Portal Berita Ekonomi Minggu, 07 Juni 2020

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief

Ketika 14.000 Orang Sukarela Diinfeksi dengan Virus Corona untuk Sebuah Vaksin, Seperti Apa?

Ketika 14.000 Orang Sukarela Diinfeksi dengan Virus Corona untuk Sebuah Vaksin, Seperti Apa?
WE Online, Washington -

Bayangkan Anda disuruh menghirup semburan yang penuh virus corona baru penyebab penyakit Covid-19. Hal itulah yang akan dijalani lebih dari 14.000 orang di Amerika Serikat dan di negara lain demi menguji vaksin.

Ribuan orang secara sukarela akan melakukan apa yang disebut sebagai "human challenge trial (uji coba tantangan manusia)", sebuah cara yang secara etis kontroversial untuk menguji vaksin yang akan dengan sengaja menginfeksi orang dengan virus yang telah membunuh lebih dari 287.000 orang di seluruh dunia dan belum ada ada obatnya.

Baca Juga: Kenapa Vaksin Virus Corona Belum Juga Ditemukan? Ini Jawabannya

"Tidak setiap hari kita memberi orang yang sehat paparan patogen—hal yang sama yang coba dilakukan oleh para dokter untuk melindungi orang," kata Dr Nir Eyal, direktur Center for Population-Level Bioethics di Rutgers University.

"Tetapi menjadi semakin jelas (bahwa) satu-satunya jalan keluar yang berkelanjutan dari krisis kesehatan dan sosial saat ini adalah vaksin, dan ada cara untuk melakukan uji coba yang etis sempurna."

Vaksin menjadi tiket masyarakat untuk kembali normal ke stadion olahraga yang ramai, pesta ulang tahun, dan kunjungan ke orang-orang yang dicintai, serta beberapa dari 33 juta pekerjaan yang hilang.

Tetapi sebuah solusi kemungkinan masih satu tahun hingga 18 bulan lagi, memacu peringatan untuk mempertankan jarak sosial (social distancing) sampai 2022 dan gelombang kedua Covid-19 yang lebih buruk pada musim dingin ini.

Masalahnya adalah bahwa vaksin membutuhkan waktu untuk dikembangkan dan diuji berkali-kali, lebih dari satu dekade. Tahap akhir pengujian vaksin biasanya membutuhkan pelacakan hingga puluhan ribu orang untuk melihat siapa yang terinfeksi dalam kehidupan sehari-hari mereka, kadang-kadang selama beberapa tahun.

Tetapi ahli epidemiologi, filsuf, dan ahli vaksinasi terkemuka baru-baru ini menganjurkan studi tantangan manusia untuk mempercepat proses tersebut. Dengan desain yang cermat dan persetujuan berdasarkan informasi, Eyal dan rekan penulisnya memprediksikan itu bisa menghasilkan vaksin beberapa bulan lebih awal dan menyelamatkan ribuan nyawa.

Tidak ada rencana publik resmi untuk studi seperti itu di AS, tetapi politisi dan sukarelawan mendorongnya. Lebih dari 14.000 peserta studi yang bersedia telah mengorganisir kelompok advokasi, dan 35 anggota Kongres baru-baru ini meminta regulator untuk mempertimbangkan uji coba tantangan manusia.

Di seberang Atlantik, hVIVO yang berbasis di London, dan SGS yang berbasis di Swiss bekerja untuk meluncurkan studi tantangan, dan WHO baru-baru ini merilis dokumen kerja yang menguraikan kriteria untuk desain yang dapat diterima secara etis.

Administrasi Makanan dan Obat-obatan (FDA) AS tidak pernah mengizinkan uji coba tantangan manusia untuk penyakit baru tanpa penyembuhan, tetapi juga tidak mengesampingkannya.

"Saya pasti berpikir itu akan dikejar," kata Dr Matthew Memoli, direktur Unit Studi Klinis di Laboratorium Kesehatan Penyakit Menular Insitut Kesehatan Nasional. "Begitu banyak hal yang bisa berubah, tetapi saya pikir kemungkinan kita bisa melihatnya di masa depan."

Tapi tidak semua orang senang dengan momentum itu. Konsep studi tantangan manusia selamanya akan dinodai oleh eksperimen non-konsensual pada populasi tawanan atau cacat, termasuk penelitian kamp konsentrasi Nazi.

Meskipun versi virus corona adalah konsensus, itu akan menghadirkan risiko baru dan tidak diketahui. Ada sedikit konsensus tentang pengobatan, tingkat kematian atau efek jangka panjang—apalagi siapa dan bagaimana ia membunuh.

Keputusan akhir akan jatuh ke tangan FDA. Sejauh ini, tiga perusahaan AS—Pfizer, Inovio dan Moderna—telah mencapai setidaknya satu fase dalam uji klinis, dan FDA dalam pernyataan kepada NBC News yang dilansir Senin (11/5/2020) tidak mengomentari apakah studi tantangan manusia belum diusulkan untuk di baris bawah. Tetapi lebih dari setengah lusin ahli mengatakan kepada NBC News bahwa mereka mengharapkan proposal ini akan datang.

"Uji coba tantangan mungkin berakhir mendorong amplop ketika datang ke risiko penelitian yang masuk akal," kata Dr David Magnus, direktur Stanford Center for Biomedical Ethics.

"Saya tidak tahu seberapa jauh itu akan didorong sebelum orang mengatakan tidak."

Partner Sindikasi Konten: SINDOnews

Baca Juga

Tag: Vaksin, Virus Corona, COVID-19, Virus 2019-nCoV

Penulis: Redaksi WE Online

Editor: Muhammad Syahrianto

Foto: Reuters/KCNA

loading...
Kurs Rupiah
Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,774.27 3,735.72
British Pound GBP 1.00 17,840.66 17,661.74
China Yuan CNY 1.00 1,992.25 1,972.18
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,170.50 14,029.50
Dolar Australia AUD 1.00 9,848.50 9,749.10
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,828.43 1,810.21
Dolar Singapura SGD 1.00 10,141.34 10,035.41
EURO Spot Rate EUR 1.00 16,050.93 15,889.81
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,317.06 3,277.92
Yen Jepang JPY 100.00 12,990.92 12,860.48
Ringkasan BEI
No Name Today Change Stock
1 Composite Index 4947.782 31.078 693
2 Agriculture 1005.979 2.246 22
3 Mining 1279.030 9.869 49
4 Basic Industry and Chemicals 756.813 -4.797 78
5 Miscellanous Industry 899.382 35.666 52
6 Consumer Goods 1816.718 -5.780 58
7 Cons., Property & Real Estate 342.717 5.540 90
8 Infrastruc., Utility & Trans. 906.783 3.973 78
9 Finance 1031.378 8.454 93
10 Trade & Service 615.344 6.666 173
No Code Prev Close Change %
1 JAST 102 137 35 34.31
2 FOOD 85 114 29 34.12
3 MTSM 138 185 47 34.06
4 CMNP 1,500 1,875 375 25.00
5 SAPX 1,460 1,825 365 25.00
6 TECH 216 270 54 25.00
7 IMAS 520 645 125 24.04
8 TPMA 226 276 50 22.12
9 OASA 318 386 68 21.38
10 INPP 705 855 150 21.28
No Code Prev Close Change %
1 DPUM 100 93 -7 -7.00
2 NATO 432 402 -30 -6.94
3 JAWA 73 68 -5 -6.85
4 INPS 2,920 2,720 -200 -6.85
5 KBLV 470 438 -32 -6.81
6 MPRO 890 830 -60 -6.74
7 TMPO 149 139 -10 -6.71
8 NIRO 150 140 -10 -6.67
9 MARI 135 126 -9 -6.67
10 INCI 394 368 -26 -6.60
No Code Prev Close Change %
1 PURA 77 74 -3 -3.90
2 BBRI 3,060 3,110 50 1.63
3 TLKM 3,300 3,230 -70 -2.12
4 PWON 414 462 48 11.59
5 BBCA 28,950 28,625 -325 -1.12
6 BBTN 975 1,055 80 8.21
7 BMRI 4,730 4,850 120 2.54
8 TOWR 1,015 1,065 50 4.93
9 PGAS 955 1,030 75 7.85
10 BBNI 4,140 4,250 110 2.66