Bukan Rencana Kaleng-kaleng, Kualitas Senjata Rusia Kian Sempurna Selama Konflik Suriah

Bukan Rencana Kaleng-kaleng, Kualitas Senjata Rusia Kian Sempurna Selama Konflik Suriah Foto: Antara/REUTERS/Yamam Al Shaar

Militer Rusia telah memperoleh pengalaman berharga dari intervensinya di Suriah dan membantu Moskow dalam memodernisasi senjata dan peralatan mereka. Hal itu diungkapkan dalam dokumen strategis baru oleh Institut Internasional untuk Studi Strategis (IISS).

Menurut pakar IISS, Douglas Barrie, keterlibatan Rusia dalam konflik Suriah ini telah membantu militer Moskow mencapai sebagian besar tujuan modernisasinya selama 10 tahun terakhir.

Baca Juga: Kanada Tuduh China, Korut, Iran, dan Rusia Ancaman Kejahatan Dunia Maya

"Dalam intervensi Suriah, mereka (Rusia) tampaknya telah menyelamatkan rezim Bashar al-Assad dan mereka mendapat manfaat besar dalam hal pengalaman yang mereka peroleh dari itu," jelas Barrie, anggota Senior IISS untuk Kedirgantaraan Militer dan editor bersama dari dokumen strategis Modernisasi Militer Rusia yang dirilis baru-baru ini.

"Jika Anda melihat pangkat senior sekarang di militer Rusia, banyak sekali dari mereka yang "bersepeda" di Suriah untuk mendapatkan pengalaman itu," sambungnya, seperti dilansir Al Arabiya.

Perang di Suriah telah menjadi salah satu ujian utama bagi tujuan Moskow untuk memodernisasi militer konvensionalnya. Sementara Rusia dan Amerika Serikat (AS) memiliki dua persenjataan nuklir terbesar di dunia, tentara konvensional Moskow jauh lebih kecil dan perlengkapannya kurang baik dibandingkan Washington.

Rusia, jelas Barrie, menetapkan rencana untuk mengembangkan militernya setelah kinerjanya buruk ketika menghadapi pemberontakan di Chechnya dan juga tampil kurang baik dari yang diharapkan dalam perang 2008 melawan Georgia.

Pada tahun 2008, militer Rusia memulai program modernisasi "Tampilan Baru", yang bertujuan untuk mengubah pasukan mobilisasi massal era Soviet menjadi kekuatan yang lebih mobile, modern, dan siap tempur. Menurut IISS, upaya modernisasi ini sebagian besar berhasil.

“Upaya modernisasi militer Rusia sejak 2008 telah memberi Moskow alat militer yang kredibel untuk mengejar tujuan kebijakan nasional. Militer Moskow sekarang jauh lebih kecil daripada di bawah Uni Soviet, tetapi telah memperoleh manfaat dari lebih dari satu dekade pendanaan berkelanjutan,” ungkap dokumen Modernisasi Militer Rusia IISS.

Kemajuan ini telah dibuat, terutama dengan meningkatkan platform yang ada, daripada memperkenalkan platform dan senjata baru, dengan penundaan yang signifikan dalam memperkenalkan pesawat tempur Sukhoi Su-57 "generasi berikutnya".

Dokumen itu juga menyoroti bahwa pendanaan yang diperlukan untuk modernisasi lebih lanjut tidak dijamin, mengingat potensi pemotongan dana jangka pendek sebagai tanggapan terhadap pandemi virus corona dan tantangan ekonomi yang lebih luas.

"Kemitraan teknologi pertahanan dengan China dapat menjadi kunci untuk kemajuan lebih lanjut, meskipun ini tergantung pada hubungan yang lebih luas antara kedua negara," kata dokumen IISS.

Barrie sendiri menunjuk sektor penerbangan sebagai salah satu area potensial untuk kerjasama lebih lanjut, menjelaskan bahwa investasi teknologi China selama 20-30 tahun terakhir berarti bahwa China sekarang berada di depan Moskow di banyak area utama.

"Beberapa teknologi yang dimiliki China sekarang, Rusia tertinggal, dan akan sangat menarik untuk melihat apakah hubungan itu berkembang dengan cara itu," tukasnya.

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini