Portal Berita Ekonomi Selasa, 24 November 2020

Perspektif Baru Bisnis & Ekonomi

  • icon facebook kecil
  • icon twitter kecil
  • icon feed kecil
  • icon youtube kecil
  • icon email kecil
Executive Brief
  • 17:10 WIB. Bursa - Indeks Hang Seng ditutup menguat 0,13% pada level 26.486.
  • 17:08 WIB. Bursa - Indeks KOSPI ditutup menguat 1,92% pada level 2.602.
  • 17:07 WIB. Bursa - Indeks Shanghai ditutup positif 1,09% pada level 3.414.
  • 17:06 WIB. Bursa - Indeks Straits Times ditutup menguat 1,27% pada level 2.848.
  • 17:05 WIB. Bursa - Indeks FTSE 100 dibuka menguat 0,25% pada level 6.367.
  • 17:04 WIB. Valas - Dollar AS menguat 0,04% terhadap Yuan pada level 6,5655 CNY/USD.
  • 17:03 WIB. Valas - Rupiah ditutup menguat 0,11% terhadap Dollar AS pada level 14.149 IDR/USD.

Kisah Perusahaan Raksasa: Itochu, Bisnis Warisan Keluarga Abad ke-19 yang Terus Sukses hingga Kini

Kisah Perusahaan Raksasa: Itochu, Bisnis Warisan Keluarga Abad ke-19 yang Terus Sukses hingga Kini
WE Online, Jakarta -

Itochu Corporation adalah perusahaan perdagangan umum terbesar ketiga di Jepang. Bersama Mitsui & Co dan Mitsubishi Corporation, Itochu menyandang gelar sogo-sosha-trailing yang menjadi tiga raksasa di Jepang. 

Itochu merupakan perusahaan umum karena ia menangani berbagai macam produk dan layanan di hampir setiap industri. Selainitu karena perusahaan dapat menangani berbagai fungsi. 

Baca Juga: Kisah Perusahaan Raksasa: Lahir buat Benahi Kesalahan Leluhurnya, Pamor Valero Energy Malah Menanjak

Untuk perdagangan umum sendiri khusus mempertemukan pembeli dan penjual dari berbagai produk dan layanan serta menangani keuangan dan pengangkutan dari transaksi yang terjadi. Keuntungannya diperoleh sebagian besar dari komisi lewat transaksi jangka pendek tersebut. 

Di akhir abad ke-20 Itochu dan sejumlah sogo shosha beralih ke investasi ekuitas jangka panjang. Sejak saat itu, perusahaan lebih memfokuskan sumber dayanya dalam bidang bisnis strategi utama, meliputi industri informasi dan multimedia, konsumen dan ritel, layanan keuangan, dan pengembangan sumber daya alam.

Karena telah menjadi salah satu perusahaan raksasa dunia, Itochu masuk dalam Global 500 milik Fortune. Ia sempat duduk di peringkat ketiga dunia pada 1996, yang menjadi rekor tertinggi Itochu yang pernah diraih. Sayangnya pada 2004, perusahaan terjatuh cukup dalam, sehingga turun ke posisi 348 dunia. 

Seiring berjalannya waktu, kondisi finansial Itochu membaik dan ditandai dengan naiknya peringkat perusahaan dalam Global 500. Peningkatan drastis itu terjadi pada 2018 ke 2019, saat dari nomor 204 melompat jauh ke urutan 65 dunia. 

Kondisi keuangan Itochu pada 2018 berada di angka 49,73 miliar dolar AS. Setahun kemudian terjadi peningkatan 110,4 persen sehingga menjadikan pendapatannya naik signifikan menjadi 104,62 miliar dolar. Begitupun dengan keuntungannya yang naik 24,9 persen dari 3,61 miliar dolar pada 2018 menjadi 4,51 miliar dolar setahun berikutnya.

Sayangnya tren baik itu berhenti ketika memasuki tahun 2020. Penghasilan Itochu justru turun 3,9 persen menjadi 100,52 miliar dolar. Meski begitu untungnya laba bersih berhasil naik sebesar 2,1 persen menjadi 4,61 miliar dolar. Sementara untuk aset dan total ekuitasnya masing-masing senilai 101,04 miliar dan 27,72 miliar dolar AS. Capaian ini membawanya duduk di peringkat 72 dalam Global 500.

Untuk lebih jelasnya, berikut uraian ringkas Warta Ekonomi, Jumat (20/11/2020) terkait perusahaan raksasa perdagangan asal Jepang Itochu.

Itochu telah lahir pada sekira abad ke-19. Sang pendiri, Chubei Itoh yang lahir pada 1842, putra seorang bedagang, memanfaatkan perdagangan internasional yang dibuka Amerika Serikat pada 1853. Itoh yang masih belia pada 1858 melakukan perjalanan penjualannya sendiri untuk menjual kain ke pedagang di Okayama dan Hiroshima. 

Dua tahun kemudian pada usia 18 tahun, Itoh mendirikan bisnis grosir sendiri. Ia dianggap cukup rajin dalam bekerja untuk mengembangkan usaha kecilnya.

Dalam gejolak politik tahun 1860-an ketika pemerintahan Shogun Tokugawa yang berumur 264 tahun digulingkan oleh loyalis Kaisar Meiji pada 1868, bisnis Itoh justru makin berkembang. Usai masa transisi itu, pada 1872, ia membuka toko kecil di Osaka. Yang paling mengejutkan, dalam lima tahun ia berbisnis, tokonya menjadi salah satu pengecer grosit tekstil terbesar di kota itu. Saking besarnya, ia membuka cabang di Kyoto pada 1883.

Chubei Itoh dan keponakannya Tetsujiro Sotoumi membuka toko ketiga di Kobe pada tahun 1885. Perusahaan Itoh-Sotoumi terutama terlibat dalam ekspor barang tekstil melalui shokan, atau agen perdagangan asing. 

Perdagangan ekspor sangat menguntungkan, meskipun ada shokan yang mengumpulkan komisi besar. Keuntungan dari penjualan ekspor diinvestasikan kembali dalam operasi domestik perusahaan. 

Itoh membuka kantor asing di Shanghai dalam upaya untuk memotong shokan dan komisi mereka. Namun, itu adalah pasar yang sulit untuk dimasuki, dan perwakilan perusahaan tidak memiliki keterampilan yang tepat yang diperlukan untuk menangani pedagang China secara efektif. Akibatnya, kantor Shanghai terus menerus merugi.

Pada tahun 1893 Itoh mendirikan Itoh Itomise (Toko Benang dan Benang), dimana C. Itoh & Company dan ITOCHU diturunkan secara langsung. Itoh meninggal pada tahun 1903 dan putra keduanya, yang juga bernama Chubei, mewarisi bisnis tersebut. Itoh yang lebih muda sangat terlatih dan terbukti mahir dalam urusan bisnis seperti ayahnya.

Usaha bisnis Itoh di daratan Asia memburuk selama tahun 1907. Di Chosen ada peningkatan ketidakpuasan dengan 'kualitas rendah produk Jepang.' 

Di sisi lain, perwakilan di Shanghai merasa semakin sulit untuk mengelola fluktuasi nilai tukar antara yen berbasis emas dan mata uang China berbasis perak. Salah urus di kantor Shanghai menjadi begitu akut sehingga pada tahun 1908 ia dijual kepada karyawannya dan diputus dari perusahaan Itoh.

Perusahaan pulih dengan cepat, terutama disebabkan oleh peningkatan pesat dalam aktivitas perdagangan domestik. Pada Maret 1910 Chubei Itoh, yang berumur 23 tahun, dilaporkan pergi ke London untuk belajar administrasi bisnis. Namun, kemungkinan besar dia menghabiskan waktunya untuk bernegosiasi dengan pedagang Inggris. 

Itoh membeli wol bermutu tinggi dan produk lainnya dalam jumlah besar langsung dari pedagang grosir di London dan mengirimkannya ke perusahaannya di Jepang. Itoh juga menemukan bahwa pinjaman bank di London biasanya ditetapkan sekitar dua hingga tiga persen, jauh lebih rendah dari 11 hingga 13 persen yang dibebankan oleh Yokohama Specie Bank di Jepang. 

Memanfaatkan kedua faktor ini meningkatkan kemampuan Itoh untuk menjual lebih rendah dari pesaing di Jepang dan menginvestasikan kembali sebagian besar keuntungan perusahaan. Pada tahun 1914, Itoh mereorganisasi Itoh Itomise dengan nama C. Itoh & Company. Empat tahun kemudian perusahaan tersebut menjadi perusahaan saham publik dan berganti nama menjadi C. Itoh & Company, Ltd.

Ekonomi yang kuat dan permintaan yang meningkat untuk produk tekstil mengubah divisi perdagangan impor C. Itoh hampir dalam semalam. Permintaan akan produk Itoh terus tumbuh lebih cepat daripada pasokan, menyebabkan harga (dan karenanya, margin keuntungan) ikut naik. 

Pada tahun 1919, divisi perdagangan telah berkembang menjadi dua kali ukuran perusahaan induknya, dan kantor asing telah didirikan di New York, Calcutta, Manila, dan empat kota di China. Seiring dengan pertumbuhan volume perdagangan Itoh, begitu pula dengan variasi produknya. Selain tekstil dan produk pertanian, perusahaan menangani permesinan, produk besi dan baja, dan mobil.

Jepang memasuki resesi serius pada tahun 1920 yang berdampak buruk pada permintaan konsumen. Karena fakta bahwa C. Itoh masih merupakan perusahaan yang relatif kecil tanpa dukungan penuh dari bank zaibatsu, ia terpaksa meminjam dalam jumlah besar untuk menutupi kewajibannya dan terjerat utang. 

Tahun berikutnya perusahaan melakukan reorganisasi. C. Itoh & Company direstrukturisasi dan dinamai Marubeni Company. Perusahaan baru lainnya bernama Daido Trading diciptakan dari divisi C. Itoh Trading. Ini sebelumnya bertanggung jawab untuk perdagangan dengan Asia Tenggara dan Amerika Serikat, tetapi hancur ketika permintaan impor menghilang.

Ketiga perusahaan Itoh tersebut terpaksa merumahkan ratusan pekerjanya dan menangguhkan dividen saham selama beberapa tahun. Pemulihan mereka lambat, tetapi mendapatkan momentum di tahun 1920-an. Ironisnya, perusahaan-perusahaan ini mengalami pertumbuhan pasca-resesi terkuat mereka selama depresi global tahun 1930-an. 

Cabang Calcutta, yang ditutup pada tahun 1921, dibuka kembali pada tahun 1931. Pada tahun-tahun berikutnya, kantor baru dibuka di Australia, Thailand, dan Indonesia. Selama periode inilah pemerintahan satu orang yang baik hati dari Chubei Itoh II digantikan oleh bentuk manajemen presidensial yang lebih berorientasi pada konsensus.

Para militeris memimpin Jepang berperang melawan Cina pada tahun 1937, dan kemudian melawan Inggris pada tahun 1940, dan Amerika Serikat pada tahun 1941. Tahun itu Itoh bergabung dengan Marubeni & Company dan Kishimoto & Company untuk membentuk perusahaan baru bernama Sanko K.K. Konsentrasi sumber daya dimaksudkan untuk memfasilitasi efisiensi yang lebih besar dan menghemat sumber daya yang terbatas.

Pada tahun 1950 perwakilan perdagangan Itoh dikirim ke India, Pakistan, dan Amerika Serikat. Upaya perang Perserikatan Bangsa-Bangsa di Korea mengharuskan perubahan kebijakan komersial di Jepang. 

Dalam waktu singkat, perusahaan Jepang, termasuk Itoh, dikontrak untuk memasok makanan, pakaian, dan ketentuan lainnya kepada pasukan Perserikatan Bangsa-Bangsa di Korea. Itoh, yang telah membangun jaringan pemasok internasional, dengan cepat bersiap untuk menghadapi peningkatan bisnis yang tiba-tiba. Lini produk perusahaan, yang telah lama didominasi oleh produk tekstil, didiversifikasi menjadi minyak bumi, mesin, pesawat terbang, dan mobil.

C. Itoh & Company dan pemimpin kelompok keiretsu seperti Mitsui Bussan, Mitsubishi, dan Sumitomo bergerak terutama dalam perdagangan. Mereka kemudian dikenal sebagai sogo shosha, atau 'perusahaan perdagangan umum'. C. Itoh mengalami pertumbuhan yang kuat selama tahun 1960-an, terutama karena kuatnya aktivitas perdagangannya. Jaringan informasi internasional dibuat yang membuat perusahaan lebih responsif terhadap peluang bisnis di seluruh dunia.

Pada akhir 1960-an, Itoh mengidentifikasi peluang untuk mengembangkan tambang nikel dan kobalt di Greenvale di timur laut Australia. Itoh, bermitra dengan kepentingan Australia, Mitsubishi, dan Nissho Iwai, memulai proyek tersebut pada tahun 1971. Bahan baku dari tambang tersebut akan dijual antara lain ke Kawasaki Steel dan Nisshin Steel, dan digunakan untuk memproduksi baja tahan karat.

Ketika merger terpengaruh pada tanggal 1 Oktober 1977, C. Itoh & Company berpindah dari perusahaan perdagangan Jepang terbesar keempat menjadi ketiga. Penggabungan tersebut sangat meningkatkan minat Itoh dalam baja dan bahan kimia, dan selanjutnya mengurangi tekstil menjadi sekitar 20 persen dari total volume penjualan.

Di bawah kepemimpinan presiden Isao Yonekura, Itoh menanggapi perubahan mendasar ini dengan menambah aktivitas perdagangannya, investasi ekuitas jangka panjang dalam usaha patungan dan afiliasi yang benar-benar menghasilkan produk dan layanan --dengan demikian bergeser dari pedagang murni menjadi lebih banyak perusahaan induk investasi. Dua bidang utama investasi perusahaan adalah bidang terkait telekomunikasi dan multimedia.

Pada tahun 1985 Japan Communications Satellite Co. (JCSAT) dibentuk sebagai perusahaan patungan C. Itoh (40 persen), Hughes Communications (30 persen), dan Mitsui (30 persen). Empat tahun kemudian JCSAT menjadi perusahaan pertama di Jepang yang meluncurkan dan mengoperasikan satelit komunikasi pribadi.

Pada tahun 1991, Itoh dan Toshiba Corporation masing-masing menyumbang 500 juta dolar untuk memperoleh gabungan 12,5 persen saham dalam bisnis film, televisi, dan TV kabel Time Warner Inc. Mitra juga membentuk usaha patungan, Time Warner Entertainment Japan Corp, untuk mengoperasikan operasi Time Warner di Jepang, termasuk distribusi video rumah, film, dan program TV. Itoh dan Toshiba masing-masing memegang 25 persen dari usaha ini, dengan perusahaan AS memegang separuh sisanya.

Pada tahun 1992 C. Itoh & Co. mengubah namanya menjadi Itochu Corporation, mengadopsi transliterasi dari nama Jepangnya. Pada saat pergantian nama, Itochu pernah menduduki posisi sogo shosha terbesar selama beberapa tahun. Penjualan konsolidasi untuk tahun yang berakhir pada Maret 1992 mencapai 20,6 triliun yen (154 miliar dolar).

Perusahaan perdagangan membangun portofolio saham yang besar dan menjadi terpikat pada pendapatan yang bisa mereka peroleh melalui arbitrase (atau zaiteku, seperti yang dikenal di Jepang). Setelah gelembung pecah, sogo shosha ditinggalkan dengan portofolio besar yang nilainya anjlok. 

Pada tahun fiskal 1994, Itochu mencatat kerugian luar biasa sebesar 662 juta dolar untuk menghapus anak perusahaan keuangan dan real estat yang bangkrut serta aset lain yang tidak berkinerja baik. Hal ini menyebabkan perusahaan membukukan rugi bersih 14,13 miliar yen (137,5 juta dolar) untuk tahun tersebut.

Itochu sangat terlibat di negara-negara bermasalah seperti Thailand dan Indonesia. Pada akhir 1997, Itochu terus merestrukturisasi dengan melepaskan atau menghapus 230 miliar yen (1,8 miliar dolar) dalam bentuk pinjaman macet dan aset bermasalah. Hal ini menyebabkan kerugian yang lebih besar yaitu 91,93 miliar yen (713,9 juta dolar) untuk tahun fiskal 1998.

Masih terhuyung-huyung dari kesulitan keuangannya, perusahaan mengumpulkan uang tambahan --1,17 miliar dolar-- melalui penjualan saham Time Warner di tiga bagian terpisah, yaitu transaksi pada tahun 1998 dan 1999. 

Kerugian tahun fiskal 1999 berkurang menjadi 34,09 miliar yen (283 juta dolar), tetapi perusahaan tidak membayar dividen untuk pertama kalinya dalam 50 tahun. Saat ini, Itochu telah jatuh ke posisi nomor tiga di antara sogo shosha, setelah dikalahkan oleh Mitsui dan Mitsubishi.

Di bawah kepemimpinan Presiden dan CEO Uichiro Niwa, Itochu pada April 1999 memprakarsai rencana strategis dua tahun yang disebut Global-2000. Aspek kunci dari rencana tersebut adalah pengalihan perusahaan ke struktur perusahaan induk, dengan tujuh perusahaan divisi Itochu mendapatkan otonomi manajemen yang lebih besar. 

Sulit untuk memprediksi apakah program Global-2000 akan memposisikan Itochu untuk berhasil secara menguntungkan dalam lingkungan deregulasi yang lebih kompetitif di awal abad ke-21. Tetapi pengumuman Oktober 1999 tentang penghapusan aset bermasalah besar lainnya --yang satu ini berkonsentrasi pada proyek real estat dan berjumlah 253 miliar yen (2,38 miliar dolar)-- pasti akan membawa perusahaan ke kerugian bersih terbesar untuk tahun fiskal 2000.

Jauh ke depan, Masahiro Okafuji menjadi presiden Itochu pada tahun 2010 dan mengumumkan strategi untuk menjadikan Itochu sebagai sogo shosha peringkat pertama di bidang selain sumber daya mentah, terutama di produk makanan dan mesin. Di bawah kepemimpinan Okafuji, Itochu menerapkan larangan umum pada pekerjaan setelah jam 8 malam dengan kebijakan "lampu mati" yang berlaku pada jam 10 malam sambil mendorong bahwa setiap lembur yang diperlukan dilakukan di pagi hari, mengurangi jumlah total lembur di perusahaan. 

Itochu memindahkan kantor pusatnya di Osaka ke Gedung Gerbang Utara yang berdekatan dengan Stasiun Osaka pada tahun 2011.

Itochu mengadakan hubungan kepemilikan saham silang dengan konglomerat Thailand Charoen Pokphand (CP) pada tahun 2014, dan bersama dengan CP, setuju untuk menginvestasikan lebih dari 8 miliar dolar di konglomerat milik China CITIC Limited selama 2015, investasi terbesar yang pernah dibuat oleh sebuah perusahaan perdagangan umum Jepang. Transaksi tersebut juga merupakan akuisisi terbesar di China oleh sebuah perusahaan Jepang, dan investasi terbesar oleh orang asing di sebuah perusahaan milik China. 

Pada 2020 Itochu adalah salah satu dari tiga pedagang tuna global terbesar bersama dengan Tri Marine of Italy dan FCF of Taiwan. Berkshire Hathaway mengakuisisi lebih dari 5 persen saham di perusahaan, bersama dengan empat rumah perdagangan Jepang lainnya, selama periode 12 bulan yang berakhir pada Agustus 2020.

Baca Juga

Tag: Perusahaan Raksasa, Itochu Corporation

Penulis/Editor: Muhammad Syahrianto

Foto: Reuters

Kurs Rupiah
Mata Uang Simbol Nilai Jual Beli
Arab Saudi Riyal SAR 1.00 3,795.45 3,757.58
British Pound GBP 1.00 18,966.47 18,774.93
China Yuan CNY 1.00 2,170.87 2,148.29
Dolar Amerika Serikat USD 1.00 14,234.82 14,093.18
Dolar Australia AUD 1.00 10,422.74 10,311.98
Dolar Hong Kong HKD 1.00 1,836.06 1,817.75
Dolar Singapura SGD 1.00 10,607.96 10,500.06
EURO Spot Rate EUR 1.00 16,903.85 16,734.24
Ringgit Malaysia MYR 1.00 3,482.95 3,444.92
Yen Jepang JPY 100.00 13,720.31 13,582.48
Ringkasan BEI
No Name Today Change Stock
1 Composite Index 5652.764 81.108 705
2 Agriculture 1242.319 3.909 24
3 Mining 1605.038 42.110 47
4 Basic Industry and Chemicals 863.060 26.748 80
5 Miscellanous Industry 1019.264 10.676 53
6 Consumer Goods 1867.172 10.917 60
7 Cons., Property & Real Estate 358.681 5.810 95
8 Infrastruc., Utility & Trans. 959.287 24.113 79
9 Finance 1285.741 12.086 93
10 Trade & Service 666.726 8.434 174
No Code Prev Close Change %
1 RELI 266 332 66 24.81
2 SMBR 645 795 150 23.26
3 MTSM 184 226 42 22.83
4 GGRP 342 420 78 22.81
5 SKLT 1,425 1,710 285 20.00
6 AKPI 314 370 56 17.83
7 ENRG 60 70 10 16.67
8 YPAS 350 408 58 16.57
9 FORU 98 114 16 16.33
10 INDY 1,170 1,360 190 16.24
No Code Prev Close Change %
1 PPGL 220 198 -22 -10.00
2 KMDS 492 458 -34 -6.91
3 BRAM 5,100 4,750 -350 -6.86
4 YULE 350 326 -24 -6.86
5 NICK 322 300 -22 -6.83
6 TAMA 179 167 -12 -6.70
7 PGLI 240 224 -16 -6.67
8 GLVA 394 368 -26 -6.60
9 RONY 274 256 -18 -6.57
10 CSMI 540 505 -35 -6.48
No Code Prev Close Change %
1 TOWR 1,030 1,070 40 3.88
2 TLKM 3,220 3,320 100 3.11
3 SMBR 645 795 150 23.26
4 PPRO 67 70 3 4.48
5 BRPT 955 1,045 90 9.42
6 BBNI 5,675 5,900 225 3.96
7 FREN 68 70 2 2.94
8 BBRI 4,020 4,080 60 1.49
9 ADHI 920 1,025 105 11.41
10 ANTM 1,210 1,255 45 3.72