Disebut 'Bak Penjajah', Tesla Tuntut Media China

Disebut 'Bak Penjajah', Tesla Tuntut Media China Foto: Reuters/Aly Song

Tesla baru-baru ini mengajukan gugatan kepada media China, PingWest. Tesla gusar karena berita tuduhan yang mengatakan gaya bekerja mereka kepada karyawan tidak ubahnya seperti kerja paksa yang dilakukan oleh penjajah. Dalam laporan yang ditulis oleh PingWest disebutkan, karyawan pabrik Tesla di Shanghai mengalami banyak hal yang tidak manusiawi karena tingginya tuntutan produksi pabrik.

Menurut PingWest, tingginya produksi mobil Tesla di pabrik Tesla Gigafactory Shanghai bukan karena tenologi canggih, alih-alih karena karyawan mereka diperkerjakan melebihi jam kerja. Parahnya, para karyawan juga tidak mendapatkan makanan yang layak makan. Selain itu, jam kerja yang tinggi membuat mereka merasa produk yang mereka hasilkan tidak memenuhi standar internasional.

Baca Juga: Bos Tesla Elon Musk Akhirnya Donasi 'Sedikit' untuk Pendidikan, Segini Nominalnya!

"Sama sekali tidak ada makanan ringan yang disediakan untuk karyawan. Mereka yang bekerja lembur saja yang mendapat makanan ringan di dalam kotak. Itu pun kemudian diganti dengan mie instan dan roti. Banyak karyawan yang terbiasa di perusahaan internasional mengalami masalah pencernaan karena terus-terusan dipaksa makan mie instan," tulis Pingwest.

Jam kerja yang tinggi memang sudah jadi ciri khas Tesla. Hanya saja menurut Pingwest, berdasarkan pengakuan narasumber yang mereka kutip, jam kerja tinggi itu membuat mereka gagal membuat berbagai part yang dibutuhkan Tesla dengan baik. Pasalnya, mereka hanya dituntut kerja dengan cepat dalam jangka waktu yang lama. Alhasil, banyak part yang tidak diproduksi dengan baik.

"Sangat stress karena kami tidak bisa membut part yang memenuhi standar internasional. Gaya para eksekutif juga sangat menekan karena sering menghina karyawan," ungkap narasumber itu lagi.

Menanggapi pemberitaan itu, Tesla Shanghai langsung bereaksi. Mereka tidak membantah balik pemberitaan PingWest. Alih-alih, mereka langsung mengajukan tuntutan kepada PingWest ke pengadilan setempat atas berita palsu.

Pihak pengadilan sendiri sudah memproses tuntutan Tesla. Mereka memerintahkan PingWest agar segera menyerahkan bukti guna menganulir tuntutan Tesla.

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini