Gak Kompak, Trump dan Pompeo Beda Suara Soal Dalang Serangan Siber AS

Gak Kompak, Trump dan Pompeo Beda Suara Soal Dalang Serangan Siber AS Kredit Foto: Antara/REUTERS/Carlos Barria

Menteri Luar Negeri Amerika Serikat (AS) Mike Pompeo menyalahkan Rusia atas apa yang digambarkannya sebagai serangan spionase dunia maya terburuk yang pernah ada pada pemerintah AS.

"Kami dapat mengatakan dengan cukup jelas bahwa Rusia yang terlibat dalam kegiatan ini," kata Pompeo dalam sebuah wawancara radio seperti dikutip dari BBC, Minggu (20/12/2020).

Baca Juga: Ngaku Kebal Covid-19, Donald Trump Tak Akan Mau Disuntik Vaksin?

Pompeo mengatakan dia yakin bahwa Rusia, selama beberapa bulan, telah menembus beberapa badan pemerintah AS dan perusahaan swasta, bersama dengan perusahaan lain dan pemerintah di seluruh dunia.

Bersama dengan Departemen Energi AS, badan-badan federal telah menjadi target oleh apa yang digambarkan sebagai operasi spionase dunia maya yang canggih termasuk Departemen Keuangan dan Departemen Keamanan Dalam Negeri, negara bagian, pertahanan dan perdagangan.

"Ada upaya signifikan untuk menggunakan perangkat lunak pihak ketiga yang pada dasarnya menanamkan kode di dalam sistem pemerintah AS," ujarnya.

Pompeo mengatakan bahwa penyelidik AS yang menyelidiki serangan itu masih membongkar dengan tepat apa itu, dan banyak informasi kemungkinan akan tetap dirahasiakan.

"Rusia sedang mencoba untuk "merusak cara hidup kita," ucap Pompeo, menambahkan bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin tetap merupakan risiko yang nyata.

Sementara di sisi lain, Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump memberikan pandangan yang berbeda dengan Menteri Luar Negeri (Menlu) Mike Pompeo terkait dengan serangan siber yang melanda negara itu. Menurut Trump, China adalah pelaku serangan siber terburuk dalam sejarah AS itu.

Faktanya, Kemenkominfo mencatat ada sekitar 1.387 hoaks yang beredar di tengah pandemi Covid-19 selama periode Maret 2020 hingga Januari 2021. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini