Portal Berita Ekonomi Jum'at, 02 Oktober 2020

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 16:04 WIB. Bursa - Indeks Nikkei ditutup tertahan pada level 23.185.
  • 16:04 WIB. Bursa - Indeks Straits Times ditutup positif 1,10% pada level 2.493.
  • 16:03 WIB. Bursa - Indeks FTSE 100 dibuka menguat 0,50% pada level 5.895.
  • 16:02 WIB. Valas - Dollar AS melemah 0,37% terhadap Yuan pada level 6,7910 CNY/USD.
  • 16:02 WIB. Valas - Rupiah ditutup menguat 0,30% terhadap Dollar AS pada level 14.835 IDR/USD.

Kisah Perusahaan Raksasa: AmerisourceBergen, Farmasi No 2 di AS

Kisah Perusahaan Raksasa: AmerisourceBergen, Farmasi No 2 di AS
WE Online, Jakarta -

Ketika ekonomi di seluruh dunia menderita akibat dampak pandemi Covid-19, banyak bisnis merugi, karyawan diputus kerjanya, dan tantangan perubahan gaya hidup pun muncul. Namun, perusahaan farmasi yang menjadi pusat perhatian dalam pertarungan melawan Covid-19 menampakkan pertumbuhan cukup positif di pasar saham dan inovasi baru dalam pencegahan penyakit menular.

Kondisi demikian memaksa perusahaan obat kini menunjukkan kemampuan mereka untuk mengembangkan obat-obatan yang dibutuhkan masyarakat. Selain itu, saat kemunduran ekonomi dan kekhawatiran kesehatan global akibat Covid-19, reputasi perusahaan farmasi dipertaruhkan dan dampaknya terhadap perang melawan virus tidak akan mudah dilupakan. 

Baca Juga: Kisah Perusahaan Raksasa: AT&T, Telkom Terkaya dari AS

conshohocken_bhm_2019.jpeg?h=540&la=en&w=540&useCustomFunctions=1&centerCrop=1&hash=6A624D9203D40FB9E559B1ED067F6BC9A3E44B69

Pada gilirannya, wabah virus corona ini menekan rantai pasokan obat hingga alat-alat kesehatan di seluruh dunia. Akhirnya, kekurangan obat dan kebutuhan lain di bidang kesehatan tak terelakkan. 

Meski begitu, distributor obat dan perlengkapan medis asal Amerika Serikat (AS), AmerisourceBergen, masih mampu melayani kebutuhan farmasi di negara itu. Kebutuhan terbesar rumah sakit antara lain inhaler, obat antipiretik, dan isopropil alkohol. Dengan strategi program alokasi pembagian adil, perusahaan mampu memasok dan memastikan permintaan tinggi pelanggan tidak berkurang. 

Selain itu, demi meningkatkan kepercayaan, AmerisourceBergen mengambil tindakan pembersihan ekstra. Tidak mengizinkan sembarang vendor untuk menerima barang juga salah satu yang dilakukan perusahaan tersebut.

Untuk catatan keuangan perusahaan, distributor obat-obatan terbesar kedua di AS bertahan stabil di daftar perusahaan terkaya dengan menduduki peringkat  ke-23. Dalam Global 500 milik Fortune, AmerisourceBergen membukukan pendapatan tahunan pada 2020 sebesar 179,6 juta dolar AS, naik 6,9 persen dari tahun sebelumnya. Peningkatan itu didorong oleh penjualan kuat obat-obatan khusus dengan harga cukup mahal. 

Sayangnya, laba bersih perusahaan turun minus 48,4 persen dengan hanya memperoleh 855 ribu dolar AS. Hal itu terjadi lantaran adanya penurunan nilai yang disebabkan, PharMedium, unit peracikan obat miliknya. 

