Masih Membandel di Yerusalem, Palestina Minta Tolong AS Rongrong Israel

Masih Membandel di Yerusalem, Palestina Minta Tolong AS Rongrong Israel Foto: Reuters/Ibraheem Abu Mustafa

Perdana Menteri Palestina Mohammad Shtayyeh meminta Amerika Serikat (AS) dan komunitas internasional membantu menghentikan proyek permukiman E1 di dekat Yerusalem. Menurutnya, proyek tersebut dapat merusak solusi dua negara.

Dilaporkan laman Asharq Al-Awsat, saat berbicara pada sesi kabinet, Selasa (16/2), Shtayyeh mengungkapkan, pembangunan E1, yang mencakup 12 ribu unit permukiman, berarti mengisolasi Yerusalem  dari Lembah Yordania dan memisahkan Tepi Barat utara dari wilayah selatannya.

Baca Juga: Dosis Vaksin Sputnik V Urung Tiba di Palestina, Israel Sengaja Menahan?

Dia memperingatkan lembaga Keren Kayemeth LeIsrael Jewish National Fund (KKL-JNF) akan aktif di Tepi Barat dan Yerusalem untuk merebut lebih banyak tanah Palestina. Shtayyeh mendesak warga Palestina waspada terhadap upaya perampasan tanah mereka.

Shtayyeh mengungkapkan KKL-JNF terdaftar di Inggris, AS, dan Israel. Ia berperan sebagai badan amal penerimna sumbangan yang membebaskannya dari pajak. Mereka secara ilegal menggunakan dana tersebut untuk membangun permukiman.

Shtayyeh berjanji membawa semua pelanggaran yang dilakukan otoritas Israel ke Mahkamah Pidana Internasional (ICC).

"Sebagai kejahatan perang, sesuai dengan hukum internasional dan hukum humaniter internasional," ujarnya.

E1 adalah proyek pemukiman besar yang disetujui pada tahun 1999 dan mencakup area sekitar 12 ribu dunum. Dunum adalah unit pengukuran tanah era Ottoman. Satu dunum setara dengan seribu meter persegi. Israel mengklaim tanah untuk proyek E1 sebagai "tanah negara".

Selama dekade 1990-an, E1 dianeksasi ke pemukiman Maale Adumim, sehingga total wilayahnya menjadi 48 ribu dunum. Proyek tersebut bertujuan menghubungkan Yerusalem dengan sejumlah permukiman Israel, melalui penyitaan tanah Palestina dan pendirian permukiman baru, di wilayah antara Yerusalem Timur dan Maale Adumim.

Otoritas Palestina telah berulang kali mengancam akan mengambil langkah tegas jika Israel melaksanakan proyek tersebut. Pemerintahan mantan Presiden AS Barack Obama dan berbagai negara telah menolak pelaksanaan proyek tersebut. 

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini