Portal Berita Ekonomi Senin, 01 Juni 2020

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 16:11 WIB. Valas - Dollar AS melemah 0,06% terhadap Yuan pada level 7,13 CNY/USD.
  • 16:10 WIB. Bursa - Indeks Hang Seng ditutup positif 3,36% pada level 23.732.
  • 16:09 WIB. Bursa - Indeks Shanghai ditutup positif 2,21% pada level 2.915.
  • 16:09 WIB. Bursa - Indeks Straits Times ditutup positif 1,64% pada level 2.552.
  • 16:08 WIB. Bursa - Indeks Nikkei ditutup positif 0,84% pada level 22.062.
  • 16:07 WIB. Bursa - Indeks KOSPI ditutup positif 1,75% pada level 2.065.
  • 16:07 WIB. Bursa - Indeks FTSE 100 dibuka positif 0,82% pada level 6.126.

China Lockdown Kota yang Berbatasan Langsung dengan Korut, Ragu Terhadap Kim Jong-un?

China Lockdown Kota yang Berbatasan Langsung dengan Korut, Ragu Terhadap Kim Jong-un?
WE Online, Beijing -

China telah menetapkan penguncian wilayah (lockdown) sebuah kota di dekat perbatasan Korea Utara karena peningkatan infeksi virus corona atau COVID-19. Hal itu kini menimbulkan lebih banyak pertanyaan tentang wabah di negara terpencil itu.

Pihak berwenang China melarang semua transportasi tidak penting di Kota Shulan di provinsi timur laut Jilin. Sementara kompleks perumahan dan desa-desa ditutup, kata televisi resmi China, Minggu (10/5/2020).

Baca Juga: Usai Korut Klaim Negatif Corona 740 Warganya, Ribuan Orang Dilepas dari Karantina

Siswa yang sudah kembali ke sekolah diharuskan belajar dari rumah. Kota itu menaikkan tingkat kewaspadaan terhadap ancaman virus corona ke risiko tinggi dari sedang, kata provinsi Jilin.

Melansir Japan Times pada Selasa (12/5/2020), Korea Utara menutup perbatasannya pada bulan Januari ketika kasus melonjak di China, dan belum mengkonfirmasi adanya infeksi COVID-19. Namun militer Amerika Serikat mengatakan mereka mencurigai Korea Utara memiliki kasus, dan rezim Kim Jong Un telah menerima bantuan dari negara lain untuk memerangi virus tersebut.

Presiden Xi Jinping akhir pekan lalu menyatakan kesediaannya untuk memberikan dukungan kepada Korea Utara dalam memerangi pandemi sebagai balasan atas pesan lisan dari pemimpin Korea Utara, seperti dilaporkan Xinhua pada Sabtu.

China telah mengirim sejumlah test kit COVID-19 yang tidak ditentukan kepada tetangganya, menurut NK News. Rusia juga menawarkan bantuan, di samping organisasi bantuan yang telah membawa pasokan medis.

Pekan lalu, Kim mengirim pesan formal pertamanya ke China sejak muncul kembali dari ketidakhadirannya di depan umum selama hampir tiga minggu. Itu juga menimbulkan pertanyaan tentang kesehatannya, dengan beberapa laporan mengatakan bahwa dia menjaga jarak sosial untuk menghindari penangkapan COVID-19. Dalam kunjungannya ke pabrik pupuk pada 1 Mei, beberapa pengawalnya terlihat mengenakan masker pelindung.

Kim memuji Xi Jinping atas "keberhasilannya" dalam mengelola virus corona, dengan mengatakan pemimpin China itu "mengambil peluang kemenangan dalam perang melawan epidemi yang belum pernah terjadi sebelumnya." Media pemerintah Korea Utara melaporkan pada Minggu bahwa pemimpinnya Kim menerima pesan dari Xi, menjanjikan kerja sama dalam "memerangi pandemi."

Media pemerintah Korea Utara akhir pekan lalu mengatakan Kim mengirim pesan kepada Presiden Rusia Vladimir Putin untuk menandai berakhirnya perang Dunia II di Eropa, dan dia berharap pemimpin Rusia itu menang dalam perjuangannya melawan virus.

