WHO Didesak Rilis Aturan Penggunaan Darurat Vaksin AstraZeneca

WHO Didesak Rilis Aturan Penggunaan Darurat Vaksin AstraZeneca Foto: Reuters

The Serum Institute of India (SII) berharap Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) segera memberi otorisasi penggunaan darurat untuk vaksin Covid-19 yang dikembangkan AstraZeneca bersama tim Oxford University.

SII adalah perusahaan farmasi yang akan memproduksi vaksin AstraZeneca untuk negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah.

Baca Juga: Habis Pesan 63 Juta Dosis, Thailand Daftar Lagi buat Dapatkan Sinovac dan AstraZeneca

"Izin penggunaan darurat dari WHO harus tersedia dan datang dalam satu atau dua pekan ke depan, mudah-mudahan, karena kami telah menyerahkan semuanya," kata CEO SII Adar Poonwalla pada Kamis (14/1/2021).

Poonwalla mengatakan perusahaannya juga akan mulai menyediakan dan mencadangkan jutaan dosis vaksin Covid-19 Novavax pada sekitar April.

“Ini akan menjadi lebih dari 40-50 juta dosis per bulan adalah apa yang kami coba untuk mengadakan persediaan produk Novavax," ujarnya.

Dia mengatakan kendaraan tujuan khusus yang menampung produk terkait pandemi harus bernilai 12 miliar hingga 13 miliar dolar AS. "Kami berada dalam posisi unik untuk dapat membuat begitu banyak vaksin berbeda dengan volume dan kapasitas yang sangat besar,” ucapnya.

“Bagi seorang investor yang memiliki valuasi 12-13 miliar dolar AS, itu akan menjadi kesepakatan yang fantastis, meninggalkan banyak keuntungan," kata Poonwalla.

WHO telah memberi izin penggunaan darurat untuk vaksin Pfizer/BioNTech pada 31 Desember tahun lalu. Keputusan itu membuka jalan bagi negara-negara di seluruh dunia untuk segera menyetujui impor dan distribusinya.

"Ini adalah langkah yang sangat positif untuk memastikan akses global ke vaksin Covid-19," ujar Dr. Mariangela Simao, asisten direktur jenderal WHO untuk akses ke obat-obatan dan produk kesehatan.

WHO mendorong lebih banyak pengembang vaksin untuk ditinjau dan dinilai.

"Sangat penting bagi kami untuk mengamankan pasokan penting yang diperlukan untuk melayani semua negara di seluruh dunia dan membendung pandemi," kata Simao.

Sekitar 50 negara di dunia, termasuk AS dan Uni Eropa, telah menyetujui vaksin Pfizer-BioNTech. Inggris menjadi negara Barat pertama yang memberi lampu hijau bagi vaksin hasil pengembangan raksasa farmasi AS dan Jerman tersebut, dilansir Reuters.

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini