Portal Berita Ekonomi Selasa, 26 Mei 2020

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 18:01 WIB. Valas - Dollar AS melemah 0,04% terhadap Yuan pada level 7,13 CNY/USD.
  • 18:00 WIB. Valas - Dollar AS melemah 0,06% terhadap Yen pada level 107,65 JPY/USD.
  • 17:59 WIB. Gold - Spot price emas diperdagangkan pada level 1.726 USD/troy ounce.
  • 17:58 WIB. OIL - Harga acuan Brent diperdagangkan pada level 36,03 USD/barel.
  • 17:57 WIB. OIL - Harga acuan WTI diperdagangkan pada level 34,06 USD/barel.

Negara Paling Bahagia di Dunia Rupanya Sangat Siap Hadapi Pandemi Corona karena...

Negara Paling Bahagia di Dunia Rupanya Sangat Siap Hadapi Pandemi Corona karena...
WE Online, Copenhagen -

Pandemi virus corona (Covid-19) benar-benar menguji kapasitas sebuah negara untuk mengatasi dan menanganinya. Ternyata negara yang berstatus negara paling bahagia di dunialah yang paling siap menghadapi pandemi tersebut.

Hal itu bisa terjadi karena negara paling berbahagia di dunia, seperti Finlandia, Denmark, Swiss, Islandia, dan Norwegia, memiliki sistem keselamatan sosial dan sistem pendukung lainnya yang lebih siap dan solid sebelum pandemi virus corona melanda negara tersebut.

Baca Juga: Tak Ada Lockdown di Swedia, Rupanya Masyarakatnya Tetap Hidup Normal karena...

Seperti disaksikan Samuel Kopperoinen, penduduk Finlandia. Dia mengaku tinggal di negara paling bahagia di dunia saat pandemi virus corona bukan kebahagiaan jangka pendek. Namun, itu adalah suatu kebahagiaan jangka panjang karena mendapatkan jaminan keamanan dan keselamatan, baik kesehatan, finansial, maupun masa depan.

Finlandia merupakan negara paling bahagia di dunia dalam tiga tahun berturut-turut versi World Happiness Report yang dikeluarkan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB). Setelah Finlandia, disusul Denmark, Swiss, Islandia, dan Norwegia. Laporan itu dikeluarkan pada 20 Maret lalu bertepatan dengan Hari Kebahagiaan Internasional.

Negara tersebut dinilai paling bahagia karena enam variabel, yakni dukungan pendapatan, kebebasan, kepercayaan, ekspektasi kesehatan, dukungan sosial, dan kedermawanan.

“Bagian paling penting dari kebahagiaan adalah kualitas perawatan kesehatan publik yang baik,” kata Kopperoinen, penduduk Helsinki yang bekerja sebagai kontraktor dan memiliki tiga anak. “Kita percaya dengan kualitas dan ketersediaan fasilitas kesehatan,” katanya.

Bukan hanya itu, menurut Kopperoinen, jaringan keamanan sosial juga menjadi hal penting.

“Itu membantu kita jika kita kehilangan pekerjaan kita, sakit, atau anak sakit. Kita akan kehilangan pendapatan, tapi kita mendapatkan kompensasi sehingga kita bisa bertahan dan menyesuaikan diri dengan konsumsi sehari-hari,” katanya.

Namun, penanganan pandemi bukan hanya faktor perawatan kesehatan. Faktor lain yang menjadi faktor penentu adalah perawatan kesehatan, sistem pendidikan, dan fasilitas bagi pengangguran sehingga membentuk suatu masyarakat yang siap menghadapi ketidakpastian ketika virus corona menyebar ke seluruh dunia.

“Penduduk lokal dan gereja juga mengorganisasi bantuan dan bagi anggota mereka,” kata Kopperoinen. Dia mengungkapkan, banyak layanan orang per orang dan jaringan yang terorganisasi seperti Nappi Naapuri, di mana orang meminta bantuan, maka tetangga akan memberikan pertolongan.

Sementara itu, profesor ekonomi dan Direktur Pusat Pembangunan Keberlanjutan Universitas Columbia Jeffrey Sachs mengungkapkan, kebahagiaan tidak membatasi negara tersebut melawan virus baru. Bukan karena sistem kesehatannya, tetapi bagaimana warganya bisa menanganinya.

“Langkah kunci dalam beberapa pekan yang dilaksanakan seperti jaga jarak, isolasi diri, karantina, penampungan, dan langkah lainnya hingga shutdown merupakan bagian penting dalam kehidupan sosial dan ekonomi,” ungkap Sachs.

Menurut Sachs, segala langkah harus diimplementasikan dan diikuti dengan dampak ekonomi dalam jangka pendek.

