Ya Tuhan! Pandemi Corona Paksa 3 Negara Teluk Arab Ini Minta Bantuan ke Israel

Ya Tuhan! Pandemi Corona Paksa 3 Negara Teluk Arab Ini Minta Bantuan ke Israel Kredit Foto: Reuters/Ronen Zvulun/File Photo

Tiga negara di Kawasan Teluk secara aktif berkerja sama dengan Israel dalam penanganan wabah Covid-19. Bahkan salah satu negara baru-baru ini meminta bantuan Israel untuk memasang sistem pelayanan medis jarak jauh untuk menghadapi pandemi Covid-19.

Dilansir dari The Times of Israel pada Senin (11/5/2020) Kepala Divisi Internasional Rumah Sakit, Yoel Hareven mengatakan perwakilan penting dari Bahrain dan Uni Emirat Arab telah secara teratur berhubungan dengan Pusat Medis Sheba sejak sebelum krisis kesehatan saat ini.

Baca Juga: Tak Ada Lagi Perdamaian di Timur Tengah Jika Israel Caplok Wilayah Tepi Barat karena...

“Tetapi pada bulan Maret, seorang anggota tinggi keluarga kerajaan Emirat secara pribadi mengunjungi rumah sakit di Ramat Gan dan sejak itu tetap melakukan kontak mingguan,” kata Hareven.

Selain itu, dia mengatakan negara ketiga di Teluk yang tidak diketahui memiliki hubungan kuat dengan Israel, baru-baru ini menghubungi Pusat Medis Sheba dan meminta bantuan memasang sistem pelayanan medis untuk mengobati pasien Covid-19 dari jarak jauh.

Meski demikian, Hareven menolak menyebutkan nama negara ketiga, tetapi kemungkinan merujuk ke Kuwait.

"Ada kesiapan yang tumbuh untuk berinteraksi dengan kami, bahkan secara terbuka, di bidang kesehatan. Hal-hal ini terjadi secara perlahan, tetapi terjadi, mungkin tidak pada level (antarpemerintah) seperti yang kita inginkan, tetapi hal-hal sedang terjadi,” katanya.

Hareven meyakini bahwa pekerjaan yang diberikan kepada Sheba akan mengarah pada kerja sama masa depan antara kedua pemerintah.

"Anda membuka celah kecil dan kaki memasuki pintu, dan kemudian seluruh tubuh dan kemudian kepala masuk. Ini memang awal dari perjalanan yang sangat menarik - untuk seluruh masyarakat Israel, tidak hanya untuk bidang medis atau Pusat Medis Sheba,” katanya.

"Negara-negara Teluk mengakui betapa kuat dan inovatifnya sektor kesehatan Israel dan akan semakin mengatakan secara terbuka," tambahnya.

“Bagaimana kita mengambil satu langkah maju ini (ke pembentukan hubungan diplomatic)? Itu untuk diputuskan oleh para politisi dan diplomat. Kami adalah enabler yang menyediakan platform untuk proses ini,” katanya.

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini