Inggris Kebut Evaluasi Vaksin Corona Ciptaan AstraZeneca

Inggris Kebut Evaluasi Vaksin Corona Ciptaan AstraZeneca Foto: Antara/REUTERS/Tatyana Makeyeva

Produsen obat Inggris, AstraZeneca Plc mengatakan pada Minggu (1/11/2020) bahwa regulator kesehatan Inggris telah memulai peninjauan yang dipercepat dari potensi vaksin virus corona. Dalam tinjauan bergulir, regulator dapat melihat data klinis secara real time dan berdialog dengan pembuat obat tentang proses pembuatan dan uji coba untuk mempercepat proses persetujuan.

Pendekatan ini dirancang untuk mempercepat evaluasi obat atau vaksin yang menjanjikan selama keadaan darurat kesehatan masyarakat.

Baca Juga: Relawan Uji Vaksin Corona AstraZaneca Dilaporkan Tewas, Apa Penyebabnya?

"Kami mengonfirmasi tinjauan bergulir MHRA (Badan Pengatur Produk Obat dan Kesehatan) tentang potensi vaksin Covid-19 kami," kata juru bicara AstraZeneca.

Regulator dapat melihat data klinis secara real time dan berdialog dengan pembuat obat tentang proses pembuatan dan uji coba untuk mempercepat proses persetujuan.

Vaksin Covid-19 AstraZeneca sedang dikembangkan bersama dengan Universitas Oxford. Bloomberg melaporkan pada Jumat (30/10/2020) bahwa MHRA juga telah memulai peninjauan yang dipercepat untuk kandidat vaksin Covid-19 dari Pfizer Inc.

AstraZeneca dan Pfizer adalah di antara yang terdepan dalam perlombaan untuk mengembangkan vaksin untuk virus corona.

Produsen obat lainnya termasuk Johnson & Johnson dan Moderna Inc. Kandidat vaksin mereka sedang dalam uji coba tahap akhir, data sementara diharapkan dalam beberapa minggu mendatang.

Pembuat obat Inggris itu mengatakan pada  Senin vaksin eksperimental Covid-19 menghasilkan respons kekebalan pada orang dewasa tua dan muda. Vaksin itu juga memicu respons merugikan yang lebih rendah di antara orang tua.

Virus corona telah menewaskan lebih dari 1,19 juta orang di seluruh dunia, merusak ekonomi dunia, dan menjungkirbalikkan kehidupan normal miliaran orang.

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini