Portal Berita Ekonomi Selasa, 01 Desember 2020

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 16:17 WIB. Bursa - Indeks Hang Seng ditutup negatif 2,06% pada level 26.341.
  • 16:16 WIB. Bursa - Indeks KOSPI ditutup negatif 1,60% pada level 2.591.
  • 16:16 WIB. Bursa - Indeks Nikkei ditutup melemah 0,79% pada level 26.433.
  • 16:15 WIB. Bursa - Indeks Shanghai ditutup melemah 0,49% pada level 3.391.
  • 16:15 WIB. Bursa - Indeks Straits Times ditutup melemah 1,96% pada level 2.799.
  • 16:14 WIB. Bursa - Indeks FTSE 100 dibuka menguat 0,29% pada level 6.385.
  • 16:14 WIB. Valas - Dollar AS tertahan terhadap Yuan pada level 6,5781 CNY/USD.
  • 16:14 WIB. Valas - Rupiah ditutup melemah 0,21% terhadap Dollar AS pada level 14.120 IDR/USD.

Relawan Vaksin Corona Tewas, Brasil Bela Diri Sebut Kasus Bunuh Diri

Relawan Vaksin Corona Tewas, Brasil Bela Diri Sebut Kasus Bunuh Diri
WE Online, Sao Paulo -

Regulator kesehatan Brazil menangguhkan atau menghentikan sementara uji klinis vaksin virus corona baru (Covid-19) Sinovac China setelah kematian seorang relawan. Kematian relawan itu dinyatakan sebagai kasus bunuh diri dan saat ini sedang diselidiki.

Penangguhan uji klinis vakin Covid-19 Sinovac disambut gembira Presiden Jair Bolsonaro, yang telah berulang kali mengkritik kredibilitas vaksin dan mengatakan vaksin itu tidak akan dibeli oleh negaranya.

Regulator kesehatan Brazil, Anvisa, menangguhkan uji klinis vaksin pada Senin malam dengan mengatakan penangguhansudah dimulai sejak29 Oktober. 

Seorang sumber yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada Reuters yang dilansir Rabu (11/11/2020) bahwa insiden yang menyebabkan penangguhan itu adalah bunuh diri.

Pemerintah negara bagian Sao Paulo, tempat uji klinis itu dijalankan, kemudian mengonfirmasi bahwa kematian seorang relawan telah terdaftar sebagai bunuh diri dan sedang diselidiki lebih lanjut.

Pada Selasa malam, Anvisa mengatakan akan mempertahankan penangguhan uji klinis vaksin dan tidak memberikan indikasi berapa lama itu akan berlangsung. Anvisa menepis indikasi bahwa langkah itu bermotif politik, dengan mengatakan keputusan itu murni teknis.

Penyelenggara uji klinis vaksin mengkritik keputusan Anvisa, dengan mengatakan bahwa mereka belum diberitahu sebelumnya dan tidak ada alasan untuk menghentikan uji klinis.

Meskipun seorang relawan uji klinis telah meninggal, itu tidak ada hubungannya dengan vaksin tersebut. Demikian disampaikan Jean Gorinchteyn, Menteri Kesehatan untuk negara bagian Sao Paulo, pada konferensi pers pada hari Selasa.

“Kami memiliki kejadian eksternal yang membuat regulator diberitahu,” kata Gorinchteyn. Vaksin tersebut dinyatakan aman.

Dimas Covas, kepala lembaga penelitian medis Sao Paulo Butantan, yang melakukan uji klinis vaksin Covid-19 Sinovac, mengatakan vaksin tersebut tidak menunjukkan efek samping yang serius. Berbicara pada konferensi pers yang sama, dia berharap uji klinis akan dilanjutkan pada Selasa atau Rabu pekan ini.

Anvisa mengatakan informasi awal yang mereka terima dari Butantan tidak menyebutkan bahwa kematian relawan itu adalah bunuh diri.

"Kami tidak punya pilihan selain menangguhkan uji klinis mengingat kejadian tersebut," kata kepala Anvisa, Antônio Barra Torres.

Penangguhan uji klinis di Brazil, salah satu dari tiga studi besar tahap akhir Sinovac, dan dampak yang ditimbulkan menggarisbawahi atmosfer politik yang semakin tegang seputar pengembangan dan distribusi vaksin potensial.

Kemunduran upaya Sinovac kontras dengan kabar baik dari Pfizer Inc, yang mengatakan pada hari Senin bahwa vaksin Covid-19 eksperimentalnya lebih dari 90% efektif berdasarkan hasil uji coba awal.

Bolsonaro, seorang skeptis lama China, telah menolak vaksin Sinovac karena kurang kredibilitas. Pada Selasa pagi, dia mengatakan di halaman Facebook-nya bahwa penangguhan itu adalah "kemenangan lain bagi Jair Bolsonaro".

Partner Sindikasi Konten: SINDOnews

Baca Juga

Tag: Vaksin Corona, Virus Corona, Covid-19, Sinovac Biotech Ltd

Penulis: Redaksi WE Online

Editor: Muhammad Syahrianto

Kredit Foto: Antara/REUTERS/Tatyana Makeyeva

Kurs Rupiah
Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,785.80 3,748.03
British Pound GBP 1.00 18,939.57 18,749.71
China Yuan CNY 1.00 2,156.80 2,135.08
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,198.64 14,057.36
Dolar Australia AUD 1.00 10,501.31 10,395.42
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,831.92 1,813.67
Dolar Singapura SGD 1.00 10,618.19 10,511.75
EURO Spot Rate EUR 1.00 17,000.03 16,825.25
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,491.61 3,453.05
Yen Jepang JPY 100.00 13,670.94 13,531.00
Ringkasan BEI
No Name Today Change Stock
1 Composite Index 5612.415 -170.920 705
2 Agriculture 1317.058 28.447 24
3 Mining 1674.088 -3.374 47
4 Basic Industry and Chemicals 863.286 -28.789 80
5 Miscellanous Industry 958.275 -39.047 53
6 Consumer Goods 1839.376 -49.225 60
7 Cons., Property & Real Estate 372.398 -6.104 95
8 Infrastruc., Utility & Trans. 945.008 -49.687 79
9 Finance 1259.171 -43.051 93
10 Trade & Service 681.109 -16.238 174
No Code Prev Close Change %
1 TOBA 400 494 94 23.50
2 HRUM 2,290 2,780 490 21.40
3 YPAS 396 462 66 16.67
4 CLAY 1,450 1,690 240 16.55
5 FIRE 386 448 62 16.06
6 DOID 354 410 56 15.82
7 ARGO 1,730 1,990 260 15.03
8 BOSS 143 163 20 13.99
9 HITS 448 510 62 13.84
10 LPKR 206 234 28 13.59
No Code Prev Close Change %
1 CSAP 372 346 -26 -6.99
2 LPPF 1,360 1,265 -95 -6.99
3 UNTR 24,725 23,000 -1,725 -6.98
4 INKP 9,325 8,675 -650 -6.97
5 BBSS 115 107 -8 -6.96
6 BMTR 288 268 -20 -6.94
7 MAPI 865 805 -60 -6.94
8 LINK 2,600 2,420 -180 -6.92
9 ADMG 159 148 -11 -6.92
10 ANTM 1,230 1,145 -85 -6.91
No Code Prev Close Change %
1 TLKM 3,460 3,230 -230 -6.65
2 ASII 5,550 5,300 -250 -4.50
3 BBRI 4,270 4,090 -180 -4.22
4 BRIS 1,470 1,430 -40 -2.72
5 DOID 354 410 56 15.82
6 TOWR 1,125 1,095 -30 -2.67
7 BBNI 6,350 6,000 -350 -5.51
8 PGAS 1,490 1,390 -100 -6.71
9 AGRO 570 540 -30 -5.26
10 ANTM 1,230 1,145 -85 -6.91