dokter, perawat, dan semua tenaga medis di Italia disebut pahlawan oleh masyarakat mereka. Namun, Paolo Miranda seorang perawat di ruang perawatan intensif rumah sakit di Cremonia tidak merasa seperti itu.

Dikutip dari BBC Indonesia, kota kecil di wilayah Lombardy, Italia ini merupakan pusat wabah virus corona. Setidaknya 2.167 orang terinfeksi virus corona, 199 di antara mereka meninggal dunia. Seperti banyak rekan-rekannya, Paolo bekerja shift selama 12 jam tanpa henti selama sebulan terakhir. "Kami adalah profesional, tetapi kami kelelahan. Saat ini, kami merasa seperti berada di parit dan kami semua takut," tuturnya.

Baca Juga: Ada Lonjakan Kasus Infeksi Corona, Australia Siap Perluas Wilayah Lockdown

Paolo suka mengambil foto dan memutuskan untuk mendokumentasikan situasi suram di dalam unit perawatan intensif. "Saya tidak pernah ingin melupakan apa yang terjadi. Ini akan menjadi sejarah dan bagi saya gambar lebih kuat daripada kata-kata."

Dalam fotonya, ia ingin menunjukkan kekuatan rekan-rekannya, tetapi juga kerapuhan mereka. "Suatu hari, tiba-tiba salah seorang kolega saya mulai berteriak dan melompat-lompat di koridor. Dia telah diuji virus corona, dia baru tahu bahwa dia tidak terinfeksi. Dia biasanya sangat tenang, tetapi dia takut, dan tidak bisa menahan rasa lega. Dia hanya manusia."

Ini adalah masa yang sangat sulit bagi Paolo dan timnya, tetapi mereka bersatu dan saling membantu. "Kadang-kadang, sebagian dari kami hancur: kami merasa putus asa, kami menangis karena merasa tidak berdaya ketika kondisi pasien kami tidak membaik."

Ketika itu terjadi, para anggota tim segera mencoba membuat rekan mereka merasa lebih baik. "Kami akan bercanda, membuat mereka tersenyum, dan bahkan tertawa. Kalau tidak, kami akan kehilangan akal sehat."

Lebih dari 5.400 orang tewas di Italia akibat pandemi yang sedang terjadi. Dengan lebih dari 35.000 kasus yang dikonfirmasi, para dokter dan perawat negara itu-terutama di kota-kota yang paling terpukul, yakni di utara-berjuang untuk menghadapinya.

Selama sembilan tahun menjadi perawat, Paolo telah terbiasa melihat banyak orang mati. Akan tetapi, apa yang mengejutkannya selama pandemi ini adalah ia melihat begitu banyak orang mati sendirian. Biasanya, ketika pasien meninggal di unit perawatan intensif, mereka dikelilingi oleh keluarga. "Ada martabat dalam kematian mereka. Dan kami ada untuk mendukung mereka, itu sudah menjadi bagian pekerjaan kami."

Biasanya, keluarga dan teman-teman diizinkan untuk mengunjungi dan berkumpul di samping tempat tidur pasien. Namun, selama sebulan terakhir, itu sudah dilarang demi menghindari penularan virus corona. Keluarga dan teman-teman pasien bahkan tidak bisa datang ke rumah sakit.

"Kami merawat semua orang ini dengan virus yang pada dasarnya membuat mereka ditelantarkan. Mati sendirian adalah hal yang sangat buruk, saya tidak berharap itu terjadi pada siapa pun," ungkap Paolo.

Rumah sakit kewalahan

Rumah sakit Cremona telah berubah menjadi "rumah sakit virus corona". Mereka sekarang hanya merawat pasien yang terinfeksi virus corona, sekitar 600 orang, dan semua pelayanan medis lainnya telah ditiadakan. Pasien baru terus datang, tetapi mereka kehabisan tempat tidur di unit perawatan intensif.

"Kami telah menyiapkan tempat tidur di mana pun kami bisa, di setiap sudut rumah sakit dan sekarang rumah sakit sudah penuh sesak." Mereka membangun rumah sakit di lapangan, di luar pintu masuk utama rumah sakit, yang menyediakan 60 tempat tidur tambahan untuk perawatan intensif, tetapi itu tidak cukup.

"Cahaya di ujung terowongan"

Lantas, bagaimana Paolo mengatasi situasi ini? Dia mengatakan bahwa cinta yang ditunjukkan pada perawat di seantero negeri membuat mereka tetap hidup. Banyak yang dipuji sebagai pahlawan. Tim di rumah sakit di Cremona ini dibanjiri oleh hadiah.

"Setiap hari kami mulai bekerja, kami menemukan sesuatu yang baru. Pizza, permen, kue, minuman ... beberapa hari yang lalu, kami punya seribu mesin kopi espresso. Kami menjaga semangat kami dengan karbohidrat," kata Paolo.

Hadiah memberi Paolo kenyamanan, tetapi ia tidak pernah bisa sepenuhnya memisahkan dirinya dari rumah sakit. "Saya hancur berkeping-keping ketika pulang ke rumah di akhir sif. Saya tidur dan terbangun beberapa kali di malam hari. Sebagian besar rekan kerja saya mengalami hal itu juga," tuturnya.

Satu-satunya hal yang membuatnya terus maju adalah adrenalin. Namun, situasi ini mulai memakan korban,dan Paolo merasa lebih lelah setiap hari.

"Saya tidak melihat 'cahaya di ujung terowongan' untuk saat ini. Saya tidak tahu apa yang akan terjadi, saya hanya berharap ini berakhir," tutupnya.

Faktanya, perbandingan antara jumlah penduduk di Indonesia dengan bahan bacaan belum seimbang. Dari 90 orang, akses bacaan yang tersedia hanya satu buku. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Lihat Sumber Artikel di Okezone Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Okezone. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Okezone.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini