Studi Ungkap Vitamin C dan Zinc Tidak Akan Mengurangi Gejala Covid-19

Studi Ungkap Vitamin C dan Zinc Tidak Akan Mengurangi Gejala Covid-19 Foto: Sufri Yuliardi

Berurusan dengan gejala virus corona baru bisa menjadi perjuangan panjang yang melelahkan yang bisa berlangsung selama berhari-hari dan berminggu-minggu. Meskipun masih belum ada obat yang terbukti atau obat pengobatan untuk meredakan gejala, satu hal yang telah dilakukan adalah meningkatkan asupan makanan, minuman, dan suplemen yang meningkatkan kekebalan, yang penting selama fase pemulihan. 

Lebih umum lagi, vitamin C dan mengonsumsi Zinc dianggap sebagai pejuang COVID-19 yang kuat. Bahkan sejak pandemi tumbuh dalam proporsi, permintaan vitamin-C dan Zinc juga meningkat secara eksponensial, karena banyak orang percaya bahwa kedua nutrisi tersebut berfungsi untuk meningkatkan kekebalan. 

Baca Juga: Vaksinasi Covid-19 Tahap Kedua, Prioritas Masyarakat dengan Interaksi dan Mobilitas Tinggi

Kedua nutrisi inti juga telah lama dianggap sebagai obat anti-dingin. Tapi, semuanya mungkin tidak benar. Meskipun sangat membantu, nutrisi melawan infeksi, penelitian JAMA baru-baru ini telah membantah rumor yang mungkin dipercaya banyak dari kita, dan ternyata vitamin C dan Zinc tidak mengurangi gejala COVID-19.

Menurut sebuah penelitian yang baru-baru ini diterbitkan yang telah diterbitkan di JAMA Network Open, dilansir dari Times of India, mengonsumsi vitamin C (asam askorbat) dan Zinc dalam dosis kuat belum ditemukan memiliki efek apa pun pada pemulihan COVID-19 atau pengurangan gejala.

Tim peneliti melakukan eksperimen terbuka pada hampir 214 pasien di Ohio dan Florida, AS dengan memberi mereka dosis suplemen, yang telah diberi label penting dalam perang kami melawan COVID-19. Kelompok tersebut kemudian dibandingkan dengan kelompok yang tidak menerima suplemen tambahan.

Para pasien yang menjadi fokus diberi dosis yang lebih tinggi dari nutrisi penting ini, lebih terkonsentrasi daripada yang biasanya digunakan oleh orang. Setelah analisis, diamati bahwa suplementasi Vitamin-C dan Zinc tidak menyebabkan penurunan pemulihan atau pengurangan gejala dalam kasus apa pun.

Pasien dibandingkan berdasarkan tingkat keparahan enam gejala dasar - demam / menggigil, sesak napas, batuk, pilek / hidung tersumbat, kehilangan rasa dan kelelahan.

Analisis juga mengamati bahwa suplementasi tidak langsung memberikan manfaat peningkatan kekebalan, dan juga tidak memperoleh manfaat kesehatan yang signifikan bagi pasien yang sakit selama masa pemulihan 10 hari.

Sementara penelitian tersebut membuktikan mitos besar COVID-19 salah, vitamin C dan Zinc adalah nutrisi kuat yang penting untuk mempertahankan fungsi tubuh.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Viva Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Viva. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Viva.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini