Portal Berita Ekonomi Minggu, 07 Juni 2020

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief

Diklaim Jadi BUMN Paling Bermasalah, DPR: Hati-Hati! Sedikit Tergelincir, Napas Garuda Akan Berakhir

Diklaim Jadi BUMN Paling Bermasalah, DPR: Hati-Hati! Sedikit Tergelincir, Napas Garuda Akan Berakhir
WE Online, Jakarta -

Anggota Komisi VI DPR, Deddy Yevri Sitorus, mengatakan, kondisi PT Garuda Indonesia Tbk (GIAA) terus tertekan akibat pandemi Covid-19, besarnya biaya operasional, dan jatuh tempo utang sukuk pada 3 Juni 2020. Menurut Deddy, kondisi Garuda makin mengkhawatirkan karena belum ada langkah jelas untuk menentukan solusinya.

“Saya amati Garuda, saya anggap BUMN ini yang paling bermasalah besar sekarang. Semakin mendekati jatuh tempo utang Sukuk (3 Juni 2020), makin membuat cemas. Belum terlihat langkah pas untuk solusinya,” kata Deddy, melalui pernyataan tertulis, Minggu (3/4/2020).

Baca Juga: Irfan Setiaputra Bilang 25.000 Karyawan Garuda Bisa Selamat dari PHK, Asalkan Ada. . . .

Deddy menyampaikan, berdasarkan informasi yang dia terima, direksi Garuda menempuh cara renegosiasi dengan pemegang Sukuk dan menunjuk PJT Partners sebagai penasihat negosiasinya. Alasan penunjukan penasihat negosiasi itu, kata Deddy, harus dibuka gamblang bukan hanya karena PJT Partners adalah pihak asing, melainkan juga harus diungkap kompetensi dan komitmen dalam menyelamatkan Garuda Indonesia. 

“Saya dapat info PJT Partners bukan financial advisor ulung dan tidak punya presence di Indonesia,” ungkap Deddy.

Terlepas dari penunjukan PJT Partners, sambung Deddy, yang terpenting saat ini adalah segera menentukan langkah yang diambil direksi untuk menyelamatkan maskapai nasional tersebut.

Baca Juga: Trump Sebut Obat Remdesivir Kantongi Izin FDA, Seberapa Ampuh Sembuhkan Pasien Corona?

“Arahnya mau ke mana, mau dorong pemegang Sukuk menjual Sukuk ke pihak lain dengan diskon? Atau mendorong pemegang sukuk menunda jatuh tempo?” ujar Deddy.

Jika solusi yang dipilih adalah menjual sukuk dengan diskon, Deddy menilai itu sulit dilakukan. Sebab, waktunya mepet. Selain membutuhkan EGM bondholders dan 75 persen quorum, penentuannya juga perlu waktu sekitar 20 hari. 

“Kita tahu pemegang sukuk ini juga banyak yang punya perspektif berbeda. Bisa saja bondholders tidak mau melepas sukuk dengan diskon karena mereka tahu Garuda akan dibantu Pemerintah RI,” kata anggota legislatif dari dapil Kalimantan Utara tersebut.

Baca Juga: Meski Dibayang-bayangi Corona, Sukuk Ritel Tetap Laris Diburu

Lebih jauh Deddy bilang, pemberian diskon besar atau 60-70 persen dari value awal sukuk akan diinterpretasikan pasar sebagai gagal bayar. Hal itu akan berefek jangka panjang bagi Garuda di industri, bahkan bisa memicu dampak silang ke BUMN lain, investasi masa depan, obligasi pemerintah, dan tentunya rupiah.

“Garuda juga harus hati-hati dengan siapa yang akan beli sukuk ini. Apakah perbankan, investor, pihak yang berafiliasi dengan Garuda, atau malah ekuitas pribadi,” ujar Deddy.

“Pemerintah sebagai pemegang saham Garuda harus mengecek secara pasti. Jangan sampai sukuk terdiskon itu jatuh ke pihak yang justru membuat kondisi Garuda semakin buruk,” sambung politikus PDI Perjuangan tersebut.

Jika pilihannya menunda jatuh tempo Sukuk, Deddy meragukan rencana itu bisa terlaksana. Pasalnya, waktu yang tersedia tidak cukup untuk prosesnya, dan perpanjangan tempo umumnya diikuti kenaikan harga dan adanya jaminan pemerintah.

“Cara ini pun bisa diinterpretasikan pasar bahwa Garuda gagal bayar,” ujar Deddy.

Baca Juga: KSP Indosurya Gagal Bayar, Menkop Teten Didesak Segera Lakukan...

Menurut Deddy, langkah paling tepat untuk mengatasi masa paceklik Garuda adalah dengan membayar Sukuk saat jatuh tempo. Caranya, mencari sumber pembiayaan dari bank dan diutamakan dari bank BUMN. Jika direksi Garuda masih ragu karena ada potensi mengganggu likuiditas bank, Deddy menyarankan untuk mencari sumber pembiayaan lain.

Deddy yakin, banyak sumber pembiayaan dari dalam atau luar negeri yang sanggup membantu Garuda tanpa menimbulkan interpretasi gagal bayar dan efek berantai lainnya.

“Sekali lagi saya ajak Kementerian BUMN dan manajemen Garuda agar sangat berhati-hati menentukan kebijakan pelunasan sukuk jatuh tempo ini. Sedikit tergelincir, napas Garuda bisa berakhir,” pungkas Deddy.

Partner Sindikasi Konten: Rakyat Merdeka

Baca Juga

Tag: PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk, Sukuk, Bisnis Penerbangan, Badan Usaha Milik Negara (BUMN), Dewan Perwakilan Rakyat (DPR)

Penulis: Redaksi WE Online

Editor: Lestari Ningsih

Foto: Antara/Muhammad Iqbal

loading...
Kurs Rupiah
Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,774.27 3,735.72
British Pound GBP 1.00 17,840.66 17,661.74
China Yuan CNY 1.00 1,992.25 1,972.18
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,170.50 14,029.50
Dolar Australia AUD 1.00 9,848.50 9,749.10
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,828.43 1,810.21
Dolar Singapura SGD 1.00 10,141.34 10,035.41
EURO Spot Rate EUR 1.00 16,050.93 15,889.81
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,317.06 3,277.92
Yen Jepang JPY 100.00 12,990.92 12,860.48
Ringkasan BEI
No Name Today Change Stock
1 Composite Index 4947.782 31.078 693
2 Agriculture 1005.979 2.246 22
3 Mining 1279.030 9.869 49
4 Basic Industry and Chemicals 756.813 -4.797 78
5 Miscellanous Industry 899.382 35.666 52
6 Consumer Goods 1816.718 -5.780 58
7 Cons., Property & Real Estate 342.717 5.540 90
8 Infrastruc., Utility & Trans. 906.783 3.973 78
9 Finance 1031.378 8.454 93
10 Trade & Service 615.344 6.666 173
No Code Prev Close Change %
1 JAST 102 137 35 34.31
2 FOOD 85 114 29 34.12
3 MTSM 138 185 47 34.06
4 CMNP 1,500 1,875 375 25.00
5 SAPX 1,460 1,825 365 25.00
6 TECH 216 270 54 25.00
7 IMAS 520 645 125 24.04
8 TPMA 226 276 50 22.12
9 OASA 318 386 68 21.38
10 INPP 705 855 150 21.28
No Code Prev Close Change %
1 DPUM 100 93 -7 -7.00
2 NATO 432 402 -30 -6.94
3 JAWA 73 68 -5 -6.85
4 INPS 2,920 2,720 -200 -6.85
5 KBLV 470 438 -32 -6.81
6 MPRO 890 830 -60 -6.74
7 TMPO 149 139 -10 -6.71
8 NIRO 150 140 -10 -6.67
9 MARI 135 126 -9 -6.67
10 INCI 394 368 -26 -6.60
No Code Prev Close Change %
1 PURA 77 74 -3 -3.90
2 BBRI 3,060 3,110 50 1.63
3 TLKM 3,300 3,230 -70 -2.12
4 PWON 414 462 48 11.59
5 BBCA 28,950 28,625 -325 -1.12
6 BBTN 975 1,055 80 8.21
7 BMRI 4,730 4,850 120 2.54
8 TOWR 1,015 1,065 50 4.93
9 PGAS 955 1,030 75 7.85
10 BBNI 4,140 4,250 110 2.66