Semakin Ngeri! Tank Lapis Baja Turun Gunung, Kepung Kota-kota Myanmar

Semakin Ngeri! Tank Lapis Baja Turun Gunung, Kepung Kota-kota Myanmar Kredit Foto: Reuters/Thar Byaw

Kendaraan lapis baja telah meluncur ke kota-kota Myanmar dan akses internet sebagian besar terputus. Kondisi itu memunculkan kekhawatiran tindakan kekerasan terhadap pengunjuk rasa anti-kudeta setelah sembilan hari demonstrasi massal menuntut kembali ke pemerintahan sipil.

Tentara dikerahkan ke pembangkit listrik di negara bagian utara Kachin pada Minggu (14/2/2021). Pengerahan itu mengarah ke konfrontasi dengan para pengunjuk rasa, beberapa di antaranya mengatakan mereka yakin tentara bermaksud untuk memutus aliran listrik.

Baca Juga: Wejangan Prayuth Chan-ocha pada Myanmar: Thailand Dukung Demokrasi, Sisanya Terserah

Pasukan keamanan melepaskan tembakan untuk membubarkan pengunjuk rasa di luar satu pabrik di Myitkyina, ibu kota negara bagian Kachin. Rekaman yang disiarkan langsung di Facebook menunjukkan peristiwa tersebut, meskipun tidak jelas tentara menggunakan peluru karet atau tembakan langsung.

Saat malam tiba, kendaraan lapis baja muncul di kota Yangon, Myitkyina, dan Sittwe, ibu kota negara bagian Rakhine. Kondisi itu ditangkap oleh rekaman langsung yang disiarkan secara daring oleh media lokal.

Dikutip dari Al Jazeera, peluncuran skala besar ini menjadi yang pertama dari kendaraan semacam itu di seluruh negeri sejak Kudeta 1 Februari. Kedutaan Amerika Serikat (AS) di Myanmar mendesak warganya untuk berlindung di rumah.

Selain itu, kedutaan besar dari negara-negara Barat, mulai Uni Eropa, Inggris, Kanada dan 11 negara lainnya, mengeluarkan pernyataan menyerukan pasukan keamanan untuk menahan diri dari kekerasan terhadap demonstran dan warga sipil, pada. Mereka menilai sikap para demonstran tepat dalam memprotes penggulingan pemerintah sah.

"Kami mendukung rakyat Myanmar dalam pencarian demokrasi, kebebasan, perdamaian dan kemakmuran. Dunia sedang melihat," kata pernyataan itu.

Pada Senin (15/2/2021) pagi, pengamat pemblokiran internet NetBlocks mengatakan pemadaman internet yang hampir total berlaku di Myanmar mulai pukul 01.00 waktu setempat.

Pernyataan itu membenarkan peringatan oleh kedutaan AS (AS) di Myanmar atas gangguan telekomunikasi antara pukul 01.00 sampai 09.00. 

Faktanya, Kemenkominfo mencatat ada sekitar 1.387 hoaks yang beredar di tengah pandemi Covid-19 selama periode Maret 2020 hingga Januari 2021. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini