Harapan Ekonomi RI, Pertumbuhan Industri Makanan-Minuman Diprediksi Tumbuh Tinggi

Harapan Ekonomi RI, Pertumbuhan Industri Makanan-Minuman Diprediksi Tumbuh Tinggi Kredit Foto: Antara/Jojon

Pertumbuhan industri makanan dan minuman sepanjang tahun ini diproyeksi mencapai 3-4% meskipun ekonomi nasional berada di tepi jurang resesi.

Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita mengatakan pihaknya terus memantau dan menjaga aktivitas sejumlah sektor manufaktur strategis di tengah masa pandemi Covid-19. Salah satunya, industri makanan dan minuman diharapkan dapat memenuhi kebutuhan pasar domestik.

"Industri makanan dan minuman merupakan sektor yang sangat potensial untuk terus dipacu karena juga memberikan kontribusi signifikan bagi perekonomian nasional," kata Agus di Jakarta, Sabtu (19/9/2020).

Baca Juga: Sudah Siap? Bisnis Otomotif Diramal Bersinar Lagi di Semester II 2020

Baca Juga: Soal Desas-desus Tugas OJK Diambil Alih BI, Luhut Dapat Bisikan dari Jokowi

Berdasarkan data, pada triwulan I 2020, sektor industri makanan dan minuman memberikan kontribusi sebesar 36,4% terhadap PDB manufaktur. Pada periode yang sama, pertumbuhan sektor industri ini mencapai 3,9%.

Sementara pada semester I 2020, industri makanan dan minuman memberikan sumbangsih paling besar terhadap capaian nilai ekspor pada sektor manufaktur, dengan angka menembus US$13,73 miliar atau sekira Rp203,36 triliun.

"Sektor unggulan ini mampu menunjukkan geliatnya menembus pasar internasional di tengah pandemi Covid-19," tambahnya.

Meskipun demikian, Agus mengingatkan agar para industri tetap menerapkan protokol kesehatan dalam proses produksi. Hal itu termasuk perlindungan pada para pekerja di pabrik.

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini