2021, Astra Agro Siapkan Belanja Modal Rp1,5 Triliun

2021, Astra Agro Siapkan Belanja Modal Rp1,5 Triliun Kredit Foto: Boyke P. Siregar

Presiden Direktur PT Astra Agro Lestari Tbk (AALI), Santosa, mengatakan bahwa perseroan akan menggangarkan belaja modal (capital expenditure/capex) tahun ini sekitar Rp1-Rp1,5 triliun. Santosa mengatakan, dana untuk belanja modal tersebut diperoleh dari kas internal.

"Dengan situasi pandemi, capex kami tidak muluk-muluk. Kita pake skenario buruk capex kita alokasikan sekitar Rp1 triliun. Namun, kalau seluruh aktivitas sudah berjalan, bisa mencapai Rp1,5 triliun," kata Santosa dalam Talk to The CEO 2021 pada Rabu (10/2/2021).

Baca Juga: Investor Asing Jor-joran Jualan di Akhir Perdagangan, Astra Hingga Indofood Jadi Korban Bantingan

Santosa mengatakan bahwa dari anggaran belanja modal tersebut, sekitar Rp700 miliar ditujukan untuk perawatan tanaman muda. Sisanya akan digunakan untuk program replanting.

"Dengan capex Rp1 triliun, sekitar Rp700 miliar untuk perawatan tanaman yang belum menghasilkan dan replanting program sekitar 5.000 hingga 6.000 hektare. Sementara itu, total dari tanamanan yang belum menghasilkan di Astra Agro kira-kira sekitar 22 ribu hektare," tambahnya.

Selain itu, dana yang telah dianggarakan bakal digunakan perseroan untuk melakukan perawatan rutin yang meliputi jembatan, jalan, perumahan karyawan, dan perawatan-perawatan di pabrik maupun alat-alat kerja.

"Karena kita sekarang membatasi kontraktor masuk ke kebun. Untuk perawatan rutin itu, kita alokasikan sekitar Rp300-Rp400 miliar," jelasnya.

Sementara itu, dari sisi kinerja bisnis, Santosa mengakui bahwa operasional perusahaan tetap berjalan normal dan tidak terlalu terdampak oleh pandemi Covid-19. Meski demikian, perusahaan tetap menerapkan protokol kesehatan secara ketat, baik di kebun maupun kantor pusat.

Ia mengungkapkan, karyawan di kebun dibatasi akses keluar kebun; akses pihak luar masuk ke kebun juga dibatasi; karyawan diimbau beraktivitas hanya di dalam kebun; tidak mudik Lebaran, Natal, dan Tahun Baru; serta melakukan tes covid secara rutin. Di kantor pusat, sebagian karyawan melakukan WFH (work from home).

Selain tetap harus disiplin menerapkan protokol kesehatan, menurutnya, pemanfaatan kemajuan teknologi informasi 4.0 sangat membantu dan bisa menjadi jawaban.

"Kami bersyukur, jauh sebelum pandemi ini muncul, Astra Agro sudah menerapkan digitalisasi dalam menjalankan operasional perusahaan," pungkasnya.

Faktanya, Kemenkominfo mencatat ada sekitar 1.387 hoaks yang beredar di tengah pandemi Covid-19 selama periode Maret 2020 hingga Januari 2021. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini