Nggak Gentar Sedikitpun! Ini Penyebab Dosen USU Berani Ngatain SBY dan AHY Bodoh

Nggak Gentar Sedikitpun! Ini Penyebab Dosen USU Berani Ngatain SBY dan AHY Bodoh Foto: Sufri Yuliardi

Dosen Universitas Sumatera Utara (USU) Prof Yusuf Leonard Henuk memberikan penjelasan alasan dirinya berani menyerang Presiden RI ke-6 Susilo Bambang Yudhoyono atau SBY dengan julukan 'Bapak Mangkrak Indonesia' serta putra SBY, Agus Harimurti Yudhoyono, sebagai sosok yang bodoh sekali lewat akun media sosial.

Ia menyebut bahwa seharusnya SBY dan AHY merespons cuitannya di Twitter itu secara langsung. Mulanya, ia bicara soal penyebab dirinya menuliskan cuitan tersebut. Ia juga tampak menyinggung soal berita yang berisi ucapan SBY terkait vaksinasi corona.

"Saya tidak setuju itu. Seolah-olah dia buat begitu berpikir nanti ada masalah besar," ucapnya di Jakarta, Rabu (13/1/2021).

Baca Juga: Kena Batunya! Gegara Serang dan Hina SBY, Profesor USU Dipolisikan

Ia mengatakan SBY seharusnya mendukung pemerintah dalam menuntaskan pandemi Covid-19 ini. Sebab, menurut dia, saat ini dunia sedang berjuang menghadapi pandemi Covid-19.

"Dunia lagi susah tentang ini Covid-19, dia dukunglah. Harus, karena semua, dunia lagi kena Covid-19, kecuali Indonesia saja yang salah," ucapnya.

Baca Juga: Terungkap Alasan Guru Besar USU Berani Ngatain SBY dan AHY: Fans Berat Jokowi

"Saya kan orang NTT (Nusa Tenggara Timur), budaya kami beda, karakter kami omong ini buka-buka saja," sambung Yusuf.

Kemudian ia menjelaskan soal julukan SBY sebagai bapak mangkrak. Ia mengatakan ucapannya itu didasarkan pada berita yang berisi omongan politikus PDIP tentang proyek mangkrak masa SBY. 

"Referensi saya ke situ, salah di mana? Kenapa PDIP bicara kamu tidak mengamuk? Kemudian saya bicara kamu mulai? Hambalang sudah benar?" ucapnya.

Sementara itu, ia memberikan penjelasan alasan dirinya menyebut AHY sebagai orang yang bodoh. Menurutnya, hal tersebut terkait ucapan AHY tentang jatuhnya pesawat Sriwijaya Air SJ182.

"Kok pesawat jatuh kok yang disalahkan pemerintah. Kenapa ya? Bagi saya tidak masuk akal," tuturnya.

"Untuk dia, langsung saya cari 7 faktor pesawat jatuh. Tidak ada namanya government error," sambungnya.

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini