Aturan Baru Bahayakan Privasi, Sejumlah Bursa Kripto di Amerika Layangkan Keberatan

Aturan Baru Bahayakan Privasi, Sejumlah Bursa Kripto di Amerika Layangkan Keberatan Foto: Antara/REUTERS/Shannon Stapleton

Perusahaan kripto utama Amerika bersatu melawan peraturan yang diusulkan FinCEN yang akan memaksa bisnis yang beroperasi dengan kripto untuk mengumpulkan informasi tentang identitas rekanan nonpelanggan.

Surat 4 Januari dari Jack Dorsey, CEO perusahaan jasa keuangan Square, ditujukan pada proposal untuk memaksakan kewajiban pelaporan yang "jauh melampaui apa yang diperlukan untuk transaksi tunai" dan bahwa Square diharapkan untuk mengumpulkan "data yang tidak dapat diandalkan tentang orang-orang yang tidak ikut serta dalam layanan kami atau mendaftar sebagai pelanggan kami."

Baca Juga: Perketat Aturan Perdagangan Kripto, Rusia Buat Platform Perdagangan Sekuritas Sendiri

"Pengumpulan/pelaporan nama dan alamat pihak lawan tidak diperlukan untuk RKT atau pencatatan [mata uang virtual] karena tidak diperlukan untuk uang tunai hari ini," penggalan surat dari Dorsey seperti dikutip Cointelegraph, Rabu (6/1/2021).

Square memprediksi bahwa jika disahkan, undang-undang tersebut akan mendorong pengguna cryptocurrency menuju layanan crypto yang tidak diatur dan nonpenahanan yang berbasis di luar Amerika dan memengaruhi daya saing global negara dan menciptakan tantangan lebih lanjut bagi regulator.

"Dengan menambahkan rintangan yang mendorong lebih banyak transaksi dari entitas yang diatur seperti Square ke dompet non-kustodian dan yurisdiksi asing, FinCEN sebenarnya akan memiliki visibilitas yang lebih sedikit ke dalam dunia transaksi cryptocurrency daripada yang ada saat ini," lanjut surat tersebut.

FinCEN telah menerima kritik luas atas perubahan aturan yang diusulkan, dengan regulator menawarkan hanya 15 hari daripada 60 hari biasanya untuk komentar publik setelah menerbitkan proposal pada 18 Desember. Meskipun demikian, hampir 6.000 komentar telah diserahkan ke FinCEN tentang masalah tersebut.

Pertukaran crypto utama yang berbasis di AS, Kraken, termasuk di antara mereka yang mengkritik peraturan yang diusulkan, mengecam FinCEN karena gagal memberikan perkiraan biaya penerapan aturan. Like Square memperingatkan bahwa undang-undang akan menjauhkan pengguna dari platform yang diatur.

"Ini hampir menjamin bahwa bukti yang tersedia untuk penegakan hukum hari ini akan ditempatkan di luar jangkauan mereka besok," ujar Kraken. "Ini jelas merupakan bagian dari pembuatan peraturan tengah malam bermotif politik, publikasi yang mengurangi kepercayaan yang kami berikan pada FinCEN," lanjutnya.

Coinbase menerbitkan kiriman yang mengambil pengecualian untuk proposal FinCEN, menggambarkan aturan tersebut sebagai "tidak jelas," menunjukkan bahwa itu memberlakukan "invasi privasi yang meluas pada publik," dan menambahkan bahwa itu gagal menawarkan keuntungan kepada publik.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini