Soal Habib Rizieq, Tokoh Islam Bilang: Dihormati Sewajarnya Saja

Soal Habib Rizieq, Tokoh Islam Bilang: Dihormati Sewajarnya Saja Foto: Antara/Muhammad Iqba

Ramainya isu di seputar kedatangan Habib Rizieq Shihab (HRS) memantik reaksi beberapa tokoh Islam. Mereka menilai riuhnya polemik seputar HRS akhir-akhir ini akibat kurang utuhnya pemahaman tentang sosok sayyid sehingga memicu penghormatan yang berlebihan.

“Kenapa urusan sayyid ini jadi sedemikian abstrak dan menegangkan? Di satu sisi sepertinya orang-orang itu jarang ketemu sayyid dalam hidup mereka. Jadinya mereka kurang memiliki pengalaman tentang sayyid sebagai manusia biasa,” ujar Katib A’am PBNU KH Yahya Cholil Staquf seperti yang dipublikasikan dalam akun twitter milik @stakof. Baca Juga: Tentara Pastikan Akan Menindak Baliho Habib Rizieq yang Masih Terpasang

Untuk diketahui Sayyid adalah sebutan untuk turunan Nabi Muhammad SAW dari jalur Husain bin Ali bin Abu Thalib. HRS merupakan keturunan Nabi SAW dari jalur Husain Bin Ali Bin Thalib. Sedangkan keturunan Nabi Muhammad SAW dari jalur Hasan bin Ali Bin Thalib lazim disebut sebagai Syarif. Akhir-akhir ini berbagai rentetan peristiwa seputar kedatangan HRS dan dampaknya banyak menghiasi headline media massa maupun timeline di media sosial.  Baca Juga: Habib Rizieq Lantang Teriak: Saya Tak Pernah Katakan Anggota FPI Itu Suci

Gus Yahya-panggilan akrab KH Yahya Cholil Staquf-menilai penghormatan yang berlebihan kepada sosok sayyid akan berbahaya bagi akal sehat umat Islam di Indonesia. Apalagi jika cara penghormatan yang berlebihan tersebut dimanfaatkan oleh sekelompok sayyid untuk mengalang konsolidasi demi menaikkan nilai tawar dalam peta sosial politik tanah air. “Buat mereka martabat sayyid yang abstrak itu laksana porselen imajinasi yang antik, mahal, tapi gampang pecah,” ujarnya.

Gus Yahya menilai ada perbedaan pola relasi sayyid dan non-sayyid di kota besar dengan di daerah-daerah. Menurutnya hubungan sayyid dan non-sayyid di daerah lebih cair dan manusiawi. Umat memperlakukan mereka layaknya manusia biasa, meskipun tetap dengan penghormatan tertentu. “Lain dengan santri-santri kampung di Rembang sini. Sejak kanak-kanak kami biasa klesetan di langgar bareng sayyid-sayyid. Rebutan berkat, rebutan layangan, kentut-kentutan. Jadinya bagi kami sayyid-sayyid itu ya temen bergaul biasa seperti lain-lainnya. Kami tahu mereka punya pangkat khusus. Kami hormati. Tapi ya gak gitu-gitu amat,” katanya. 

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini