Prancis Ngaku Kantongi Bukti Suriah Terlibat Perang Azerbaijan-Armenia

Prancis Ngaku Kantongi Bukti Suriah Terlibat Perang Azerbaijan-Armenia Kredit Foto: Antara/REUTERS/Gonzalo Fuentes

Presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan bahwa sekelompok milisi Suriah telah dikerahkan dalam konflik Armenia dengan Azerbaijan di Nagorno Karabakh. Ia bahkan menyatakan pihaknya telah mengantongi bukti untuk mendukung pernyataannya itu.

"Hari ini, kami memiliki informasi, dengan pasti, yang menunjukkan bahwa militan dari kelompok jihadis telah meninggalkan medan pertempuran di Suriah untuk bergabung kembali ke medan pertempuran di Karabakh," ujar Macron, menambahkan akan membahas masalah tersebut selama KTT Uni Eropa seperti dilansir dari Sputnik, Jumat (2/10/2020).

Baca Juga: Dikira Netral, Campur Tangan Israel dalam Perang Armenia-Azerbaijan Justru Terbongkar

Laporan itu datang hanya sehari setelah Macron memperingatkan terhadap bentrokan yang meningkat di wilayah itu, mengecam Ankara dengan menyebutnya "suka berperang," karena Turki berjanji untuk mendukung di Azerbaijan baik dalam negosiasi dan pertempuran.

Sebelumnya, Rusia menyuarakan keprihatinan tentang laporan bahwa militan bersenjata ilegal dipindahkan ke zona konflik Nagorno-Karabakh dari Libya dan Suriah untuk berpartisipasi dalam permusuhan lokal.

Bentrokan antara Baku dan Yerevan atas wilayah Nagorno-Karabakh --sebuah republik yang memproklamirkan diri di Transcaucasia yang mendeklarasikan kemerdekaannya dari Azerbaijan pada tahun 1991-- telah meningkat tajam sejak Minggu. Kedua belah pihak saling menyalahkan atas agresi tersebut dan berbagi banyak foto serta video kendaraan dan pesawat militer musuh mereka yang hancur.

Rusia, Prancis, Amerika Serikat (AS), dan banyak negara lain telah mendesak pihak-pihak yang bertikai untuk menghentikan bentrokan. Namun sikap berbeda ditunjukkan oleh Turki yang menyatakan dukungannya kepada Baku, menyatakan bahwa Armenia harus mengembalikan tanah yang telah diduduki ke Azerbaijan.

Yerevan, pada gilirannya, menuduh Ankara berpartisipasi dalam konflik tersebut. Armenia mengatakan bahwa pesawat Turki telah mendukung pasukan Azerbaijan selama aksi ofensif mereka dan bahkan menjatuhkan jet Su-25 Armenia.

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini