Mendengar Pesan Perdana Trump Usai Dimakzulkan DPR: Tidak Ada Pendukung Sejati...

Mendengar Pesan Perdana Trump Usai Dimakzulkan DPR: Tidak Ada Pendukung Sejati... Foto: Antara/REUTERS/Carlos Barria

Presiden Donald Trump merilis video pada Rabu malam waktu setempat pasca DPR Amerika Serikat (AS) memutuskan memakzulkannya untuk kedua kali. Dalam pesannya, Trump mengimbau agar pendukungnya tetap tenang dengan mengatakan bahwa pendukung sejatinya tidak akan melakukan kekerasan politik.

"Kekerasan massa bertentangan dengan semua yang saya yakini dan semua yang diperjuangkan oleh gerakan kami," kata Trump dalam pesannya dari Oval Office.

Baca Juga: Resmi Dimakzulkan, Donald Trump Catat Rekor Presiden yang Digulingkan 2 Kali

"Tidak ada pendukung sejati saya yang bisa mendukung kekerasan politik," imbuhnya.

"Tidak ada pendukung sejati saya yang dapat meremehkan penegakan hukum atau bendera Amerika kami yang besar. Tidak ada pendukung sejati saya yang dapat mengancam atau melecehkan sesama orang Amerika. Jika Anda melakukan salah satu dari hal-hal ini, Anda tidak mendukung gerakan kami. Anda menyerangnya. dan Anda menyerang negara kami. Kami tidak bisa mentolerirnya," tegasnya seperti dikutip dari Fox News, Kamis (14/1/2021).

Pernyataannya diposting akun Twitter Gedung Putih hanya beberapa jam setelah 10 anggota Partai Republik bergabung dengan Partai Demokrat dalam memakzulkan presiden. Akun pribadi Trump sendiri telah diblokir oleh Twitter.

Dalam pesan videonya, Trump juga mendesak pengikut dan perusahaan teknologi untuk menghindari mengobarkan ketegangan yang mencengkeram warga Amerika di hari-hari terakhir masa jabatannya.

Setelah peristiwa pekan lalu, daftar platform media sosial yang melarang presiden semakin panjang.

Twitter secara khusus melarangnya setelah dia mengatakan tentang kerusuhan tersebut:

"Ini adalah hal-hal dan peristiwa yang terjadi ketika kemenangan pemilu yang sakral longsor begitu begitu saja & dengan kejam dilucuti dari para patriot hebat yang telah diperlakukan dengan buruk & tidak adil begitu lama. Pulanglah bersama cinta & dalam damai. Ingat hari ini selamanya!"

Raksasa media sosial itu juga mengatakan telah menghapus lebih dari 70.000 akun yang terkait dengan QA, sementara Facebook memblokir konten yang berisi frasa "Hentikan Pencurian".

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini