Portal Berita Ekonomi Minggu, 29 November 2020

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief

Terbesar Sejak Perang Dingin, Inggris Tingkatkan Anggaran Belanja Militer

Terbesar Sejak Perang Dingin, Inggris Tingkatkan Anggaran Belanja Militer
WE Online, London -

Pemerintah Inggris pada hari Kamis mengumumkan peningkatan belanja militer terbesarnya sejak Perang Dingin. Perdana Menteri (PM) Boris Johnson berjanji bahwa pasca-Brexit, Inggris akan mengakhiri "era mundur" beberapa dekade perannya di dunia.

Johnson mengatakan pengeluaran ekstra mencerminkan kebutuhan untuk meningkatkan kemampuan militer bahkan ketika pandemi Covid-19 merusak ekonomi dan membebani keuangan publik. Dia menguraikan rencana untuk komando luar angkasa baru, sebuah badan artificial intelligence dan mengatakan Angkatan Laut akan dipulihkan sebagai yang paling kuat di Eropa.

Baca Juga: Inggris Yakin Radikalisme Bisa Tumbuh saat Anak-anak Muda Karantina Mandiri

Menguraikan kesimpulan pertama dari tinjauan besar kebijakan luar negeri dan pertahanan, ia mengumumkan tambahan £16,5 miliar (USD22 miliar) untuk militer selama empat tahun ke depan. Anggaran pertahanan sekarang hanya di bawah £42 miliar setahun.

"Era pemotongan anggaran pertahanan kita harus berakhir, dan itu berakhir sekarang," kata Johnson kepada parlemen melalui tautan video dari kantornya di Downing Street, tempat dia mengisolasi diri setelah kontak dengan seseorang yang dinyatakan positif Covid-19.

"Saya telah melakukan ini di tengah pandemi, di tengah setiap tuntutan lain atas sumber daya kami, karena pertahanan wilayah dan keselamatan rakyat Inggris harus diutamakan," ujarnya, seperti dilansir Reuters, Jumat (20/11/2020).

Inggris adalah sekutu utama Amerika Serikat (AS) di medan perang di Irak dan Afghanistan. Inggris sejatinya, bersama Prancis, menjadi kekuatan militer utama di Uni Eropa. Tetapi pemungutan suara 2016, di mana mayoritas rakyat Inggris memilih keluar dari Uni Eropa, telah membuat peran global negara itu tidak pasti pada saat China sedang bangkit dan Presiden Donald Trump telah meragukan dukungan AS untuk sekutu tradisionalnya tersebut.

Pengumuman pengeluaran militer muncul hanya seminggu setelah Johnson berjanji kepada Presiden terpilih AS Joe Biden bahwa Inggris bertekad untuk tetap menjadi sekutu militer yang berharga.

Christopher Miller, Pelaksana Tugas (Plt) Menteri Pertahanan AS, dalam pemerintahan Trump yang akan lengser, menyambut baik pengeluaran ekstra tersebut.

"Inggris adalah sekutu kami yang paling kuat dan cakap, dan peningkatan pengeluaran (belanja militer) ini menunjukkan komitmen mereka kepada NATO dan keamanan bersama kami," katanya. "Dengan peningkatan ini, militer Inggris akan terus menjadi salah satu kekuatan tempur terbaik di dunia."

Pemerintah Inggris mengatakan kenaikan itu akan memperkuat posisi Inggris sebagai pemboros pertahanan terbesar di Eropa dan terbesar kedua di NATO. 

Partner Sindikasi Konten: SINDOnews

Baca Juga

Tag: Inggris, Militer

Penulis: Redaksi WE Online

Editor: Muhammad Syahrianto

Kredit Foto: Sindonews

Kurs Rupiah
Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,790.36 3,752.54
British Pound GBP 1.00 18,989.37 18,799.02
China Yuan CNY 1.00 2,159.95 2,138.33
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,215.73 14,074.28
Dolar Australia AUD 1.00 10,461.36 10,354.45
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,834.03 1,815.73
Dolar Singapura SGD 1.00 10,619.85 10,510.25
EURO Spot Rate EUR 1.00 16,938.04 16,763.87
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,492.81 3,452.96
Yen Jepang JPY 100.00 13,662.40 13,522.56
Ringkasan BEI
No Name Today Change Stock
1 Composite Index 5783.335 23.419 705
2 Agriculture 1288.611 57.286 24
3 Mining 1677.462 40.460 47
4 Basic Industry and Chemicals 892.075 -3.307 80
5 Miscellanous Industry 997.322 -11.719 53
6 Consumer Goods 1888.601 14.282 60
7 Cons., Property & Real Estate 378.502 9.885 95
8 Infrastruc., Utility & Trans. 994.695 7.522 79
9 Finance 1302.222 -4.926 93
10 Trade & Service 697.347 6.891 174
No Code Prev Close Change %
1 KICI 181 234 53 29.28
2 RELI 336 420 84 25.00
3 AIMS 123 153 30 24.39
4 SKLT 1,490 1,850 360 24.16
5 LPKR 166 206 40 24.10
6 AGRO 460 570 110 23.91
7 KONI 374 444 70 18.72
8 ATIC 590 690 100 16.95
9 INPP 650 760 110 16.92
10 PNSE 980 1,140 160 16.33
No Code Prev Close Change %
1 BALI 1,000 930 -70 -7.00
2 DAYA 488 454 -34 -6.97
3 PANR 160 149 -11 -6.88
4 EPAC 160 149 -11 -6.88
5 UANG 234 218 -16 -6.84
6 DYAN 59 55 -4 -6.78
7 ABDA 6,400 5,975 -425 -6.64
8 MTSM 212 198 -14 -6.60
9 BUMI 76 71 -5 -6.58
10 VIVA 61 57 -4 -6.56
No Code Prev Close Change %
1 TOWR 1,075 1,125 50 4.65
2 BRIS 1,375 1,470 95 6.91
3 PPRO 98 98 0 0.00
4 TLKM 3,470 3,460 -10 -0.29
5 AGRO 460 570 110 23.91
6 KBAG 51 50 -1 -1.96
7 APLN 170 180 10 5.88
8 ASII 5,650 5,550 -100 -1.77
9 ASRI 234 250 16 6.84
10 BBRI 4,290 4,270 -20 -0.47