Punya Segudang Masalah, Jet Tempur Siluman F-35 Sempat Cacat Kritis

Punya Segudang Masalah, Jet Tempur Siluman F-35 Sempat Cacat Kritis Foto: U.S. Air Force/Nial Bradshaw/Handout via Reuters

Pesawat jet tempur siluman F-35 buatan Lockheed Martin Amerika Serikat (AS) masih memiliki 871 masalah perangkat keras dan perangkat lunak, termasuk sepuluh yang dikategorikan cacat kritis.

Itu merupakan laporan dari Kantor Uji dan Evaluasi Operasional (OTEO). Laporan tersebut, yang ditulis oleh direktur agensi Robert Behler dan diperoleh oleh Bloomberg sebelum dipublikasikan, mengatakan bahwa F-35 terus membawa sejumlah besar kekurangan, banyak di antaranya telah diidentifikasi sebelum fase pengembangan dan demonstrasi yang berakhir pada bulan April 2018.

Baca Juga: Modifikasi Mesin J-20 Demi Saingi F-35 AS, Ternyata Ini yang China Lakukan

Masalah-masalah tersebut dilaporkan mencakup sepuluh cacat kritis "Kategori 1", yakni masalah yang dapat membahayakan keselamatan pilot atau pesawat atau pun menurunkan efektivitas misi.

Namun, pihak Lockheed mengklaim masalahnya adalah cacat "Kategori 1B" yang tidak terlalu serius yang mungkin memiliki dampak kritis pada kesiapan misi, tetapi tidak membahayakan pilot atau pesawat.

Dalam sebuah pernyataan, perusahaan itu mengindikasikan bahwa sekitar 70 persen dari masalah yang tersisa adalah masalah "prioritas rendah", atau yang sudah disampaikan ke Kantor Program Bersama (JPO) F-35—badan Pentagon yang bertanggung jawab untuk pengembangan dan akuisisi—untuk penyelesaian.

Menurut Lockheed Martin, dari masalah-masalah "Kategori 1B", sembilan di antaranya telah menerima "rencana resolusi penutupan", dengan tujuh disampaikan kepada pemerintah yang menunggu tindakan.

Di antara masalah yang belum terselesaikan adalah masalah keamanan siber, serta jangka waktu yang lama untuk memperbaiki pesawat yang kompleks.

Mensimulasikan kinerja pesawat terhadap musuh hipotetis Rusia atau China adalah masalah lain yang diidentifikasi dalam laporan tersebut, dengan faktor yang mencegah pesawat disertifikasi sebagai pesawat siap tempur sepenuhnya.

Simulasi untuk menguji kinerja F-35 terhadap pesaing sejenis dijadwalkan berlangsung pada bulan Desember, tetapi telah diundur, di mana peninjauan Kantor Uji dan Evaluasi Operasional selambat-lambatnya akhir Mei.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini