Lindungi Ekonomi, OJK Keluarkan Banyak Jurus

Lindungi Ekonomi, OJK Keluarkan Banyak Jurus Kredit Foto: Khairunnisak Lubis

Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Wimboh Santoso memastikan, pengawasan telah terintegrasi antara sektor perbankan, industri keuangan non bank (IKNB) dan pasar modal. OJK memainkan beragam jurus dan cara demi melindungi konsumen di sektor keuangan.

Menurut Wimboh, hal ini sangat diperlukan untuk menjaga stabilitas sektor keuangan. apalagi di masa pandemi Covid-19 seperti sekarang. Berkembangnya produk dan layanan transaksi keuangan yang semakin luas, serta memiliki keterkaitan yang tinggi antar produk perbankan, pasar modal, dan LKNB menekankan semakin dibutuhkannya pengawasan terintegrasi.

“Langkah ini dalam rangka menjaga stabilitas serta melindungi konsumen keuangan, terutama di masa pandemi ini,” kata Wimboh dalam jumpa pers virtual di Jakarta, kemarin.

Baca Juga: OJK: Pengawasan Terintegrasi Sektor Keuangan Sangat Diperlukan

Baca Juga: Industri Asuransi Diguncang Masalah, Langkah Konkret OJK Dinanti

Dalam melakukan pengawasan terintegrasi, sambung dia, OJk memiliki komite Pengawas Terintegrasi yang beranggotakan kepala Eksekutif Pengawas Perbankan, kepala Eksekutif Pasar Modal dan kepala Eksekutif LKNB. Termasuk Deputi komisioner dari masingmasing kompartemen untuk berbagai kebijakan strategis konglomerasi keuangan, terutama yang bersifat lintas sektor jasa keuangan.

Selain itu, OJK juga memiliki unit Perizinan dan kebijakan sektor Jasa keuangan Terintegrasi, yang bertugas memproses perizinan dan menformulasikan kebijakan yang bersifat lintas sektoral.

"Dengan adanya pengawasan terintegrasi ini, OJK dapat melakukan pengawasan lebih efektif terhadap transaksi dan produk keuangan yang melibatkan intragroup dan lintas sektoral, untuk mengidentifikasi lebih dini risiko pada sektor jasa keuangan. Sehingga pelaksanan program pemulihan ekonomi nasional dapat dilakukan lebih terintegrasi,” ucap Wimboh.

Sejak 2014, imbuhnya, OJK telah menerbitkan serangkaian pengaturan pengawasan terintegrasi mencakup manajemen risiko, tata kelola dan permodalan terintegrasi dan proses pengawasan terintegrasi.sementara, guna memitigasi dampak lebih lanjut pandemi Covid-19 terhadap perekonomian, OJK telah mengerahkan semua kebijakan dan instrumen demi meringankan beban masyarakat, sektor informal, UMKM dan pelaku usaha.

Kebijakan yang diterbitkan sifatnya pre-emptive untuk mencegah terjadinya pemburukan yang lebih dalam, maupun berupa insentif atau relaksasi.

Investasi terbaik ialah investasi leher ke atas. Yuk, tingkatkan kemampuan dan keterampilan diri Anda dengan mengikuti kelas-kelas di WE Academy. Daftar di sini.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Rakyat Merdeka Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Rakyat Merdeka. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Rakyat Merdeka.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini