Dengan Lenyapnya Trump dari Muka AS, Kim Jong-un Sadar Telah Dukung Orang yang Salah

Dengan Lenyapnya Trump dari Muka AS, Kim Jong-un Sadar Telah Dukung Orang yang Salah Kredit Foto: Reuters

Joe Biden pada Rabu (20/1/2021) waktu setempat telah melangkahkan kakinya ke Gedung Putih sebagai presiden Amerika Serikat. Meski begitu jangan berharap teman otoriter Trump di luar negeri --termasuk pemimpin Korea Utara (Korut) Kim Jong Un-- akan merayakannya.

Kim menggunakan Trump untuk masuk ke panggung dunia diplomasi internasional. Singapura, Hanoi, dan Panmunjom menjadi panggung untuk ekstravaganza televisi mereka berdua yang seperti "The Apprentice" --jauh lebih sedikit pertemuan puncak dan lebih banyak pertunjukan.

Baca Juga: Melihat Slogan-slogan Propaganda Korut yang Bikin Merinding: Rakyat Adalah Tuhan!

Penghuni Gedung Putih yang baru masuk, di sisi lain, adalah tokoh yang bijaksana penuh pengalaman, sangat penuh pengarahan, dan memiliki tanggapan yang terukur. Jangan berharap Biden memberi Kim penonton Trumpian yang sama, tanpa prasyarat terlebih dahulu.

Pada akhirnya, seperti dilansir NK News, Kamis (21/1/2021), Kim 'bertaruh pada kuda yang salah'. Dia sekarang harus mengucapkan selamat tinggal kepada temannya Trump dan sebagai gantinya berurusan dengan pria yang pernah diejek media Korut sebagai "anjing gila" yang "harus dipukuli sampai mati dengan tongkat."

Tentang hak asasi manusia

Hak asasi manusia Korut akan menjadi salah satu dari banyak perbedaan antara Biden dan Trump.

Trump dulu mengungkapkan lebih banyak perhatian terhadap hak asasi manusia Korut. Khususnya, selama pidato Kenegaraan 2018, saat dia mengundang pembelot Korut dan sekarang anggota majelis nasional Korea Selatan Ji Seong-ho. Pada saat itu, Trump menyebut pelarian mengerikan Ji ke Selatan sebagai "bukti kerinduan setiap jiwa manusia untuk hidup dalam kebebasan".

Juga hadir adalah orang tua dari mahasiswa Universitas Virginia Otto Warmbier, yang ditahan di Korut dan kembali ke AS dalam keadaan vegetatif sebelum meninggal pada tahun 2017.

Trump berjanji untuk "menghormati ingatan Otto dengan tekad total Amerika" di Negara Bagian dari Union, menyatakan bahwa "tidak ada rezim yang menindas warganya sendiri secara lebih total atau brutal daripada kediktatoran kejam di Korut."

Namun, saat perselingkuhannya dengan Kim berkembang sekitar waktu KTT Singapura kurang dari enam bulan kemudian, Trump membatalkan masalah hak asasi manusia seperti kentang panas.

Prospek Hadiah Nobel Perdamaian untuk diplomasi dengan Korut, yang disarankan oleh Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe dan penjilat lainnya, tampaknya cukup menarik. Dan jika Obama bisa memenangkannya, mengapa tidak dia? (Catatan: Trump baru-baru ini membuat pernyataan palsu kepada hadirin, mengklaim bahwa dia --seperti Teddy Roosevelt, Jimmy Carter dan Barack Obama-- telah memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian.)

Tidak ada indikasi bahwa Trump mengangkat rekor buruk hak asasi manusia Korut dengan Kim selama pertemuan tatap muka mereka pada 2018 dan 2019. Segera setelah KTT Hanoi pada Februari 2019, Trump mengatakan bahwa Kim "merasa tidak enak" tentang kematian Otto tetapi itu "Dia mengatakan kepada saya bahwa dia tidak mengetahuinya, dan saya akan menerima kata-katanya."

Menganggap orang yang bertanggung jawab atas kematian paman dan saudara tirinya sendiri adalah hal yang menggelikan, dan orang tua Otto juga dengan cepat tidak setuju dengan presiden.

Biden, di sisi lain, tidak akan membiarkan Korut lolos dari pelanggaran hak asasi manusia dengan mudah.

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini