Pasokan Terbatas, Vaksin Covid-19 Palsu Mulai Diperjualbelikan

Pasokan Terbatas, Vaksin Covid-19 Palsu Mulai Diperjualbelikan Foto: Antara/Setpres-Muchlis Jr

Dengan pasokan vaksin Covid-19 yang masih sangat terbatas, pasar gelap untuk vaksin palsu mulai bermunculan secara online . Para penjahat mencari keuntungan dari orang-orang yang mencari cara alternatif untuk mendapatkan suntikan vaksin.

Meskipun persaingan global untuk vaksin menghasilkan beberapa kemenangan, distribusi tetap menjadi masalah. Peluncuran vaksin yang lambat telah meninggalkan antrian panjang untuk obat-obatan yang menyelamatkan nyawa. Kondisi ini meninggalkan celah bagi para pedagang dan penjahat untuk mengeksploitasi, seringkali dengan konsekuensi hukum yang ringan dan keuntungan finansial yang signifikan.

Baca Juga: Dear All, Risiko Kena Covid-19 Masih Ada Lho Meski Sudah Divaksin

“Di web gelap, para penyelundup menjual vaksin (Covid-19) dengan harga USD 1.000 (perdosis),” kata Bernard Leroy, Direktur Institut Internasional untuk Penelitian terhadap Pengobatan Palsu (IRACM).

"Perdagangan obat palsu, termasuk vaksin, sekitar 20 kali lebih sedikit berbahaya dan 20 kali lebih menguntungkan daripada perdagangan narkoba, dengan perdagangan global obat-obatan terlarang bernilai sekitar USD 200 miliar," sambungnya, seperti dilansir Al Arabiya.

Jeffrey Kemprecos, Direktur Komunikasi, Urusan Pemerintah dan Akses Pasar untuk Wilayah Teluk GlaxoSmithKline (GSK) menuturkan, obat palsu, termasuk vaksin dapat meracuni orang yang menggunakannya, gagal menghasilkan kekebalan atau penyembuhan, dan dalam kasus yang ekstrim, membunuh.

“Ada banyak uang yang bisa dihasilkan dengan hampir tanpa risiko hukuman,” Abigail Jones, Direktur Komunikasi di Federasi Internasional Produsen dan Asosiasi Farmasi (IFPMA) menjelaskan.

Kata 'Palsu' populer digunakan untuk menggambarkan produk medis palsu, dipalsukan, terdegradasi dan suboptimal, termasuk obat-obatan berlangganan, peralatan pelindung, dan vaksin, sebuah industri ilegal yang hanya terus tumbuh.

“Memalsukan obat atau vaksin adalah kejahatan dan perlu dihukum seperti itu. Kita hanya melihat puncak gunung es,” Jones memperingatkan.

Kemunculan dan peredaran vaksin palsu di pasar global merupakan tanggapan atas permintaan yang tinggi dan pasokan yang rendah, dengan kelompok kriminal yang memangsa kebutuhan mendesak masyarakat akan vaksin dan obat-obatan yang disebabkan oleh pandemi yang menyebar ke seluruh dunia tahun lalu.

“Selama tahun 2020, kejahatan transnasional terorganisir beralih ke obat-obatan palsu, karena tidak begitu berbahaya. Di dunia, hanya sekitar dua hingga tiga setengah persen orang yang mengonsumsi narkotika. Tapi, tentu saja, 100 persen penduduk membutuhkan obat," ungkap Leroy.

Di Eropa, Europol telah mengidentifikasi penipuan terkait masker wajah, sarung tangan, peralatan medis, alat tes Covid-19, dan obat-obatan yang telah dibahas di masa lalu untuk membantu melawan Covid-19. Penipuan ini juga sekarang mulai mengarah pada harapan akan vaksin.

“Seperti yang diamati pada awal pandemi, ketika para penjahat mengiklankan 'obat korona' palsu, mereka sekarang beradaptasi dan mencoba mengeksploitasi pengembangan vaksin. Kejahatan terorganisir selalu berjalan di mana resikonya rendah dan keuntungan tinggi," ujar juru bicara Europol, Jan Op Gen Oorth.

Pihak berwenang juga khawatir tentang kemungkinan geng kriminal menghalangi pengiriman vaksin yang sah dan kemudian menjualnya di pasar gelap untuk mendapatkan keuntungan.

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini