Di Israel, 94% Vaksin Pfizer Efektif Lawan Virus Corona

Di Israel, 94% Vaksin Pfizer Efektif Lawan Virus Corona Foto: Antara/REUTERS/Carlo Allegri

Akumulasi data mutakhir program vaksinasi Israel menunjukkan vaksin Pfizer mencegah 94 persen infeksi simptomatik Covid-19. 

Hal ini menunjukkan bahwa vaksin tersebut bekerja dengan baik dalam populasi yang lebih besar seperti yang dilakukan dalam uji klinis.

Baca Juga: Lagi, Tentara Israel Lakukan Perlakuan Brutal, Tembak Para Petani Palestina

Menurut dokter kesehatan masyarakat, Prof Hagai Levine, vaksin ini terbukti sangat efektif dalam mencegah penyakit dan penyakit parah di antara semua kelompok umur. "Cakupan vaksinasi yang tinggi dari kelompok yang paling rentan adalah kuncinya," kata Prof Levine dilansir di BBC, Selasa (16/2/2021). 

Dana kesehatan terbesar Israel, Clalit, mengamati tes positif pada 600 ribu orang yang divaksinasi dan jumlah yang sama dari orang yang tidak divaksinasi, disesuaikan dengan usia dan status kesehatan. Ditemukan 94 persen lebih sedikit infeksi di antara kelompok yang divaksinasi.

Ini didasarkan pada hasil tes dalam rekam medis orang, biasanya diambil jika mereka memiliki gejala atau ada kontak dekat dengan seseorang yang dites positif.

Dan vaksin tersebut mencegah hampir semua kasus penyakit serius. Pola ini sama di semua kelompok usia, termasuk di atas 70-an, yang mungkin kurang terwakili dalam uji klinis.

Prof Levine mengatakan, ini mengirimkan pesan ke negara lain seperti Inggris tentang kegunaan vaksin, dan kebutuhan untuk mendapatkan cakupan sangat tinggi dari kelompok yang kemungkinan besar akan sakit parah akibat virus.

Dia mengatakan dia tidak dapat menyebutkan berapa proporsi populasi yang perlu diimunisasi sebelum pembatasan dapat dikurangi. "Kita masih belum tahu apa dampaknya pada penularan," ujarnya.

Dia menambahkan, tetapi setidaknya bisa dikatakan bahwa vaksin itu berguna untuk perlindungan diri.  

Prof Eran Segal, yang menganalisis data untuk Kementerian Kesehatan Israel, menyarankan Israel harus memvaksinasi 80 persen dari mereka yang berusia di atas 60-an sebelum mengetahui pengaruhnya pada kasus Covid-19. 

Israel adalah negara pertama di dunia yang melihat dampak dari program vaksinasi, tetapi membutuhkan cakupan populasi yang signifikan dan beberapa pekan untuk mencapai pencapaian ini.  

Penurunan yang lebih besar terlihat pada usia di atas 60-an yang divaksinasi pertama kali dan di kota-kota yang memvaksinasi populasi mereka lebih awal, pola yang tidak terlihat pada lockdown sebelumnya. Ini memberikan bukti kuat bahwa itu adalah vaksin, dan bukan hanya lockdown, yang menurunkan kasus.

Namun Prof Segal memperingatkan bahwa kejatuhan terjadi lebih lambat dari yang diperkirakan, kemungkinan karena efek varian Inggris, yang telah menjadi strain dominan di Israel.

Dan dia memperingatkan bahwa, bahkan dengan program vaksinasi Israel yang sangat cepat, masih ada puluhan ribu orang yang tidak terlindungi dan dapat menjadi sakit parah jika terinfeksi. 

"Kita masih harus keluar dari lockdown dengan sangat hati-hati," katanya, atau berisiko menyebabkan banyak orang dirawat di rumah sakit. 

Israel telah mengalami gelombang infeksi yang signifikan dan tetap berada di bawah tindakan ketat. Namun, dengan semua orang yang berusia di atas 16 tahun sekarang berhak mendapatkan vaksin, harapannya adalah setidaknya sistem pendidikan juga dapat dibuka kembali. 

Negara itu juga mendapat kritik atas pertanyaan tentang siapa yang harus memberikan vaksin ke wilayah Palestina. 

Israel baru saja mulai mentransfer beberapa dosis ke Palestina di Tepi Barat dan Gaza, sehingga vaksinasi dapat dimulai untuk petugas kesehatan garis depan. 

Sementara negara itu telah memberikan dua dosis penuh kepada seperempat populasi penduduknya. 

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini