Tak Peduli Protokol Kesehatan Usai Divaksin Itu Egois! Karena...

Tak Peduli Protokol Kesehatan Usai Divaksin Itu Egois! Karena... Foto: Sufri Yuliardi

Hingga kini, ada saja orang yang beranggapan bahwa orang yang telah divaksin Covid-19 akan kebal terhadap virus SARS-CoV-2. Mereka mengira tidak harus mematuhi protokol kesehatan lagi usai mendapatkan vaksinasi.

Kandidat PhD di Fakultas Kedokteran Universitas Kobe, Jepang, dr Adam Prabata, mengatakan penelitian yang dilakukan di berbagai dunia mengungkap, vaksin hanya bisa mencegah Covid-19 yang bergejala.

Itu artinya, orang yang telah divaksin masih berpotensi terpapar Covid-19 yang tidak bergejala dan tetap bisa menularkannya kepada orang lain.

Baca Juga: Kena Covid-19 Meski Sudah Divaksin, Kok Bisa? Begini Penjelasannya

"Egois dong jadinya. Risiko ke diri sendiri kurang, tapi tetap bisa menularkan virusnya kepada yang lain. Saya sering analogikan ini dengan tinju, vaksin itu ibarat kepalan tangan kiri, dan protokol kesehatan tangan kanan. Jadi kalau dua-duanya diterapkan kita bisa memukul virus dengan dua tangan,” kata Adam dalam diskusi virtual bertema "Menangkal Hoaks Seputar Vaksin dan Covid-19", disimak di Jakarta, pada Ahad (24/1).

Adam juga menyatakan bahwa sejauh ini belum banyak penelitian yang mengungkap bahwa vaksin bisa mencegah penularan Covid-19. Memang ada dua studi yang menyimpulkan vaksin bisa mencegah penularan, namun studi ini belum cukup kuat.

“Di dunia medis itu kalau belum kuat atau jelas akurat atau tidak, jangan digembar-gemborkan. Daripada nanti malah ngasih rasa aman palsu ke masyarakat,” jelas Adam.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini