Baiknya Diapresiasi, China Terang-terangan Ingin Buka Hubungan Lagi dengan AS

Baiknya Diapresiasi, China Terang-terangan Ingin Buka Hubungan Lagi dengan AS Kredit Foto: Unsplash/Zhang Kaiyv

Menteri Luar Negeri China, Wang Yi, mengatakan Beijing terbuka untuk memulai kembali hubungannya dengan Amerika Serikat (AS). Wang Yi menyatakan kedua negara berada pada "titik kritis sejarah" setelah satu tahun ketegangan yang meningkat.

Wang Yi mengatakan kebijakan AS tentang China perlu kembali ke objektivitas dan rasionalitas. Hal itu diungkapkannya dalam pidato video di Dewan Bisnis AS-China menurut transkrip yang dipublikasikan di situs web Kementerian Luar Negeri China.

Baca Juga: Mantap Jiwa! Habis Lepas Landas ke Bulan, China Kini Punya 'Matahari' Buatan

"(Kita harus) berusaha untuk memulai kembali dialog, kembali ke jalur yang benar, dan membangun kembali rasa saling percaya dalam fase berikutnya dalam hubungan China-AS," kata Wang Yi seperti dikutip dari CNN, Selasa (8/12/2020).

Dia menyalahkan perpecahan yang tumbuh antara AS dan China pada beberapa orang Amerika dengan mentalitas Perang Dingin yang ketinggalan jaman dan prasangka ideologis.

"Kuncinya adalah menghormati satu sama lain. Hormati warisan sejarah dan budaya satu sama lain, saling menghormati kepentingan inti dan perhatian utama satu sama lain, dan menghormati pilihan satu sama lain," ujar Wang.

China dan AS terjebak dalam ketegangan dalam beberapa tahun terakhir. Di bawah pemerintahan Presiden Donald Trump, AS melancarkan perang dagang dengan Beijing, telah menantang ambisi teritorial Beijing di perairan Asia yang disengketakan, mengkritik tindakan kerasnya terhadap kebebasan di Hong Kong dan menyalahkan penanganan China atas wabah pandemi Covid-19.

Pernyataan Wang Yi ini bahkan terlontar ketika pemerintahan Trump terus mendorong serangkaian tindakan hukuman terhadap pemerintah China. Dalam langkah terbarunya pada hari Senin, Departemen Luar Negeri AS mengumumkan sanksi baru terhadap 14 pejabat di badan legislatif tertinggi China, Komite Tetap Kongres Rakyat Nasional (NPCSC), atas undang-undang keamanan nasional yang diberlakukan di pusat keuangan Hong Kong.

Sejak undang-undang - yang melarang pemisahan diri, subversi, kegiatan teroris dan kolusi dengan kekuatan asing - mulai berlaku pada bulan Juni, kota itu telah menyaksikan penangkapan massal dan pembatasan kebebasan berbicara, sementara beberapa aktivis telah melarikan diri.

Departemen Luar Negeri mengatakan akan memberikan sanksi kepada 14 pejabat China atas keterlibatan mereka dalam "mengembangkan, mengadopsi, dan menerapkan" hukum keamanan nasional. Semuanya akan dilarang bepergian ke AS, bersama dengan keluarga mereka, sementara aset apa pun yang dimiliki di AS atau dalam kendali orang AS akan diblokir.

Namun ketua NPCSC, Li Zhanshu - sekutu dekat pemimpin China Xi Jinping dan anggota komite tetap Partai Komunis yang kuat - tidak termasuk di antara mereka yang terdaftar.

"Tindakan kami hari ini menggarisbawahi bahwa Amerika Serikat akan terus bekerja dengan sekutu dan mitra kami untuk meminta pertanggungjawaban Beijing karena merusak otonomi yang dijanjikan Hong Kong," bunyi pernyataan Departemen Luar Negeri AS.

AS juga di ambang memberlakukan Undang-Undang Akuntabilitas Holding Perusahaan Asing, yang akan mencegah bisnis yang menolak untuk membuka pembukuan mereka kepada regulator akuntansi Amerika dari perdagangan di bursa saham AS - sebuah langkah yang ditujukan untuk perusahaan-perusahaan besar China yang terdaftar di Amerika.

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini