Langkah Junta Militer Kelewatan, Dengar Pesan PBB: Dunia Lagi Awasi Myanmar...

Langkah Junta Militer Kelewatan, Dengar Pesan PBB: Dunia Lagi Awasi Myanmar... Foto: Nu.nl

Utusan khusus Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) memperingatkan militer Myanmar atas konsekuensi besar terhadap setiap respons keras pengunjuk rasa yang menentang kudeta di negara itu. Seperti diketahui aksi unjuk rasa kembali dilakukan pada Senin (15/2/2021) di beberapa wilayah di kota besar Myanmar, meski kendaraan lapis baja dan tentara dikerahkan.

Para demostran mengecam kudeta militer yang dilakukan pada 1 Februari lalu dan menuntut pembebasan terhadap para pemimpin pemerintahan sipil yang ditangkap, termasuk Aung San Suu Kyi.

Baca Juga: Lagi-lagi Berulah! Militer Putuskan Sambungan Internet Myanmar Setelah...

Utusan khusus PBB Christine Schraner Burgener berbicara kepada wakil kepala militer Myanmar melalui panggilan. Ia menegaskan bahwa hak berkumpul secara damai harus sepenuhnya dihormati dan demonstran tidak seharusnya diberi tindakan keras.

“Ia (Burgener) telah menyampaikan kepada militer Myanmar bahwa dunia sedang mengawasi dengan cermat dan segala bentuk tindakan keras akan memiliki konsekuensi,” ujar juru bicara PBB Farhan Haq.

Dalam catatan pertemuan tersebut, militer Myanmar mengatakan wakil Soe Win telah membahas rencana dan informasi pemerintah tentang situasi sebenarnya dari apa yang terjadi. Selain mendesak tentara menghormati hak asasi manusia dan institusi demokrasi, Burgener juga telah memperingatkan pemadaman internet yang dilakukan di negara Asia Tenggara itu.

Militer memutus koneksi internet hingga Selasa (16/2) pagi ini, meningkatkan kekhawatiran di antara para penentang kudeta.

“Ada kecurigaan bahwa pemadaman dilakukan untuk melakukan kegiatan tidak adil, termasuk penangkapan sewenang-wenang,” jelas kelompok Asosiasi Bantuan Tahanan Politik Myanmar.

Situasi di Myanmar saat ini telah menghidupkan kembali ingatan akan pecahnya konflik berdarah hampir setengah abad lalu, di mana pemerintahan langsung militer yang berakhir pada 2011, dengan memulai proses penarikan diri dari politik sipil.

Militer mengatakan bahwa protes merusak stabilitas dan membuat orang-orang ketakutan. “Orang-orang senang memiliki patroli keamanan dan pasukan keamanan akan melakukannya siang dan malam,” kata militer Myanmar dalam sebuah pernyataan.

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini