Di Bawah Menlu Baru, AS Diramalkan Bakal Perluas Pengaruh di Timteng

Di Bawah Menlu Baru, AS Diramalkan Bakal Perluas Pengaruh di Timteng Foto: Reuters/Muhammad Hamed

Antony Blinken, sosok yang ditunjuk Joe Biden untuk menjadi Menteri Luar Negeri Amerika Serikat (AS), kemungkinan akan memperluas keterlibatan Washington di Timur Tengah, khususnya Suriah. Hal itu diungkapkan mantan Duta Besar Inggris untuk Suriah, Peter Ford.

Pada akhir November, Biden mengumumkan pemilihan Blinken sebagai Menteri Luar Negeri AS dan Jake Sullivan sebagai Penasihat Keamanan Nasional, bersama dengan jabatan kabinet lainnya.

Baca Juga: Duduki Kursi Menlu, Tugas Berat di Panggung Internasional Menanti Antony Blinken

Perkembangan itu terjadi ketika Rusia telah menyatakan keprihatinannya atas proses yang berlangsung di wilayah Suriah di bawah kendali AS. Perwakilan Tetap Rusia untuk PBB, Vassily Nebenzia mengatakan kecenderungan separatis yang dipicu oleh pendudukan eksternal menghalangi upaya untuk memulihkan integritas teritorial Suriah.

"Blinken secara terbuka sangat menyesali bahwa (mantan Presiden Barack) Obama membatalkan rencana AS untuk pergi ke Suriah, bahkan lebih dari sebelumnya dan mengutuk upaya (Presiden Donald) Trump yang layak tetapi lemah untuk menarik pasukan AS dari Suriah," kata Ford.

"Situasi diatur untuk pertikaian dan campur tangan AS yang lebih kontraproduktif di Timur Tengah," sambungnya, seperti dilansir Sputnik.

Ford juga mengatakan, Blinken yakin bergabung kembali dengan perjanjian nuklir Iran akan menempatkan AS dalam posisi yang lebih kuat untuk mengatasi Teheran atas "perilaku destabilisasi".

"Jika ini adalah pola pikir dan tujuan yang dia bawa ke meja perundingan dengan Iran, maka kalibrasi ulang hubungan dengan Iran sudah mati," prediksi dia.

Bertentangan dengan penilaian Blinken, Ford menuturkan, Iran secara konsisten memainkan peran konstruktif dalam memblokir perluasan elemen teroris di Suriah. Ford mengatakan, masalah yang lebih besar adalah perilaku "destabilisasi" AS di kawasan yang melibatkan manuver perubahan rezim secara berantai.

Dia juga khawatir tentang kebijakan yang Sullivan, mantan penasihat Hillary Clinton, akan bergabung dengan Blinken dalam kebijakan yang merusak.

"Tak satu pun dari penunjukan ini menjadi pertanda baik bagi perdamaian di Timur Tengah, atau mungkin di mana pun. Kedua penunjukan tersebut adalah produk klasik dari sabuk konveyor Washington dari orang-orang yang benar-benar percaya pada keistimewaan dan 'kepemimpinan' Amerika (yaitu dominasi)", katanya.

"Tidak ada yang pernah berdiri untuk kebijakan atau prinsip yang tidak sesuai dengan pendirian Washington pada saat itu," Ford menyimpulkan.

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini