Portal Berita Ekonomi Minggu, 25 Oktober 2020

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 09:31 WIB. USD/EUR - 1,1776 (19/10), 1,1821 (20/10), 1,1861 (21/10), 1,1816 (22/10), 1,1859 (23/10).
  • 09:30 WIB. USD/GBP - 1,2947 (19/10), 1,2944 (20/10), 1,3144 (21/10), 1,3081 (22/10), 1,3040 (23/10).
  • 09:26 WIB. CNY/USD - 6,6803 (19/10), 6,6754 (20/10), 6,6503 (21/10), 6,6821 (22/10), 6,6843 (23/10).
  • 09:24 WIB. JPY/USD - 105,42 (19/10), 105,49 (20/10), 104,56 (21/10), 104,82 (22/10), 104,69 (23/10).
  • 09:22 WIB. IDR/USD - 14.670 (19/10), 14.650 (20/10), 14.610 (21/10), 14.640 (22/10), 14.650 (23/10).

Kisah Perusahaan Raksasa: Verizon Communications, Bisnis Telekomunikasi Nomor 2 di AS

Kisah Perusahaan Raksasa: Verizon Communications, Bisnis Telekomunikasi Nomor 2 di AS
WE Online, Jakarta -

Verizon Communications dibentuk pada Juni 2000 dengan penggabungan Bell Atlantic dan GTE. Verizon Wireless berevolusi dari penggabungan Vodafone Airtouch, Bell Atlantic, dan GTE. Perusahaan beroperasi dalam empat segmen bisnis dasar, yaitu Telekomunikasi Domestik, yang terdiri dari 16 anak perusahaan operasi telepon dan termasuk akses Internet; Nirkabel Domestik; Internasional, termasuk nirkabel; dan Layanan Informasi, yang menyediakan direktori dan konten online dan cetak.

Pada tahun operasional 2019, Verizon sukses membukukan pendapatan bersih sebesar 130,86 miliar dolar AS atau naik 3,8 persen dari tahun sebelumnya. Pendapatan itu didukung oleh laba bersih yang menyentuh angka 15,52 dolar AS turun 48,4 persen dari tahun sebelumnya. 

Baca Juga: Kisah Perusahaan Raksasa: Bank of China, Taipan China Bagian dari Big Four Global

Sementara itu Verizon hanya mencatatkan kenaikan pendapatan sebesar 0,8 persen pada 2020 dari 130 miliar dolar menjadi 131,86 miliar dolar AS. Perlu dicatat, meskipun pendapatan stabil, Verizon dikejutkan dengan laba yang melonjak di angka 24 persen sebesar 19,26 miliar dolar AS. Itu disebabkan oleh strategi membangun jaringan nirkabel 5G dan memperluas bisnisnya ke ranah hiburan, seperti yang dijelaskan CEO Hans Vestberg.

Dengan catatan tersebut, posisi Verizon dalam daftar Global 500 Fortune pada 2020 nyaman di peringkat 44. Meski dengan catatan kenaikan signifikan, nyatanya peringkat Verizon turun satu posisi dari nomor 43. 

Vestberg dengan cerdas bermitra dengan pihak lain, termasuk Disney, untuk memasok acara dan film populer kepada pelanggan nirkabel operator. Verizon juga memenuhi janji Vestberg untuk memulai layanan 5G di setidaknya 30 kota pada akhir 2019, meskipun di sebagian besar wilayah, cakupannya sangat terbatas.

Seperti apa perjalanan perusahaan raksasa telekomunikasi asal Amerika Serikat (AS) dalam perekonomian global? Hari Rabu (7/10/2020) ini, Warta Ekonomi akan mengulas kisah tersebut menjadi artikel sebagai berikut.

Bell Atlantic 

vintage-bell-atlantic-blue-telephone_1_6d1fd0409e9e55f1ad511fb167f257fe.jpg

Pada Januari 1982, Departemen Kehakiman AS mengakhiri gugatan anti-monopoli selama 13 tahun terhadap perusahaan terbesar dunia, American Telephone and Telegraph Company (AT&T). Berdasarkan keputusan persetujuan, AT&T memelihara fasilitas manufaktur dan penelitiannya, serta operasi jarak jauhnya. Pada 1 Januari 1984, AT&T mendivestasikan dirinya sendiri atas 22 perusahaan operasi lokal, yang dibagi di antara tujuh perusahaan induk daerah (RHC).

Jadi Bell Atlantic dibentuk dari AT&T. Perusahaan baru ini melayani negara bagian Atlantik utara dan mengawasi tujuh anak perusahaan telepon. AT&T sebagai pesaing membuktikan tantangan langsung dan selalu hadir untuk Bell Atlantic. 

Bell Atlantic Mobile Systems lepas landas lebih awal dari gerbang awal. Pada Maret 1984 perusahaan memperkenalkan Alex, layanan telepon seluler yang dimulai sebulan kemudian di pasar Washington DC, dan Baltimore, Maryland. Bell Atlantic Mobile Systems menginvestasikan 15,1 juta dolar AS dalam layanan seluler pemula.

Bell Atlantic melakukan beberapa akuisisi besar pada tahun pertama operasinya. Akuisisi termasuk Telecommunications Specialists, Inc. (TSI), sebuah perusahaan interkoneksi yang berbasis di Houston; Tri-Continental Leasing Corporation (Tri-Con) di New Jersey, penyedia komputer dan peralatan telekomunikasi; dan divisi Sorbus Inc. MAI, perusahaan layanan komputer AS terbesar kedua.

Pada akhir 1985, pendapatan Bell Atlantic mencapai 1,1 miliar dolar dengan pendapatan tahunan 9,1 miliar dolar AS. Dibandingkan dengan pesaingnya, Bell Atlantic adalah satu-satunya RHC yang hampir menghasilkan keuntungan dari bisnisnya yang tidak dikendalikan, senilai 600 juta dolar AS dalam pendapatannya.

Pada Juli 1987 Bell Atlantic mengumumkan rencana restrukturisasi, menggabungkan operasi layanan telepon dasar dan bisnis yang tidak diatur. Rencana tersebut juga meminta semua staf perusahaan telepon Bell Atlantic yang terpisah untuk melapor kepada presiden masing-masing.

Keadaan berubah agak cepat ke arah Bell Atlantic. Pada Januari 1988, perusahaan tersebut bersama dengan BellSouth dituduh melakukan pelanggaran dalam upaya penawaran untuk memenangkan kontrak pemerintah. Senator John Glenn dari Ohio memimpin tuduhan bahwa kedua RHC telah diberi informasi harga rahasia oleh seorang kepala Administrasi Layanan Umum. Bell Atlantic membantah tuduhan itu sepenuhnya, mengklaim bahwa laporan senator itu tidak akurat.

Bell Atlantic menerapkan reorganisasi lain pada 1989. Langkah pertama dilakukan dengan mengurangi staf manajemennya kurang dari 1.700 karyawan melalui program pensiun sukarela dan program insentif Selama waktu ini, Bell Atlantic menginvestasikan 2,3 miliar dolar AS dalam layanan jaringan untuk meningkatkan fasilitas telepon.

Untuk bersaing dalam komunikasi seluler, perusahaan memasarkan telepon seluler yang sangat ringan. Bell Atlantic Systems Integration kemudian dibentuk pada 1989 untuk meneliti dan mengeksplorasi kemampuan pemasaran dalam komunikasi suara dan data, serta kecerdasan buatan.

DSC04530_bell_atlantic_sign.jpg?resize=650%2C770

Tidak gentar oleh pertengkarannya dengan pemerintah, Bell Atlantic telah menciptakan organisasi pemeliharaan komputer independen terbesar di dunia pada 1990. Unit ini mampu melayani sekitar 500 komputer. Dengan pembelian bisnis pemeliharaan pihak ketiga Control Data Corporation pada bulan Januari 1990, Bell Atlantic memastikan posisinya sebagai pemimpin dalam pemeliharaan sistem IBM dan Digital Equipment Corporation.

Pada tahun 1992 Bell Atlantic mengakuisisi Metro Mobile, penyedia telekomunikasi radio seluler independen terbesar kedua di AS. Transaksi khusus ini memberi Bell Atlantic jangkauan telepon seluler paling luas di Pantai Timur. Sementara usaha patungan dengan NYNEX dan GTE untuk menggabungkan jaringan seluler masing-masing menjadi satu layanan nasional yang besar membuat berita dari pantai ke pantai.

Tahun 1996 terbukti sangat penting bagi masa depan Bell Atlantic. Pengumuman bahwa Bell Atlantic dan NYNEX akan bergabung dan menjadi perusahaan telepon terbesar kedua di negara itu. Meskipun pengumuman resmi itu mengejutkan beberapa orang sebab kesepakatan itu kontroversial dan ironis. 

Segera setelah berita merger dipublikasikan, unit operasi baru yang disebut Bell Atlantic Internet Solutions memulai debutnya.

Baca Juga

Tag: Perusahaan Raksasa, Verizon Communications

Penulis/Editor: Muhammad Syahrianto

Foto: Shutterstock

Kurs Rupiah
Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,949.47 3,909.96
British Pound GBP 1.00 19,360.36 19,166.25
China Yuan CNY 1.00 2,215.33 2,193.09
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,811.69 14,664.31
Dolar Australia AUD 1.00 10,554.81 10,442.46
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,911.19 1,892.14
Dolar Singapura SGD 1.00 10,912.61 10,800.05
EURO Spot Rate EUR 1.00 17,485.20 17,305.35
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,574.25 3,534.42
Yen Jepang JPY 100.00 14,145.44 14,000.68
Ringkasan BEI
No Name Today Change Stock
1 Composite Index 5112.188 20.372 706
2 Agriculture 1162.155 9.913 24
3 Mining 1435.499 5.179 47
4 Basic Industry and Chemicals 765.630 -1.582 80
5 Miscellanous Industry 951.694 22.664 53
6 Consumer Goods 1825.836 15.501 60
7 Cons., Property & Real Estate 323.756 11.438 95
8 Infrastruc., Utility & Trans. 812.761 -9.712 79
9 Finance 1127.096 1.833 93
10 Trade & Service 636.513 -0.535 175
No Code Prev Close Change %
1 RONY 376 470 94 25.00
2 BOLT 505 630 125 24.75
3 POLL 4,330 5,400 1,070 24.71
4 JSPT 920 1,135 215 23.37
5 PDES 202 244 42 20.79
6 JAWA 82 99 17 20.73
7 BBTN 1,260 1,430 170 13.49
8 SMSM 1,260 1,400 140 11.11
9 PALM 280 310 30 10.71
10 GEMA 308 338 30 9.74
No Code Prev Close Change %
1 TGRA 100 93 -7 -7.00
2 AIMS 129 120 -9 -6.98
3 BAJA 101 94 -7 -6.93
4 PBSA 650 605 -45 -6.92
5 TIRA 260 242 -18 -6.92
6 BRIS 1,300 1,210 -90 -6.92
7 DMMX 188 175 -13 -6.91
8 YPAS 290 270 -20 -6.90
9 ESIP 117 109 -8 -6.84
10 OKAS 103 96 -7 -6.80
No Code Prev Close Change %
1 BRIS 1,300 1,210 -90 -6.92
2 BBTN 1,260 1,430 170 13.49
3 TLKM 2,700 2,630 -70 -2.59
4 ANTM 1,085 1,085 0 0.00
5 ASRI 151 149 -2 -1.32
6 AGRO 370 350 -20 -5.41
7 BRPT 945 925 -20 -2.12
8 BBRI 3,300 3,290 -10 -0.30
9 BEST 179 182 3 1.68
10 PWON 404 416 12 2.97