Portal Berita Ekonomi Sabtu, 19 September 2020

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 16:06 WIB. Bursa - Indeks Hang Seng ditutup positif 0,47% pada level 24.455.
  • 16:05 WIB. Bursa - Indeks KOSPI ditutup menguat 0,26% pada level 2.412.
  • 16:04 WIB. Bursa - Indeks Nikkei ditutup menguat 0,18% pada level 23.360.
  • 16:04 WIB. Bursa - Indeks Shanghai ditutup menguat 2,07% pada level 3.338.
  • 16:03 WIB. Bursa - Indeks Straits Times ditutup negatif 0,17% pada level 2.496.
  • 16:03 WIB. Bursa - Indeks FTSE 100 dibuka melemah 0,35% pada level 6.028.
  • 16:02 WIB. Valas - Dollar AS melemah 0,09% terhadap Yuan pada level 6,75 CNY/USD.
  • 16:02 WIB. Valas - Rupiah ditutup menguat 0,66% terhadap Dollar AS pada level 14.735 IDR/USD.

Kembangkan Food Estate di Sumut, Kementan: Kita Perkuat Ketahanan Pangan

Kembangkan Food Estate di Sumut, Kementan: Kita Perkuat Ketahanan Pangan
WE Online, Sumatera Utara -

Kementerian Pertanian, khususnya Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian (BPPSDMP) mendukung kesiapan SDM pertanian untuk pengembangan kawasan food estate di Kabupaten Humbang Hasundutan. Mengacu kebijakan Presiden Joko Widodo periode kedua, 2019 - 2024, fokus pengembangan SDM Indonesia termasuk di sektor pertanian dan korporasi petani untuk food estate.

Program food estate dilatarbelakangi oleh Perubahan Lingkungan Strategis, yakni adanya pandemi Covid-19 & peringatan musim kemarau oleh FAO dan BMKG, ancaman krisis pangan, ketersediaan pangan bagi 267 juta penduduk dan restriksi ekspor pangan global.

Baca Juga: Food Estate di Kalteng, Mentan: Pertanian Tak Kenal Krisis

Selain itu, ada beberapa hal yang turut melatarbelakangi hal itu seperti, terganggunya produksi pertanian, penurunan daya beli masyarakat terhadap permintaan produk pertanian, terganggunya distribusi pangan, kekhawatiran petani terpapar Covid-19, potensi terjadinya krisis pangan, alih fungsi lahan pertanian produktif dan terganggunya stok pangan nasional.

Dengan begitu, untuk mencapai penguatan ketahanan pangan dilakukan program terobosan pengembangan kawasan food estate di beberapa lokasi, salah satunya di Kabupaten Humbang Hasundutan. 

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo mengatakan “Program food estate, akan memanfaatkan lahan seluas 1.000 hektar untuk tanaman hortikultura seperti kentang, bawang merah dan bawang putih. Total keseluruhan lahan yang akan digunakan adalah 30.000 hektare.”

Baca Juga: Investasi di Sektor Pertanian Masih Perlu Ditingkatkan

Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian-Dedi Nursyamsi pada suatu kesempatan mengungkapkan bahwa, “Pak Presiden Jokowi berkali kali mengatakan bahwa lima tahun di dalam pemerintahan beliau akan fokus pada peningkatkan sumber daya manusia untuk Indonesia Maju, Mandiri dan Modern. Bahkan, beliau juga mengungkapkan bahwa peningkatan kompetensi sumber daya manusia utamanya adalah melalui pendidikan vokasi.”

Pengembangan korporasi petani menjadi fokus kegiatan Kementerian Pertanian RI pada pengembangan kawasan food estate salah satunya di Kabupaten Humbang Hasundutan, Sumatera Utara. Kostratani berperan penting dalam mendukung petani menguasai produksi dari hulu ke hilir, dalam hal ini penyuluh mendampingi dan memfasilitasi petani untuk dapat memahami dan menguasai sistem produksi dari hulu ke hilir.

PT Indofood siap berkolaborasi dengan penyuluh dalam pendampingan terkait peningkatan kompetensi petani. Mulai bulan Oktober akan dilakukan sosialisasi dan verifikasi terhadap petani yang disampaikan oleh Kementerian Pertanian. Selanjutnya PT Indofood siap melakukan pendampingan bagi petani, membantu penyediaan bibit dan menampung hasil panen petani.

Baca Juga: Investasi di Sektor Pertanian Masih Perlu Ditingkatkan

Sosialisasi Pengembangan Kawasan Food Estate Kabupaten Humbang Hasundutan dilaksanakan pada Sabtu 12 September 2020 di BPP Pollung yang berlokasi di Pollung, Kabupaten Humbang Hasundutan Sumatera Utara. Narasumber dalam kegiatan ini terdiri dari Inspektur I, Inspektorat Jenderal; Direktur Sayuran dan Tanaman Obat Ditjen Hortikultura; Kepala Pusat Penelitian dan Pengembangan Hortikultura, Badan Litbang Pertanian; Kepala Pusat Pendidikan Pertanian BPPSDMP; dan Kepala Dinas Pertanian Kabupaten Humbang Hasundutan.