“Itu semua dilakukan untuk menghindari bencana kematian,” ujarnya. Dia meyakini pemerintahan yang berjalan dengan baik karena penanganan pandemi membutuhkan pemerintahan yang kuat dan efektif dalam mengimplementasikan kebijakan,” paparnya.

Hal yang kontras justru ditunjukkan Amerika Serikat (AS) yang menempati peringkat ke-18 dalam World Happiness Report. Sachs mengatakan, situasi di AS “sangat kisruh”.

“Pada kasus tersebut merefleksikan bagaimana pemerintah yang memiliki kepercayaan rendah dan performa lemah. AS dinilai tidak siap,” katanya.

Berdasarkan laporan World Happiness Report, ketika pandemi seperti virus corona menyerang penduduk suatu negara, kepercayaan penduduk kepada pemerintah menjadi hal penting. Warga juga akan mudah untuk diajak bekerja sama untuk memperbaiki dampak buruk pandemi serta membangun kembali kehidupan yang lebih baik.

“Warga yang saling bantu membantu dan pemerintahan yang bekerja keras menunjukkan kebanggaan dan rasa memiliki untuk melakukan mitigasi dalam penanganan bencana,” demikian keterangan World Happiness Report.

Dalam pandangan guru sejarah di Finlandia, Ville Jattela, pemerintahan Finlandia tidaklah terlalu sempurna. Namun, penduduk memberikan kepercayaan kepada pemerintahan saat ini dalam penanganan krisis. “Dalam situasi krisis seperti ini, pemerintah memberikan informasi yang ada. Saya yakin mereka melakukan yang terbaik dan apa yang mereka mampu lakukan,” katanya.

Partner Sindikasi Konten: SINDOnews

Baca Juga

Tag: COVID-19, COVID-19, Virus Corona, Virus 2019-nCoV

Penulis: Redaksi WE Online

Editor: Muhammad Syahrianto

Foto: Foto: Reuters.

loading...
Kurs Rupiah
Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,951.00 3,910.65
British Pound GBP 1.00 18,129.25 17,941.51
China Yuan CNY 1.00 2,082.33 2,061.41
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,847.87 14,700.13
Dolar Australia AUD 1.00 9,743.17 9,643.29
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,915.16 1,896.03
Dolar Singapura SGD 1.00 10,437.87 10,332.56
EURO Spot Rate EUR 1.00 16,200.51 16,037.84
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,404.69 3,366.96
Yen Jepang JPY 100.00 13,767.15 13,627.64
Ringkasan BEI
No Name Today Change Stock
1 Composite Index 4626.799 80.847 692
2 Agriculture 962.303 -5.448 22
3 Mining 1255.099 16.003 49
4 Basic Industry and Chemicals 700.086 19.036 78
5 Miscellanous Industry 801.515 49.211 52
6 Consumer Goods 1833.764 11.999 58
7 Cons., Property & Real Estate 319.343 -0.308 90
8 Infrastruc., Utility & Trans. 879.965 19.595 78
9 Finance 905.095 18.290 93
10 Trade & Service 593.053 5.938 172
No Code Prev Close Change %
1 MDLN 50 67 17 34.00
2 LPLI 57 70 13 22.81
3 ETWA 50 60 10 20.00
4 LAND 260 300 40 15.38
5 KOBX 85 95 10 11.76
6 WEHA 78 87 9 11.54
7 TRIS 234 260 26 11.11
8 TKIM 4,030 4,470 440 10.92
9 BUVA 55 61 6 10.91
10 ADMG 83 92 9 10.84
No Code Prev Close Change %
1 HRME 200 186 -14 -7.00
2 PSDN 129 120 -9 -6.98
3 PEGE 172 160 -12 -6.98
4 STTP 10,100 9,400 -700 -6.93
5 REAL 58 54 -4 -6.90
6 POLL 8,725 8,125 -600 -6.88
7 INOV 320 298 -22 -6.88
8 AKPI 408 380 -28 -6.86
9 MYOH 1,025 955 -70 -6.83
10 JAST 132 123 -9 -6.82
No Code Prev Close Change %
1 BBRI 2,480 2,520 40 1.61
2 BBCA 23,825 24,850 1,025 4.30
3 PURA 83 79 -4 -4.82
4 ASII 3,970 4,330 360 9.07
5 TOWR 920 930 10 1.09
6 TLKM 3,180 3,250 70 2.20
7 IPTV 386 382 -4 -1.04
8 BMRI 4,070 4,100 30 0.74
9 MDLN 50 67 17 34.00
10 PGAS 830 890 60 7.23