Waduh! Diizinkan Mudik, Laki-Laki di Blitar Ternyata Positif Covid-19

Waduh! Diizinkan Mudik, Laki-Laki di Blitar Ternyata Positif Covid-19 Kredit Foto: Baznas

Warga Kecamatan Kesamben, Kabupaten Blitar yang sebelumnya diisolasi di rumah sakit di Surabaya karena Covid-19 memutuskan pulang kampung atau mudik. Di Surabaya, dia merasa sudah tidak memiliki sanak saudara. Namun setiba di Kesamben, Blitar dan kembali berkumpul dengan keluarga, hasil tes swabnya keluar.

Laki-laki 67 tahun dengan status PDP (Pasien dalam Pengawasan) itu dinyatakan positif Covid-19 justru saat dirinya sudah berada di kampung halaman. "Pulang, hasil swabnya keluar dan positif, " ungkap Krisna Yekti, jubir Tim Gugus Tugas Percepatan Penanggulangan Covid-19 Kabupaten Blitar, Sabtu (18/4/2020).

Baca Juga: Petugas Puskemas di Blitar Dirapid Test Massal setelah Seorang Dokter Positif Corona

Di Surabaya, pasien bersangkutan dikenal sebagai pedagang kuliner jalanan. Menjajakan mie goreng, nasi goreng, dan ikan. Dia berhenti berjualan dan masuk rumah sakit di Surabaya pada 10 April 2020 karena mengeluh sakit dengan gejala yang mengarah corona. Pada 12 April, petugas mengambil swab dan 13 April dibolehkan pulang ke Blitar. 

"Karena sakit dan di Surabaya tidak punya siapa-siapa, dia pulang (Ke Blitar)," tutur Krisna Yekti yang juga mengatakan soal pulang itu ada pemberitahuan dari Provinsi Jatim.

Di Blitar, yang bersangkutan mengaku melakukan isolasi mandiri. Karena saat itu swabnya belum keluar, dia tercatat sebagai PDP. Begitu terkonfirmasi positif Covid-19, petugas langsung melakukan pelacakan (tracing). Hasilnya, pasien tidak hanya berkontak erat dengan keluarga saja, tetapi juga melakukan perjalanan ke klinik kesehatan di wilayah Selorejo.

Menurut Krisna Yekti, sedikitnya ada 15 orang yang melakukan kontak erat dengan pasien. "Rencananya akan dilakukan rapid test, " papar Krisna Yekti.

Saat ini pasien positif baru Covid-19 asal Kesamben tersebut menjalani isolasi di RSUD Ngudi Waluyo Wlingi. Yang bersangkutan kembali diisolasi karena kesehatannya menurun. "Karena kondisinya agak menurun, dia dirujuk ke Ngudi Waluyo Wlingi," tambah Krisna Yekti.

Tercatat, 17 April 2020 jumlah ODP (Orang dalam Pemantauan) Covid-19 di Kabupaten Blitar sebanyak 639, ODP selesai dipantau 14 hari 529, ODP dalam proses pemantauan 105, dan ODP rawat inap 5.

Sementara, jumlah PDP (Pasien dalam Pengawasan) 12 orang dengan 7 orang di antaranya sembuh, 4 orang masih dirawat dan satu orang meninggal dunia. Jumlah pasien positif 3 orang, satu orang dirawat, satu orang sembuh, dan satu orang meninggal dunia.

Faktanya, perbandingan antara jumlah penduduk di Indonesia dengan bahan bacaan belum seimbang. Dari 90 orang, akses bacaan yang tersedia hanya satu buku. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini