Anggota DPR Minta Wali Kota Tegal Jangan Tantang Pemerintah Pusat

Anggota DPR Minta Wali Kota Tegal Jangan Tantang Pemerintah Pusat Foto: Antara

Anggota DPR dari Dapil Jateng IX, Dewi Aryani meminta Wali Kota Tegal Dedy Yon Supriyono jangan bertentangan dengan pemerintah pusat terkait dengan pemberlakuan local lockdown (belakangan diganti dengan istilah isolasi wilayah/isolasi terbatas) sehubungan dengan pandemi Coronavirus Disease 2019 (COVID-19).

Dewi menilai Kota Tegal bukan lah negara sendiri yang bebas menetapkan kebijakan tersebut. Oleh karena itu, harus patuh pada pemerintah pusat.

Baca Juga: 4 Penyebab Lockdown di India Gagal

"Jangan menentang pemerintah pusat. Ada konstitusi yang mengatur semuanya dan percayalah pemerintah pusat akan melakukan yang terbaik untuk seluruh wilayah," kata Dewi.

Anggota Komisi IX DPR RI ini meminta Wali Kota Tegal membuka dan menggeser lagi pagar beton perbatasan jalan antarkota kabupaten dan jalan provinsi sambil menunggu Peraturan Pemerintah (PP) tentang Karantina Wilayah.

"Saya yakin PP ini bisa menjadi landasan yang tepat untuk semua wilayah dalam menentukan langkah karantina wilayahnya masing-masing dengan tiga proses yang mesti dilakukan, yakni tracing (pendeteksian), clustering (pengelompokan), dan containing (karantina)," kata politikus PDI Perjuangan ini.

Menurut Dewi, pelibatan gugus hingga tingkat desa/kelurahan dan kerja efektif aparat akan menjadi satu kekuatan melawan COVID-19. Begitu pula, pentahelix dengan pendekatan komunitas hingga gugus desa/kelurahan bisa dijadikan acuan dalam penanggulangan bencana nonalam ini.

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini