Menelusuri Cerita Profesor Penemu Virus Ebola yang Kini Melawan Virus Corona

Menelusuri Cerita Profesor Penemu Virus Ebola yang Kini Melawan Virus Corona Kredit Foto: BBC

Virus 'balas dendam'

"Saya mengabdikan hidup saya untuk memerangi virus dan akhirnya, mereka balas dendam. Selama satu minggu saya berada antara surga dan dunia, di ujung kehidupan," katanya.

"Saya tidak pernah sakit parah dan tidak pernah absen karena sakit dalam 10 tahun terakhir. Saya menjalani hidup sehat dan jalan teratur. Risiko saya terinfeksi corona adalah umur saya. Saya 71 tahun. Saya optimistik dan saya akan lewati ini," katanya.

Piot adalah salah satu kritikus Inggris, PBB dan WHO atas langkah menangani wabah Ebola di Afrika Barat pada 2014, yang ia katakan "terlalu lamban".

"Saya senang saya terinfeksi corona dan bukan Ebola," katanya kepada majalah itu.

Setelah dua minggu isolasi diri, Piot dirawat di rumah sakit.

Guru besar penyakit menular ini memiliki kadar oksigen rendah, gejala virus corona bagi pasien yang tidak tersengal-sengal tapi dengan kadar oksigen di bawah level biasanya.

"Gambar paru-paru menunjukkan saya mengalami pneumonia, ciri Covid-19, dan juga bakteri pneumonia. Saya merasa lelah, dan biasanya saya penuh energi. Bukan sekadar lelah tapi luar biasa letih. Saya tidak akan pernah lupa rasanya.

"Saya harus dirawat dan saat ini saya sudah negatif. Ini tipikal Covid-19, virusnya hilang tapi konsekuensinya berminggu-minggu," kata Piot.

Akan banyak orang yang cuci darah

"Saya khawatir saya akan mendapatkan bantuan nafas melalui ventilator karena saya membaca artikel yang menunjukkan langkah itu meningkatkan risiko kematian. Saya takut sekali, dan untungnya, mereka memberi saya oksigen dan berhasil. jadi saya ditempatkan di ruang isolasi.

"Saya berada dalam satu bangsal dengan tunawisma, petugas kebersihan Kolombia dan seorang pria dari Bangladesh. Semuanya penderita diabetes, yang memang konsisten dengan gambaran penyakit itu."

Piot melanjutkan bahwa, "Hari-hari dan malam-malam ini sepi karena tak ada yang punya energi untuk berbicara.

"Selama berminggu-minggu, saya hanya bisa berbisik, dan bahkan sekarang suara saya melemah pada malam hari. Namun saya selalu bertanya-tanya, bagaimana kondisi saya nanti setelah keluar dari situasi ini?"

Piot keluar dari rumah sakit setelah satu minggu namun dirawat lagi beberapa hari kemudian.

Tujuh minggu setelah terkena virus, Piot masih dalam kondisi pemulihan dan masih banyak pertanyaan di kepalanya.

"Akan ada ratusan atau bahkan ribuan orang di seluruh dunia, mungkin lebih, yang akan perlu perawatan seperti cuci darah seumur hidup mereka," kata Piot memprediksi pasien yang sembuh dari virus corona.

"Kita belajar sambil jalan. Itulah mengapa saya kesal mendengar banyak komentator yang tanpa cukup informasi, mengkritik ilmuwan dan pemegang kebijakan yang berusaha keras menekan epidemi ini. Itu sama sekali tak adil," katanya.

Tampilkan Semua
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Viva Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Viva. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Viva.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini