Pentolan FPI Rizieq Bikin Kontroversial Lagi, Langsung Diskak Pemuda Muhammadiyah

Pentolan FPI Rizieq Bikin Kontroversial Lagi, Langsung Diskak Pemuda Muhammadiyah Foto: Antara/Muhammad Iqba

Ketua bidang Hukum dan HAM PP Pemuda Muhammadiyah, Razikin mempertanyakan istilah sistem negara tauhid yang dilontarkan Imam Besar FPI Habib Rizieq Shihab atau akrab disapa Habib Rizieq dalam Dialog Nasional 212 beberapa waktu lalu.

Razikin meminta Habib Rizieq memperjelas kerangka epistemologinya, sehingga tidak hanya bisa melempar isu dan sekadar ingin kelihatan berbeda.

"Yang dia maksud negara berbasis tauhid itu teokrasikah, Khilafakah, nomokrasikah ataukah dia hanya sekadar memberi kritik terhadap sistem negara Pancasila pada tataran implementasinya?" kata Razikin saat dihubungi, Sabtu (5/12/2020).

Baca Juga: Rizieq Gaungkan Negara Tauhid, Pengamat: Itu Masa Lalu, Pancasila Masa Kini & Masa Depan

Dia menegaskan, kerangka itu perlu diperjelas agar semua pihak bisa mengerti posisi teoritis Habib Rizieq dalam perdebatan konsep Kenegaraan ini. Dia melihat, sejak kembali dari Arab Saudi, setidaknya ada dua isu yang Habib Rizieq khutbahkan kepada jemaahnya. Pertama, revolusi akhlak, kedua negara yang berbasis tauhid.

"Kedua isu yang dikhutbahkan beliau itu bukanlah sesuatu yang baru. Founding father kita telah sungguh-sungguh melakukan ijtihad yang pada akhirnya sepakat dengan sistem konsep negara Pancasila," ujarnya.

Bagi Pemuda Muhammadiyah, negara Pancasila merupakan kontekstualisasi dari konsep kenegaraan dalam Islam. Dalam Islam, konsep kenegaraan tidak diatur secara terperinci, hanya mengatur prinsip-prinsip umum, seperti amanah, musayawarah, keadilan, perlindungan HAM, dan ketaatan rakyat kepada pemerintah.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini