Portal Berita Ekonomi Sabtu, 31 Oktober 2020

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief

Serangan Ransomware Mulai Turun, Tapi Terus Hantui UKM Indonesia

Serangan Ransomware Mulai Turun, Tapi Terus Hantui UKM Indonesia
WE Online, Jakarta -

Tiga tahun setelah ransomware Wannacry meraih perhatian masyarakat dengan mendatangkan malapetaka pada ribuan sistem TI di seluruh dunia, data dari Kaspersky untuk Asia Tenggara  membuktikan ancaman terkait masih banyak dijumpai hingga saat ini, khususnya terhadap usaha kecil dan menengah (UKM) di wilayah tersebut.

Indonesia masih bertengger di antara sepuluh negara teratas dalam hal pangsa pengguna UKM yang hampir terinfeksi oleh ancaman ini. Lima negara dengan persentase upaya tertinggi pada kuartal awal 2020 ialah Federasi Rusia, Brasil, China, Bangladesh, dan Mesir. Wannacry tetap menjadi ransomware paling populer secara global.

"Kita dengan aman mengatakan bahwa perusahaan sekarang sadar penuh atas bahaya ini setelah insiden Wannacry tiga tahun lalu. Situasi pandemi sekarang memaksa karyawan untuk bekerja dari jarak jauh, bagaimanapun telah menggaburkan batas antara perusahaan dan keamanan pribadi, sekaligus meningkatkan serangan yang dapat dieksploitasi para pelaku kejahatan siber."

Baca Juga: 100 Juta Pengguna Android Terancam Bahaya dari Aplikasi Ini

"Dengan bertambahnya risiko finansial yang menghampiri sektor UKM, kami menawarkan bisnis di Asia Tenggara berupa solusi dan layanan gratis untuk membantu membentengi aset dan data konfidensial mereka terhadap ancaman merugikan ini," kata Yeo Siang Tiong, General Manager Kaspersky untuk Asia Tenggara dalam keterangan tertulisnya, Selasa (2/6/2020).

Pada kuartal pertama 2019, Kaspersky mencatat ada sebanyak 520.146 jumlah upaya ransomware terhadap UKM yang diblokir oleh solusi Kaspersky dan peringkat negara berdasarkan pangsa pengguna yang hampir terinfeksi dengan malware ini di Indonesia.

Angka tersebut menurun pada kuartal pertama 2020. Di tahun ini ada sekitar 131.944 upaya ransomware ke UKM di Indonesia.

 

Statistik per negara selama kuartal I-2020 menunjukkan semua wilayah di Asia Tenggara mencatat penurunan deteksi ransomware dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

Baca Juga

Tag: Virus Ransomware, Keamanan Siber

Penulis: Bernadinus Adi Pramudita

Editor: Rosmayanti

Foto: F5 Labs

Kurs Rupiah
Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,936.61 3,897.23
British Pound GBP 1.00 19,250.06 19,052.67
China Yuan CNY 1.00 2,203.01 2,179.79
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,763.45 14,616.55
Dolar Australia AUD 1.00 10,535.20 10,427.45
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,904.96 1,885.98
Dolar Singapura SGD 1.00 10,862.67 10,752.21
EURO Spot Rate EUR 1.00 17,459.26 17,279.69
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,547.20 3,508.53
Yen Jepang JPY 100.00 14,099.37 13,955.08
Ringkasan BEI
No Name Today Change Stock
1 href="Download_Data/" />Download_Data/ - Aug
2 href="Market_Summary/" />Market_Summary/ - Dec
3 href="MockTestReportingDRC/" />MockTestReportingDRC/ - Oct
4 href="PSPNDC/" />PSPNDC/ - Mar
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10
No Code Prev Close Change %
1
2 f(n)
3 =
4
5
6
7
8
9 id="container">
10