Sementara sedikit yang diketahui tentang upaya Korea Utara untuk memerangi COVID-19, beberapa tanda telah muncul selama berbulan-bulan. Korea Utara telah melaporkan lebih dari 5.400 orang dibebaskan dari karantina pada Maret.

Pada akhir April, warga di Pyongyang terpapar "panic buying" makanan pokok, menyebabkan beberapa rak toko kosong. Menurut NK News, pembelian itu mungkin dilakukan karena langkah-langkah virus corona yang lebih ketat.

Sebuah sistem medis yang hancur, sanksi perdagangan dan dekade salah urus ekonomi telah menyebabkan lebih dari 40 persen populasi Korea Utara kekurangan gizi kronis dan rentan terhadap penyakit. Hal itu berisiko setiap wabah virus korona yang lebih luas berubah menjadi bencana kemanusiaan yang dapat menyebabkan kematian massal: Pada 1990-an, kelaparan menewaskan sekitar 240.000 hingga 3,5 juta orang.

Tidak seperti perbatasan Korea Utara yang sangat termiliterisasi dengan Korea Selatan, perbatasan negara itu 880 mil (1.420 kilometer) dengan Tiongkok keropos --dan pedagang pasar gelap yang telah menyeberang selama bertahun-tahun dari kedua belah pihak bisa menjadi sumber yang membawa virus ke Korea Utara.

Penghitungan kasus yang dikonfirmasi di dua provinsi terbesar China yang berbatasan dengan Korea Utara --Liaoning dan Jilin-- relatif rendah sejauh ini dengan total kurang dari 300.

Pada Minggu, China melaporkan peningkatan dalam kasus baru dan tanpa gejala. Ada 14 kasus virus korona baru pada 9 Mei, termasuk di Shulan, peningkatan harian terbesar di negara ini, menurut perhitungan Bloomberg berdasarkan data resmi. Hingga Sabtu, provinsi Jilin telah melaporkan total 105 kasus COVID-19 yang ditransmisikan secara lokal dan 19 yang diimpor.

Ada 11 kasus COVID-19 baru di Shulan pada Sabtu, kata otoritas kesehatan setempat. Kota itu sedang menyelidiki sumber infeksi setelah seorang petugas kepolisian turun dengan COVID-19, melansir South China Morning Post dalam sebuah laporan terpisah, Sabtu.

Ke-12 kasus yang ditransmisikan secara lokal yang dilaporkan pada 9 Mei adalah yang tertinggi sejak 11 Maret, Mi Feng, juru bicara Komisi Kesehatan Nasional, mengatakan pada briefing pada hari Minggu. Komisi itu mengatakan negara itu harus tetap waspada dan menghindari pertemuan.

Baca Juga

Tag: Korea Utara (Korut), Kim Jong Un, China (Tiongkok), Xi Jinping, COVID-19, Virus Corona, Virus 2019-nCoV

Penulis: Redaksi WE Online

Editor: Muhammad Syahrianto

Foto: Reuters/Carlos Garcia Rawlins

loading...
Kurs Rupiah
Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,942.14 3,901.87
British Pound GBP 1.00 18,246.26 18,063.24
China Yuan CNY 1.00 2,070.20 2,049.34
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,806.67 14,659.34
Dolar Australia AUD 1.00 9,828.67 9,729.40
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,909.87 1,890.84
Dolar Singapura SGD 1.00 10,467.04 10,359.23
EURO Spot Rate EUR 1.00 16,417.64 16,248.41
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,407.75 3,369.19
Yen Jepang JPY 100.00 13,785.19 13,645.48
Ringkasan BEI
No Name Today Change Stock
1 href="Download_Data/" />Download_Data/ - Aug
2 href="Market_Summary/" />Market_Summary/ - Dec
3 href="MockTestReportingDRC/" />MockTestReportingDRC/ - Nov
4 href="PSPNDC/" />PSPNDC/ - Mar
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10