Sri Mulyani: Inflasi 2020 Akan Terkendali di Bawah 2,5%

Sri Mulyani: Inflasi 2020 Akan Terkendali di Bawah 2,5% Kredit Foto: Antara/Akbar Nugroho Gumay

Menteri Keuangan Sri Mulyani memperkirakan, tingkat inflasi sepanjang 2020 akan terkendali berada di bawah 2,5 persen. Prediksi ini berkaca data terbaru Badan Pusat Statistik (BPS) yang mencatat bulan lalu terjadi deflasi 0,05 persen dibandingkan Juli (month-to-month).

Sri menjelaskan, proyeksi tersebut seiring dengan penurunan konsumsi masyarakat yang karena restriksi aktivitas ekonomi di tengah pandemi Covid-19. Pada tahun depan, Sri berharap, berbagai program pemulihan ekonomi yang kini terus dikejar pemerintah akan mampu mengungkit permintaan.

Baca Juga: Ketika Sri Mulyani 'Diceramahi' Ibas Soal Utang

"Tren ini harus diantisipasi dengan (dampak) tekanan ke harga-harga," ujarnya dalam Rapat Kerja dengan Badan Anggaran DPR secara virtual, Selasa (1/9/2020).

Beberapa kebijakan sudah direncanakan dalam postur Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) 2021. Di antaranya, Sri menuturkan, ketersediaan pangan akan terus didukung sehingga stabilitas harga terus terjaga. Khususnya pada komoditas pangan.

Di sisi lain, Sri menambahkan, pemerintah terus menerapkan berbagai kebijakan yang bersifat akomodatif guna menstabilkan inflasi administered price. Upaya ini diharapkan mampu menjaga pemulihan dan stabilitas ekonomi tahun depan.

Prediksi berbeda disampaikan Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo. Ia memperkirakan, sampai akhir tahun, inflasi akan berada pada batas bawah sasaran inflasi. "Yakni, di bawah dua persenan," ucapnya dalam kesempatan yang sama.

Pada 2021, Perry juga memperkirakan, inflasi masih tetap terkendali. Prediksi ini konsisten dengan kebijakan-kebijakan bank sentral yang berkoordinasi dengan pemerintah dalam menjaga stabilitas harga.

Sepanjang Agustus 2020, BPS mencatat, terjadi deflasi sebesar 0,05 persen. Pemantauan tersebut terjadi dari hasil pemantauan 90 kota Indeks Harga Konsumen (IHK), sebanyak 53 kota terjadi deflasi dan 37 kota mengalami inflasi.

Kepala BPS Suhariyanto mengatakan, deflasi pada Agustus membuat laju IHK sepanjang tahun kalender mengalami inflasi sebesar 0,93 persen secara year to date (ytd). Sementara, laju IHK tahunannya tercatat berada di posisi inflasi sebesar 1,32 persen secara year-on-year (yoy).

"Deflasi tertinggi terjadi di Kota Kupang sebesar 0,92 persen. Penyebabnya adalah penurunan harga komoditas ikan dan daging ayam ras serta angkutan udara," ujarnya dalam konferensi pers virtual, Selasa (1/9/2020).

Faktanya, perbandingan antara jumlah penduduk di Indonesia dengan bahan bacaan belum seimbang. Dari 90 orang, akses bacaan yang tersedia hanya satu buku. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini