Erick Tunjuk Pejabat BUMN Pakai Gaya Politis, Apa Kata Pengamat?

Erick Tunjuk Pejabat BUMN Pakai Gaya Politis, Apa Kata Pengamat? Kredit Foto: Sufri Yuliardi

Langkah Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir menempatkan seseorang di perusahaan BUMN dengan argumentasi kapabilitas, profesionalitas, dan kemampuan bisnis di masa depan, dinilai wajar. Apalagi BUMN sebagai perusahaan negara memiliki target bisnis sekaligus diwajibkan bisa mencapai target dari pemegang saham dalam hal ini pemerintah.

Pengamat BUMN dari Universitas Indonesia Toto Pranoto menyebut, kalau pun Erick menggunakan pendekatan ala political appointee alias penunjukkan secara politis terhadap seseorang untuk duduk di BUMN, merupakan hal biasa karena dimaksudkan guna menjaga arah perusahaan-perusahaan BUMN tersebut.

Menurutnya, political appointee sepanjang yang bersangkutan profesional dan mampu mengelola BUMN dengan efektif suatu hal yang wajar saja.

Baca Juga: Ramai-ramai Dukung Reshuffle, IPW Teriak: Copot 11 Menteri Ini!

"Beberapa contoh yang sukses model Robby Djohan atau Iganisius Jonan sudah memberikan bukti tersebut," ujar pengamat Toto Pranoto, Senin (29/6/2020).

Sekadar catatan, Ignasius Jonan sebelumnya ditunjuk sebagai Dirut PT KAI (Persero) pada 2013.  Adapun almarhum Robby Djohan tercatat membesarkan Bank Niaga, lalu menyelamatkan Garuda Indonesia dari kebangkrutan, juga mengantarkan merger besar beberapa bank BUMN menjadi Bank Mandiri.

Perombakan yang terjadi di tubuh BUMN saat ini dinilai sudah sesuai dan objektif dalam arti merujuk pada peraturan yang berlaku. Terlebih, seleksi pemilihan itu sudah melalui kompetisi. Menurut Toto, seleksi dari awal sudah dilakukan dengan objektif, memperhatikan kompetensi dan track record kandidat, serta memiliki integritas yang kuat untuk menangani isu governance yang kompleks di perusahaan pelat merah.

Toto memberi contoh, penempatan talenta muda di salah satu perusahaan BUMN dengan posisi strategis wajar saja jika dimaksudkan untuk memberikan inovasi baru di tubuh BUMN. Asalkan ia punya inovasi kuat serta paham arah bisnis BUMN di masa depan. Misal yang ditempatkan di Telkom, harus paham tentang bisnis telekomunikasi di masa depan.

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terkini