Kondisi demikian nyatanya tidak memberikan perusahaan jawaban atas ketidakpastian situasi pandemi Covid-19. Namun untuk berjaga-jaga, perusahaan asal AS itu membentuk satuan tugas untuk mengoordinasikan komunikasi dan proyeksi perusahaan terhadap pandemi Covid-19 tersebut. 

Terkait dengan gambaran di atas, Warta Ekonomi pada kali ini, Selasa (8/9/2020) bakal membahas kisah perusahaan raksasa yang bergerak di bidang kesehatan dan obat-obatan tersebut. Dikutip dan diolah dari berbagai sumber, kami sajikan uraian tersebut dalam artikel sebagai berikut.

Amerisource

Riwayat perjalanan salah satu perusahaan farmasi terbesar di AS itu berawal pada 1977. Ketika itu, embrio Amerisource, Alco Standard Corporation, didirikan. Di waktu yang sama, perusahaan melebarkan sayap bisnisnya ke bidang farmasi ditandai dengan dibelinya The Drug House, grosir obat-obatan yang cukup besar di Pennsylvania dan Delaware. 

lucien.jpg?h=540&la=en&w=540&useCustomFunctions=1&centerCrop=1&hash=BF08C5A2AF757DFBDB6440551A1EB113601830C7

Tak lama setelah akuisisi Alco Standard atas The Drug House, perusahaan mulai membangun jaringan grosir obat. Pada awal 1978, Duff Brothers dari Chattanooga, Tennessee, diakuisisi. Kemudian pada tahun itu, Marsin Medical Supply Company of Philadelphia, Pennsylvania, dibeli. 

Geer Drug, dengan penjualan tahunan sekitar 45 juta dolar AS, diakuisisi pada 1979. Berkantor pusat di Charleston, Carolina Selatan, Geer meramalkan perjalanan luas ke selatan. Pada awal 1980-an, jaringan distribusi farmasi Alco Standard adalah yang terbesar ketiga di negara ini.

Alco Standard segera membuat akuisisi lain dari grosir farmasi, termasuk Kauffman-Lattimer dari Columbus, Ohio; Smith-Higgins dari Johnson City, Tennessee; Strother Drug of Virginia; dan Brown Drug, yang beroperasi di South Dakota, Iowa, dan Minnesota. Pada saat yang sama, industri obat-obatan sedang mengalami perubahan besar. Pengeluaran perawatan kesehatan di AS sedang dalam tren naik, sebesar sekitar 10 persen dari produk nasional bruto pada 1985. Seiring dengan bertambahnya penduduk, industri perawatan kesehatan menjanjikan pertumbuhan yang berkelanjutan.

Pada 1985, operasi distribusi obat Alco Standard dipisahkan menjadi perusahaan terpisah, Alco Health Services Corporation. Alco Standard mempertahankan sekitar 60 persen saham perusahaan baru. Perusahaan baru terus menggunakan fungsi administratif Alco Standard dengan basis biaya.

Alco Health dipimpin oleh John H. Kennedy sebagai ketua dan Joseph B. Churchman sebagai presiden. Di tahun itu pula, Alco melakukan penawaran saham umum perdana (IPO) sebanyak 4,7 juta saham. 

Tak lama setelah Alco Health mulai beroperasi secara independen, ia mengakuisisi Perusahaan Obat Valdosta di Valdosta, Georgia, dengan penjualan tahunan 22 juta dolar AS, dan Meyers and Company of Tiffin, Ohio senilai 100 juta dolar AS setahun. Kedua akuisisi ini membantu mendorong penjualan Alco melebihi angka 1 miliar dolar AS.

Pada awal 1980-an, pedagang grosir obat menemukan cara baru untuk mendukung pengecer obat independen yang mencakup hampir 60 persen bisnis mereka. Pedagang grosir menawarkan lebih banyak produk non-obat, termasuk perlengkapan rumah sakit dan alat bantu kesehatan dan kecantikan. 

Alco Health berusaha memperkuat pelanggan independennya dengan berbagi kekuatan pemasaran utamanya sendiri. Dengan menawarkan layanan seperti merchandising dalam toko dan iklan grup, grosir dapat membantu pelanggan mereka bersaing dengan ritel toko obat yang sedang berkembang. Alco Health memperkenalkan program dukungan ritelnya pada 1982. 

Pada 1985, Alco Health memasarkan sistem komputer di apotek berdasarkan komputer pribadi IBM yang dapat digunakan untuk otomatisasi toko total. Pada saat yang sama, pedagang grosir, termasuk Alco Health, mulai mengembangkan bisnis toko obat besar dan merchandiser massal. 

Penjualan ke rumah sakit juga meningkat pada awal 1980-an, karena fasilitas perawatan kesehatan berusaha menurunkan biaya dengan mengurangi persediaan farmasi mereka. Alco mampu memberikan layanan yang cepat, seringkali pada hari yang sama, ke banyak fasilitas. Pada tahun 1985, 24 persen dari penjualan Alco Health ditujukan ke rumah sakit.

Baca Juga

Tag: Perusahaan Raksasa, AmerisourceBergen

Penulis/Editor: Muhammad Syahrianto

Foto: AmerisourceBergen/Jerome Lukowicz

loading...
Kurs Rupiah
Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,985.92 3,946.15
British Pound GBP 1.00 19,342.80 19,147.38
China Yuan CNY 1.00 2,201.89 2,179.34
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,950.38 14,801.62
Dolar Australia AUD 1.00 10,729.89 10,621.64
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,929.13 1,909.74
Dolar Singapura SGD 1.00 10,963.10 10,853.22
EURO Spot Rate EUR 1.00 17,550.25 17,369.70
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,608.59 3,568.38
Yen Jepang JPY 100.00 14,170.98 14,028.64
Ringkasan BEI
No Name Today Change Stock
1 Composite Index 4970.094 100.055 707
2 Agriculture 1167.701 30.233 24
3 Mining 1351.537 19.514 47
4 Basic Industry and Chemicals 725.653 16.142 80
5 Miscellanous Industry 843.234 22.937 53
6 Consumer Goods 1841.415 12.461 60
7 Cons., Property & Real Estate 343.048 2.431 95
8 Infrastruc., Utility & Trans. 825.016 39.071 79
9 Finance 1067.435 27.672 94
10 Trade & Service 631.891 0.682 175
No Code Prev Close Change %
1 RONY 163 220 57 34.97
2 OKAS 109 147 38 34.86
3 DPUM 56 75 19 33.93
4 KPAS 57 76 19 33.33
5 TRUK 137 175 38 27.74
6 ESIP 143 178 35 24.48
7 ARGO 1,650 2,000 350 21.21
8 HOMI 790 955 165 20.89
9 SKBM 264 318 54 20.45
10 MTPS 308 370 62 20.13
No Code Prev Close Change %
1 PAMG 100 93 -7 -7.00
2 BALI 1,000 930 -70 -7.00
3 PCAR 372 346 -26 -6.99
4 TIRA 264 246 -18 -6.82
5 SOHO 8,875 8,275 -600 -6.76
6 WOWS 89 83 -6 -6.74
7 WAPO 89 83 -6 -6.74
8 DART 238 222 -16 -6.72
9 INTA 238 222 -16 -6.72
10 AIMS 149 139 -10 -6.71
No Code Prev Close Change %
1 TLKM 2,560 2,750 190 7.42
2 TOWR 1,035 1,060 25 2.42
3 BBRI 3,040 3,160 120 3.95
4 KBAG 94 88 -6 -6.38
5 FIRE 282 312 30 10.64
6 DEAL 226 234 8 3.54
7 KAEF 2,890 3,180 290 10.03
8 BRPT 790 830 40 5.06
9 KLBF 1,550 1,610 60 3.87
10 BRIS 750 795 45 6.00