Kepala Pusat Pendidikan Pertanian, Idha Widi Arsanti, menyampaikan bahwa, “Kegiatan sosialisasi ini dilakukan dengan tujuan untuk menyamakan persepsi terhadap kegiatan pengembangan kawasan pangan skala luas serta tersusunnya rencana kerja pembinaan dengan strategi membentuk tim dan dan menyusun rencana kerja pembinaan, menyusun materi sosialisasi, melakukan kegiatan sosialisasi atau memberikan pemahaman kepada stakeholder mengenai kegiatan pengembangan kawasan pangan skala luas (food estate) dan menyusun laporan.”

Dalam sosialisasi ini para pemangku kepentingan sepakat akan membantu dan mendukung suksesnya food estate di Humbang Hasundutan (Humbahas) terlebih adanya dorongan dari penyuluh dan mahasiswa. Kabupaten Humbahas akan melibatkan sekitar 150 penyuluh swadaya dan 50 mahasiswa terdiri dari 30 orang mahasiswa Polbangtan Medan, 5 orang mahasiswa Universitas Tapanuli Utara, 10 orang alumni Polbangtan Medan dan 5 orang alumni USU serta 5 orang Dosen Pendamping.

Masyarakat di Kabupaten Humbahas sangat antusias dengan adanya program Food Estate karena lahan yang menjadi target food estate adalah lahan yang sudah lama tidak dimanfaatkan karena tidak ada yang mengolah sehingga dengan adanya program ini akan meningkatkan pengembangan pembangunan pertanian di Kabupaten Humbahas dan diharapkan dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat khususnya petani. 

Kelompok tani yang terlibat dalam program food estate di Kabupaten Humbahas berjumlah 7 kelompok tani yang terdiri dari 171 orang petani. Rincian kelompok tani (Poktan): Poktan Ria Kerja dengan anggota 24 orang dan  luas lahan 35 Ha; Poktan Sehati dengan anggota 22 orang dan  luas lahan 35 Ha; Poktan Maju dengan anggota 25 orang dan  luas lahan 30 Ha; Poktan Rias Berkarya dengan anggota 21 orang dan  luas lahan 25 Ha; Poktan Mekar jaya dengan anggota 30 orang dan luas lahan 25 Ha dan Poktan Harapan Jaya dengan anggota 26 orang dan luas lahan 25 Ha.

Wakil Gubernur Provinsi Sumatera Utara mengutarakan bahwa pihaknya siap mendukung program food estate dan akan melaksanakannya sesuai tanggung jawab yang ditugaskan pada provinsi.

(NRT/VTR)

Baca Juga

Tag: Badan Penyuluhan dan Pengembangan Sumber Daya Manusia Pertanian (BPPSDMP), Ketahanan Pangan, Pertanian, Grup Indofood

Penulis: Redaksi WE Online

Editor: Lestari Ningsih

Foto: Istimewa

loading...
Kurs Rupiah
Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,956.98 3,917.50
British Pound GBP 1.00 19,218.70 19,023.06
China Yuan CNY 1.00 2,196.09 2,173.95
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,841.84 14,694.16
Dolar Australia AUD 1.00 10,856.81 10,741.43
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,915.08 1,896.00
Dolar Singapura SGD 1.00 10,939.66 10,826.82
EURO Spot Rate EUR 1.00 17,586.10 17,406.70
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,597.15 3,557.91
Yen Jepang JPY 100.00 14,156.66 14,011.79
Ringkasan BEI
No Name Today Change Stock
1 Composite Index 5059.223 20.822 707
2 Agriculture 1171.729 -22.067 24
3 Mining 1370.434 12.402 47
4 Basic Industry and Chemicals 724.951 10.929 80
5 Miscellanous Industry 866.535 -7.832 53
6 Consumer Goods 1884.335 4.638 60
7 Cons., Property & Real Estate 347.883 3.847 95
8 Infrastruc., Utility & Trans. 838.076 14.829 79
9 Finance 1093.794 -6.183 94
10 Trade & Service 636.535 12.642 175
No Code Prev Close Change %
1 DPUM 51 66 15 29.41
2 JMAS 133 172 39 29.32
3 AKSI 362 452 90 24.86
4 TFCO 330 412 82 24.85
5 JSKY 244 296 52 21.31
6 AIMS 141 170 29 20.57
7 SOHO 9,475 11,350 1,875 19.79
8 AMIN 228 270 42 18.42
9 ASBI 322 376 54 16.77
10 LRNA 131 150 19 14.50
No Code Prev Close Change %
1 ENZO 115 107 -8 -6.96
2 PCAR 320 298 -22 -6.88
3 ATIC 585 545 -40 -6.84
4 SSTM 468 436 -32 -6.84
5 SIPD 1,190 1,110 -80 -6.72
6 AALI 10,800 10,075 -725 -6.71
7 BEST 194 181 -13 -6.70
8 ROCK 1,570 1,465 -105 -6.69
9 DNAR 240 224 -16 -6.67
10 AISA 244 228 -16 -6.56
No Code Prev Close Change %
1 BBCA 28,775 28,150 -625 -2.17
2 BBRI 3,200 3,220 20 0.62
3 JSKY 244 296 52 21.31
4 ASRI 117 131 14 11.97
5 BEST 194 181 -13 -6.70
6 MEDC 420 430 10 2.38
7 TLKM 2,820 2,890 70 2.48
8 AISA 244 228 -16 -6.56
9 BBNI 4,720 4,740 20 0.42
10 MDKA 1,575 1,600 25 1.59