Astaga, Lockdown Dilonggarkan Malah Bikin Kasus Baru Virus Corona di Jerman Naik

Astaga, Lockdown Dilonggarkan Malah Bikin Kasus Baru Virus Corona di Jerman Naik Kredit Foto: Picture Alliance/Sven Simon/F Hoermann

Jumlah kasus baru virus corona meningkat di Jerman dan Prancis. Menurut data Robert Koch Institute (RKI), kondisi itu terjadi akibat pelonggaran karantina wilayah atau lockdown.

Jerman dianggap sebagai negara Eropa yang paling sukses menekan penyebaran virus corona. Program pengujian secara luas menjadi upaya yang bisa membuat pelonggaran aturan dilakukan secara cepat untuk mengembalikan perekonomian.

Baca Juga: Intelijen Jerman Ungkap Percakapan Tedros dan Xi Jinping, WHO Sampai Dibuat Bungkam

Kanselir Jerman, Angela Merkel mengatakan, tingkat penularan baru virus corona harus ditahan di bawah 1 untuk mencegah sistem kesehatan menjadi kewalahan. Hanya saja, lembaga penelitian itu melihat, tingkat penularan corona saat ini di atas ambang kritis selama tiga hari berturut-turut, dengan angka perkiraan 1,07 pada Senin (11/5/2020), setelah 1,13 sehari sebelumnya.

Angka terbaru menunjukkan bahwa 100 orang yang terinfeksi rata-rata menginfeksi 107 orang lainnya. Berarti jumlah infeksi baru semakin cepat dan dapat menandakan awal dari gelombang kedua pandemi di ekonomi terbesar Eropa ini.

Dilansir Aljazirah, pejabat Jerman mengatakan, perkiraan tingkat reproduksi atau "R" menjadi lebih fluktuatif karena jumlah keseluruhan infeksi menurun. Menurut dia, terjadinya lonjakan singkat tidak selalu berbahaya.

Tapi Merkel memperingatkan bahwa penting bagi orang Jerman untuk tetap berpegang pada aturan dasar pencegahan. Dia menyarankan warga tetap menjaga jarak, memakai pelindung mulut dan hidung, serta menunjukkan pertimbangan untuk satu sama lain.

Kasus virus corona yang dikonfirmasi meningkat selama periode 24 jam terakhir dengan jumlah yang relatif kecil. Data terbaru menunjukkan terjadi penambahan 357 menjadi 169.575. Sedangkan warga yang meninggal dunia dilaporkan sebanyak 22 menjadi 7.417.

Sedangkan di Prancis, angka kematian akibat Covid-19 hampir empat kali lebih tinggi pada Senin ketimbang sehari sebelumnya. Sementara, kasus-kasus baru yang dikonfirmasi lebih dari dua kali lipat dalam 24 jam. Padahal, negara itu juga mulai melonggarkan karantina wilayah nasional yang sudah berlaku hampir dua bulan.

Jumlah korban meninggal Prancis sejak wabah itu masuk kini mencapai 26.643 dan menjadi tertinggi kelima di dunia setelah Amerika Serikat, Inggris, Italia, dan Spanyol. Kasus baru yang dikonfirmasi dari virus corona naik 456, dibandingkan 209 sehari sebelumnya, sehingga total menjadi 139.519 kasus pada Senin.

Angka-angka dari kedua negara di Eropa tersebut menambah kekhawatiran kemungkinan gelombang kedua infeksi. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah mengatakan kewaspadaan lebih sangat diperlukan di negara-negara yang mulai melonggarkan lockdown.

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini